Senin, 01 Februari 2016

Pindah Kost Lagi

Kemarin, Minggu (31/1) - karena satu dan lain hal, saya pindah kos (lagi). Setelah 2.5 tahun ngerasain jadi warga kota Bogor, kali ini saya balik ke habitat asal, Darmaga, surga kecil bagi mahasiswa di kampus saya. Tempat dimana perut bisa kenyang hanya dengan 6ribu saja, rambut gondrong bisa botak dengan bayar 100ribu masih dapet kembalian 90ribu, setumpuk baju kucel bisa clink dengan 4ribu doank, dan tempat dimana semua kebutuhan ala mahasiswa rantau tersedia. Darmaga! Aku kembali!

Kos lama saya di Tajur. Sekarang tinggal kenangan

Sejak 2013 saya ngekos di Tajur, yang dekat dengan pusat kota Bogor. Dulu, saat saya pindah dari Darmaga ke Tajur, reaksi dari orang-orang disana adalah, "Hah? Darmaga?? Jauh amat??". Dan sekarang, reaksi yang sama juga terjadi, "Hah? Tajur?? Jauh amat??". Hihi.. Ya, Tajur dan Darmaga emang jauuuuh beudh. Tajur ada di dekat pusat kota, sedangkan Darmaga jauuuh dari hiruk pikuk kota.

Saya tinggalkan kos Tajur dengan segala kenangan. Ada suka, ada juga duka. Bapak dan Ibu kos dan anak-anaknya yang baik banget, ibu warung tempat saya biasa beli kerupuk, ibu tukang sayur tempat saya biasa beli bawang merah sejumput, mas tukang gorengan langganan saya beli gorengan 3 biji, dan banyak lagi. Semoga masih diberi kesempatan mampir kesana, sekedar silaturahim mungkin.


Sebelum pergi, jangan lupa tinggalin backlink dulu

Suasana baru

Kos baru saya ada di daerah Perwira. Sengaja saya pilih Perwira karena saya mau dapat suasana baru. Empat tahun saya di Darmaga, cuma berkutat di Babakan Lio.


Agak sulit juga sampai akhirnya saya dapet kos yang sekarang. Karena saya cari kos cowok dengan tarif bulanan dan fasilitas kamar mandi dalam kamar. Kombinasi yang sulit untuk kategori kos-kosan mahasiswa. Kebanyakan kos disini memang memasang tarif tahunan. Dan untuk yang punya fasilitas kamar mandi dalam, biasanya cuma kos-kosan cewek.

Tapi akhirnya dapat juga kos yang sesuai kriteria yang saya mau. Sebuah kos sederhana (walaupun tarif bulanannya sedikit lebih mahal daripada kos cowok kebanyakan). Ukuran kamar 3x3 m, ada kamar mandi, dengan kasur, lemari, dan meja belajar. Cukup nyaman lah.

Dan yang pasti, suasananya saya suka. Memang khusus untuk mahasiswa. Rasanya nggak ada lagi tetangga sebelah kamar yang puter musik dangdut semalaman. Dan saya juga nggak perlu lagi menahan wudhu dari ashar sampai isya cuma gegara tetangga kamar pada nongkrong di balkon.

Baca juga: Sakitnya tuh disini


Bisa kurus lagi!

Tinggal di Darmaga memungkinkan saya untuk lebih banyak jalan kaki. Why? Karena suasananya mendukung. Jalan kaki di jalanan Babakan Raya, pusat kehidupan mahasiswa kampus saya - capeknya nggak berasa. Jalan kaki disini nggak sendirian. Beda dengan jalanan Tajur, jalannya gede, mobilnya seliweran ngebut-ngebut, jalan kaki jadi nggak kece.

Salah satu sudut Babakan Raya (Bara). Pusat kehidupan mahasiswa kampus saya
(sumber: localityphoto.com)

Satu harapan saya, semoga dengan kepindahan ini saya bisa kurus lagi. Yeay! Hehe.. Karena saya sadar, penyebab kenapa salah satu bagian tubuh saya jadi menggelembung adalah karena saya kuger, kurang gerak. Haha.. Makan duduk makan tidur makan lagi ngemil pula, gitu aja terus. Maka seketika menggelembung lah saya. Hiahaha...

Yah asalkan sambil jalan kaki nggak tergoda lirik-lirik segala jajanan disana. Pertambahan kecembungan perut bisa makin berbanding lurus dengan pengempisan dompet.

Semoga bisa kurus lagi. Aamiin.. Yeay!

Ada yang lebih seru loh!

Pindah Kost Lagi
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

20 Comments

Sen Feb 01, 10:08:00 AM delete

Eamng sekarang gendut gitu? *ehhh

Tempat baru, suasana baru, kehidupan baru juga pastinya ya hihihi

Reply
avatar
Sen Feb 01, 10:54:00 AM delete

engga nahan ninggalain backlink nya :D hahahaha..

Reply
avatar
Sen Feb 01, 02:23:00 PM delete

Kirain di Darmaga regency lagi, mau nitip fotoin bekas rumah aku hahhaha.
Welcome back,,,awas perwira banjir hahahahha

Reply
avatar
Sen Feb 01, 03:18:00 PM delete

Emang pernah di DR juga mbak?

Reply
avatar
Sen Feb 01, 03:18:00 PM delete

Hahaha.. harus itu mas. Naluri :D

Reply
avatar
Sen Feb 01, 07:57:00 PM delete

wkwkwkw..cembung kemana mas perutnya???lihat donk....

Reply
avatar
Sel Feb 02, 01:45:00 PM delete

Wihihihi, tarik nafas yang lama biar nggak kembung Rif. Selamat bersabar dgn bisingnya suara klakson Darmaga...Btw, Darmga ngangenin banget pokoknya

Reply
avatar
Sel Feb 02, 05:51:00 PM delete

Cobain food combaining deh...bakal kempis jg
salam kenal

Reply
avatar
Rab Feb 03, 04:20:00 AM delete

Asyik deh pindah kost. Semoga yang diimpikan segera tercapai ya. BTW, boleh bawa kompor di kamar kos?

Reply
avatar
Kam Feb 04, 11:23:00 AM delete

hahahhah... pindah dengan harapan kurus hahahah... semoga aja mas terkabul... ^^

Reply
avatar
Sab Feb 06, 11:11:00 AM delete

saya malah pengen gendut tpi nggak kuger juga..

#malahcurhat

Reply
avatar
Sen Feb 15, 03:14:00 PM delete

Hoho.. kosan aku nggak bising kok kang. Hayuk atuh mampir kemari

Reply
avatar
Sen Feb 15, 03:17:00 PM delete

Gimana itu mbak?

Salam kenal juga :-)

Reply
avatar
Sen Feb 15, 03:17:00 PM delete

Eh.. ya ampuun. Sejumput bawang itu sudah cukup menjadi bahan analisis ya mbak? Sampe tau kalo aku bawa kompor ke kosan. Haha..
Iya mbak, kemaren di kosan lama saya emang sering masak di kos. Hihi

Reply
avatar
Sen Feb 15, 03:19:00 PM delete

Wah lari di tempat aja mas :D

Reply
avatar
Kam Feb 18, 05:51:00 AM delete

di komplek sebelum DR itu..Balio sawah baru nomor 1

Reply
avatar
Jum Feb 19, 08:28:00 AM delete

pindah ketempat yang lebih bersahabat dengan dompet ahahaha :D smoga cepet kurus ya mas heheh

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims