Kamis, 15 Desember 2011

Boleh sms-an nggak?

Dunia emang makin maju. Kalo dulu nyumpelin earphone sambil nenteng walkman yang segede ganjelan mobil truk dirasa keren, sekarang mencet-mencet iPod yang setipis biskuit cracker malah udah dibilang ketinggalan jaman. Tiap detik ada aja yang diciptain, semua ya dari otaknya manusia. Dasar manusia!

Semua yang tercipta itu akhirnya secara nggak langsung juga ngerubah kehidupan manusia. Manusia udah terbawa arus, jadi budak teknologi yang dia ciptain.

Baru-baru ini, aku jadi pihak yang dirugikan oleh teknologi, tepatnya teknologi Short Message Service (SMS). Biar lebih serem, sebut aja jadi korban. Jadi ceritanya ada orang entah siapa, sering kirim 2 sms kosong tanpa 1 karakter-pun. Parahnya, dia kirim pagi-pagi jam 5an, kadang juga siang, kadang sore, kadang juga malem (pokoknya sering lah). Ini orang rajin banget ya kirim sms kosong. Awalnya aku kira ortunya salah satu temen sekontrakan yang jadi si pengirim sms kosong itu. Apalagi setelah cerita ke si temen, katanya ortunya emang sering salah kirim sms karena salah pencet. Well, jadi aku biarin semua sms kosong itu masuk. Sesekali aku hapus, daripada penuh-penuhin inbox.

Sampe akhirnya, si pengirim ngirim sms lengkap dengan isinya. Wah! Apa isinya?
Hai! Boleh sms-an nggak?
Hah? Seketika itu juga anggapan aku selama ini seakan hancur. Jadi selama ini yang kirim sms-sms kosong itu bukan si ortu?
Karena kesel, aku tanya ke dia
Heh! Selama ini kamu yang sering kirim sms kosong, maksudnya apa??
dan apa balasannya?
Biar dapet sms gratis. Boleh sms-an nggak?
Hah? Sms gratis? Kesel, aku diemin. Tapi emang dasar bandel, tu anak masih aja kirim 2 sms kosong, bener-bener nggak penting. Sesekali juga di bilang ngajak sms-an, ya jelas aja nggak aku tanggapin, ngapain sms-an sama orang nggak jelas. Aku tau karakter anak yang kyk begini, apapun dilakukan asal bisa kenalan. Dasar ABG. Aku bilang,
Eum. Boleh. Tapi paket n pulsa lagi abis ni. Gimana donk?
Maksud hati supaya dia kirim pulsa gitu. Walau sama sekali nggak janji bakal ngeladeni apa mau orang nggak jelas ini. Tapi apa balesannya?
Y udh dh. Bsk aj
Hah? Prediksiku meleset. Well. Its OK. Besoknya di tetep rutin kirim sms-sms kosong dan ajakan sms-an.
sesuai janji kemaren, mau sms-an nggak?
katanya....
Aku diemin.
Akhirnya, rasa kesel sampe batasnya. 2 sms kosong masuk saat aku lagi kuliah. Langsung aku balesin
Eh! Mas/mbak. Jangan sekali-kali lagi kirim sms kosong. Nggak semua orang suka. Itu mengganggu. Coba mikir realistis lah. Kirim sms kosong buat dapet sms gratis, nggak logis. Mending kalo ada isinya, info2 kek, dakwah kek, atau apa gitu. Biar bernilai dikit. Sms kosong mah nggak ada nilainya. Ganggu doank..
Aku tunggu reaksi dari dia. Ternyata nggak ada reaksi. Sampe akhirnya masuk 1 sms yang isinya kata-kata nasihat yang lumayan bagus. Aku cukup terkesan. Aku balesin,
Nah gitu donk, kan lebih bernilai guna
Tapi 1 sms berikutnya tetep bikin aku jengkel. Isinya kata-kata khas ABG, all about love yang super 4l4y dan tetep nanya, "boleh sms-an nggak?".

Ini anak jangan-jangan lagi kegirangan pegang hape kali ya?

Tapi akhirnya hari ini aku terbebas dari segala sms nggak jelas itu. Bosen kali ya. 
Satu yang masih aku pikirin, ada ya orang yang tega-teganya buang-buang sms cuma demi ngedapetin sms gratis. Bener-bener nggak logis.
Ouw God. Emang ABG sekarang segitunya ya? Cuma kenalan doank. Pengen tau nama, ngobrol-ngobrol nggak jelas, dengan harapan dapet kenalan atau bahkan pacar? Hah? Dasar ABG. Dasar manusia, budak teknologi.

Ada yang lebih seru loh!

Boleh sms-an nggak?
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

1 Comments:

Kam Des 15, 07:38:00 PM delete

hahahaha, leh cmz ga kakakkkq #eaaaa hehehe

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims