Jumat, 29 November 2013

Belanja online, ada seninya!

Jaman sekarang, manusia mana sih yang nggak update sama perkembangan teknologi, terutama teknologi komunikasi dan informasi. Gadget-gadget canggih yang dulunya cuma ada di film-film fiksi fantasi, sekarang bukan lagi sekedar mimpi. Bahkan (maap) pengemis pun sudah nenteng henpon. Nah loh!

Henpon semakin gampang didapat. Komputer bukan lagi barang asing. Internet, udah makin gampang diakses. Social media udah jadi bagian dari kehidupan. Dan akhirnya, dimana-mana makin banyak orang yg nunduk, gara-gara Twitteroporosis dan Facebookaholic. Kehidupan udah (hampir) berpindah dari dunia nyata ke dunia maya. Termasuk pasar. Yap! Pasar!
Makin kencengnya tren gadget-gadget canggih, dan makin gampangnya akses ke sumber informasi via internet, akhirnya berperan dalam perkembangan budaya toko online. Pernah kebayang beli batu bata via internet? Bro, sekarang kita bisa beli batu bata via internet bro. Bentar lagi juga bakal ada lapak online jualan jengkol bro, namanya juraganjengkol.com (becanda, haha). Sekarang emang jamannya belanja online, transaksi online, semua online!

Tapi, banyak juga orang yang setia sama metode tradisional, belanja dan transaksi yg real, di toko beneran. Katanya, enakan belanja di toko beneran, belanja online mah nggak seru, nggak bisa nawar, nggak bisa pegang barangnya. Kalo aku sih emang udah sering transaksi online. Beli kamera, online. Beli henpon, online. Beli sepatu, online. Beli spidol juga pernah online. Yang terbaru, bikin paspor online. Hoho! Aku, sebagai pelanggan sekaligus pelaku toko online, dengan segala kerendahan mau bilang: Belanja online, ada seninya!

Yap! Emang sih, dibandingin sama toko offline, toko online punya kekurangan, kyk yang disebutin di paragraf atas. Trus, apa donk seninya belanja online? Yuk mari disimak (psssttt.. ini bukan sekedar mengarang indah ya. Ini murni dari pengalaman aku sendiri)

1.    Transaksinya online!

Ini nih yang nggak dipunya toko offline. Transaksi online itu seru. Walaupun nggak bisa langsung nyentuh barangnya. Tapi ngeliat foto, browsing barang, ngecek harga, berburu diskon, searching kupon, ngeklik “add to cart!”, ngisi alamat pengiriman, itu beneran seru! Ini nggak bakal dipunya toko offline. Dan kamu tau? Sekarang transaksi di toko online udah semakin gampang, semakin buyer oriented. Toko online fashion terbesar, Zalora.co.id – menawarkan metode transaksi online yang enaknya beneran, nggak pake bohong. Bahkan bisa diibaratkan kita beneran belanja di butik. Tinggal klik klik klik, barang siap dikirim. Nggak percaya? Cobain donk. Segera meluncur ke Zalora.co.id!

2. Barangnya original. Bisa dijamin!
Sering resah dan gelisah belanja barang bermerk tapi takut nggak original? Hmm.. Hentikan resah dan gelisah itu, belanja di toko online insyaallah barang terjamin original. Apalagi kalo belanjanya di toko online terbesar dan bukan abal-abal. Untuk fashion, ada Zalora.co.id, yang kualitas barangnya udah terjamin OK. Tersedia macam-macam produk fashion kualitas nomor wahid dalam berbagai merk.


3.    Ongkos kirim

Toko online biasanya pake jasa pengiriman untuk mengirim pesanan ke pembeli. Biasanya, toko online akan membebankan biaya pengiriman pada pembeli. Nah! Asyiknya, ada loh toko online yang menggratiskan biaya pengiriman. Lagi-lagi Zalora. Yap! Zalora menggratiskan biaya pengiriman ke seluruh wilayah Indonesia. Keren nggak tuh? Tapi walaupun gratis, layanannya bukan berarti murahan. Aku sering belanja di Zalora, gratis ongkos kirimnya, barang cepet sampe, packing-nya juga oke punya. Gimana nggak puas tuh?


4.    Kudu transfer via bank + konfirmasi

Ada sensasi yang beda saat harus transfer sejumlah uang. Aku biasanya transfer via ATM. Walaupun banyak metode pembayaran lain (credit card, misalnya). Ada sensasi ketika harus catat nomor rekening pembayaran, jumlah yang kudu dibayar, dan harus konfirmasi (lagi-lagi konfirmasinya online). Eh tapi ada juga loh toko online yang nawarin metode pembayaran yang beda dari toko online lain. Kita bisa bayar saat barangnya sampe, alias COD. Kalo belanja di Zalora, kita bisa milih metode ini nih. Gimana hati nggak makin tentrem tuh? Bebas dari rasa was-was penipuan donk?


5.    Nunggu kiriman sampe!

Ini juga nggak ada di toko offline. Kalo di toko offline, kita datang ke toko, pilih barang, bayar, ambil barang. That’s so simple, nggak ada seninya bro! Beda kalo beli di toko online, ada seninya. Kita kudu nunggu kiriman sampe. Ada sensasi yang beda.






6.    Ngobrol sama mbak-mbak customer service

Hoho! Pernah nyobain ngobrol sama mbak-mbak penjaga toko? Boro-boro mau ngobrol, lah mbak-mbaknya sibuk ngelayanin pembeli yang lain gitu. Hehe. Kalo beli di toko online, kita bisa tanya-tanya ke mbak CS-nya tuh. Curhat juga boleh. Biasanya sih via chat. Tertarik? Cobain deh :-D







7. Pengen ganti barang yang udah dibeli? Bisa ditukar!
Sering donk ngeliat tulisan di nota pembelian, "Barang yang sudah dibeli tidak dapat ditukar kembali". Jadi kalo misal ada yang kurang sempurna di barang yang kita beli, kita nggak boleh komplain. Jengkel nggak sih? Nah, di toko online, kita bisa tuker barangnya nih. Di Zalora.co.id, kita bisa tuker barang yang udah kita beli, bahkan udah kita terima. Syaratnya, jangka waktu pengembalian 7 hari setelah barang diterima. Seru kan?

Nah. Itu dia tadi sekelumit seni berbelanja online. Bagi yang belum pernah nyobain, gara-gara takut kena tipu, buruan cobain deh. Sekarang toko online udah makin terpercaya dan aman kok. 

Ada yang lebih seru loh!

Belanja online, ada seninya!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 Comments

Sab Nov 30, 07:34:00 PM delete

aku juga seneng sama belanja online. Sampai sekarang gak pernah ditipu seh, tapi nyesel sering. hahahaha

Reply
avatar
Min Des 01, 07:06:00 AM delete

Sama mbak. Kadang ada aja kedapetan harga di toko offline murahnya jauh. Tapi tetep aja, belanja online ada seninya :D

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims