Jumat, 29 Januari 2016

Ane Futusin Ente!

Saya termasuk orang yang kecanduan medsos. Udah dekat ke FoMO kali ya. Tujuan utama saya akses medsos adalah untuk cari update informasi terbaru. Secara lah ya, informasi di medsos mengalir lebih deras daripada media umum. Walaupun belum pasti juga kebenarannya.

Akses ke medsos juga bagi saya adalah hiburan. Di tengah stress nulis laporan, misalnya - akses ke medsos bisa jadi peredam stress sejenak. Konten-konten yang dibagikan para warga medsos sudah cukup menghibur.


Tapi, di linimasa medsos bukan cuma ada konten menghibur. Disana juga mengalir konten-konten yang kadang bikin sesak napas. Apalagi saat rame even politik semacam pilpres dan pilkada kemarin. Buka medsos malah jadi tambah stress.

Politik dan media sosial
(sumber gambar: 
http://webdenker.ch/)

Satu tokoh yang belakangan terus terkenal adalah blogger (katanya sih dulunya blogger) yang selalu muncul dengan pernyataan kontroversial-nya. Sebut saja Mr J. Melalui laman/page-nya di Facebook, si bapak itu rajin dan tekun sekali menyebarkan konten-konten yang menyulut komentar pro dan kontra. Komentarnya lebih banyak ditujukan untuk politikus yang berkuasa sekarang. You know what I mean...


Saya nggak ada kepentingan sama pihak manapun, tapi saya mau bilang kalo saya nggak suka sama cara beliau. Nggak suka caranya loh ya, bukan sama orangnya. Apakah karena paham politik saya berseberangan sama beliau? Nggak kok. Saya sama dengan beliau, mungkin. Hanya saja, menurut saya he is too much...

Maka sejak dari awal beliau muncul, lalu ngetren, saya nggak pernah berniat untuk follow page-nya. Saya nggak mau pusing aja ngeliat komentar pro dan kontra yang muncul di setiap konten yang beliau sebar.

Tapi, yang ngeselin adalah konten-konten itu tetap aja mengalir di timeline saya. Kok bisa? Karena algoritma Facebook yang memungkinkan itu. Teman-teman yang kebetulan mengikuti page beliau, nampaknya rajin sekali like dan bahkan share konten-konten itu. Lalu semua temannya termasuk saya, pasti baca juga semua kontennya.

Ya kita mah nggak tau ya itu konten emang bener atau nggak. Saya nggak peduli itu. Yang bikin saya 'jijik' adalah keributan yang ditimbulkannya. Itu yang bikin sesak napas.

Maka, sampai lah saya pada satu ide, putusin aja dia! Haha *ketawa iblis*

Yap. Ane futusin ente. Saya block semua konten yang berasal dari page beliau. Walhasil, timeline saya sekarang bersih dari konten beliau. Hati pun jadi lebih adem. Akses medsos bisa jadi hiburan lagi.


Untuk akun pribadi, bahkan akun teman sendiri, kalo konten-nya sering bikin sesak nafas juga biasanya saya putusin.

Putusin gimana rif?



Bukan saya block, tapi saya unfriend. Haha

Toh nggak berteman, atau ngeblock akun sosmed seseorang, bukan berarti bermusuhan di dunia nyata kan?

Ane futusin aja ente!

Ada yang lebih seru loh!

Ane Futusin Ente!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

16 Comments

Jum Jan 29, 07:17:00 AM delete

Wihihi, jadi mantan niih. Hehe. Hari ini memang kita dituntut untuk cerdas dalam mengelola informasi yg diterima.

Reply
avatar
Jum Jan 29, 09:07:00 AM delete

Betul banget kang. Gaarbage in, garbage out lah ya :D

Reply
avatar
Jum Jan 29, 01:28:00 PM delete

Saya juga melakukan hal yang sama Bang dan bahkan unfollow beberapa temen yang rajin banget share artikelnya si Bapak. Huehehe.

Reply
avatar
Jum Jan 29, 04:07:00 PM delete

Kayanya saya tau juga ni yang dimaksud :)
aneh juga memang ada orang yang hobi kaya begitu, padahal kalau kita berkaca pada diri sendiri juga belum tentu lebih baik dari orang terus kenapa rajin kriti, nyidir, memojokan orang kalau kita aja banyak kekurangan

Kalau untuk FB saya juga pilih2 mas, begitu nemu akun yang hobi share artikel mulu apalagi yang belum jelas kebenarannya terutama yang berhubungan dengan agama, udah deh blok aja biar bersih halaman FB kita :)

Reply
avatar
Jum Jan 29, 09:40:00 PM delete

kayaknya tau deh nih. si oknum "F" ya kan Rifff...hahahha. bukan 'ane putusin ente' tapi 'udaah..putusin ajaaa' yuhuuu..

Reply
avatar
Jum Jan 29, 09:47:00 PM delete

hahhaha i thought so bang

Reply
avatar
Sab Jan 30, 08:56:00 AM delete

wah kyknya kita sama nih...sepaham juga....hahahhaha tp aku pernah sempat follow si bapak itu..tp pas lihat tulisannya gitu, langsung ga lama unfollow fanpage nya..tp klo soal teman2 yang ngeshare itu, untuk sementara waktu saya unfollow teman yang share itu, tapi tetap friend-an di fb...cuma sekedar unfollow, jadi saya ga bakalan dapat postingan terbaru dari teman saya itu...krn memang kadang ada saat2nya ada orang yang share tulisannya pake musiman, misalnya kyk pilpres kmrn..

Reply
avatar
Sen Feb 01, 10:04:00 AM delete

Tos dulu lah kita mas. Samaan kita

Reply
avatar
Sen Feb 01, 10:06:00 AM delete

Wah mbak +Innnayah nggak baca komplit nih

Reply
avatar
Sen Feb 01, 10:07:00 AM delete

Betul mas. Saya mah lebih baik diem aja

Saya sih nggak saya blok mas, sekalian unfriend aja :D

Reply
avatar
Sen Feb 01, 10:08:00 AM delete

Aku dari awal nggak minat follow beliau mas. Mungkin kalo statusnya masih blogger sih aku mau aja, tapi kyknya udah bukan blogger lagi deh

Reply
avatar
Min Feb 14, 03:19:00 PM delete

Kayanya saya tahu orangnya, walaupun gak terlalu mengikuti jalan ceritanya. Males buat debat yang infonya benar atau tidak.

Tapi sekarang saya lebih mengurangi intensitas sosmed, soalnya lagi banyak yang posting pernikahan, kehamilan, dan anak. Maklum masih lajang. Panas hehe.

Reply
avatar
Sen Feb 15, 03:06:00 PM delete

Setuju banget mas. Makanya saya putusin dia

Reply
avatar
Min Mei 15, 02:45:00 PM delete

hahahhahahaah ane futusin ente... wwkwk tak kira pacar hahaah

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims