Jumat, 10 Januari 2014

Laptop kamu nggak bisa idup? Mungkin ini solusinya

Pilihan judul yang lain:
1. Laptop kamu Nggak Bisa Booting? Mungkin ini solusinya
2. Laptop Windows kamu nggak bisa idup? Mungkin ini solusinya
2. Laptop kamu bootloop? Mungkin ini solusinya
Yah. Setelah mikir-mikir, akhirnya 3 judul itu harus dieliminasi
Pusing gegara laptop kesayangan kamu ngambek nggak mau diidupin? Selow. Saran pertama: Jangan dibanting. Ambil henpon kesayangan kamu, atau meluncur ke warnet terdekat (atau pinjem henpon temen) dan gugling, mungkin pilihan yang tepat.

Dan terbukti. Saran pertama tadi manjur. Kamu nyasar ke blog ini.

Tulisan ini sekedar share, pengalaman aku sendiri, seseorang yang punya laptop lama yang suka ngambek nggak jelas. Kasus dan solusinya ini hanya berlaku untuk laptop dengan sistem operasi Windows (dan bermasalah). Nah, permasalahan yang sering aku hadapi adalah kepanasan (overheat), dan lupa nyolokin charger batere. Karena batere udah soak, jadi emang kudu dicolok setiap saat. Seringkali ni laptop kepanasan, karena sirkulasi yang kurang oke, trus tiba-tiba blue screen dan mati sendiri. Atau juga sering kelupaan nyolok charger, akhirnya mati sendiri juga. Dan waktu mau ngidupin lagi, ni laptop bisa idup, tapi nggak bisa booting ke Windows. Atau bisa dibilang bootloop.

Trus apa masalahnya?

Aku kira awalnya ada masalah sama start-up, dan bisa dibenerin pake start-up repair yang dipunya Windows. Ternyata setelah aku coba, hasilnya nihil. Nyari-nyari solusi lain tapi nggak ketemu, akhirnya ku putus asa, install ulang jadi solusi. Laptop akhirnya bisa idup dan jalan normal. Tapi jeleknya, kyk punya leptop baru bro (tapi bodi lama), kudu install banyak software (lagi).

Entah dapet wangsit dari mana, aku akhirnya kepikiran, kyknya nggak perlu install ulang deh. Cukup install windows baru di direktori/partisi beda. Istilah kerennya bikin dummy. Kyknya bisa gitu. Dan aku pun nyesel udah install ulang.

Dan bener. Kejadian lagi. Laptop tiba-tiba ngambek gegara shutdown nggak sempurna. Aku coba ide install windows di direktori baru. Berbekal Ubuntu yang aku install di hardisk external, aku jalanin di leptop yang sama, bisa masuk ke Ubuntu, aku bikin direktori baru dengan type NTFS (paling cocok buat windows). Aku bikin juga USB installer windows supaya bisa install dari USB. Selesai, aku restart, booting dari USB, mulai install windows di direktori/partisi yang tadi dibuat, instalasi windows selesai. Dan! Voilla! Laptop jadi punya dua Windows 7 (satu baru dan satu lama), dan satu Windows 8. Aku pilih windows 7 yg lama, berhasil masuk. Segera aku delete partisi windows yang baru tadi. Coba restart ulang, dan berhasil, semua berjalan normal. Fiuh..

Well. Ringkasnya gini:
1. Pastikan kamu punya OS lain yang sudah terinstall di penyimpanan external, bisa hardisk external, atau flashdisk. Silakan install dulu pake PC/laptop lain, tau pinjem punya temen. Lebih oke lagi kalo udah nyiapin USB installer windows, atau CD installer juga boleh.

2. Colokin hardisk atau flashdisk itu ke laptop yang bermasalah. Booting via hardisk/flashdisk, bisa tekan F8 atau F9 untuk pilih media booting. (silakan gugling kalo kurang jelas)

3. Setelah masuk dan login, silakan buka aplikasi partition manager favorit kamu. Kalo di Ubuntu boleh pake Gparted. Silakan buat 1 partisi baru di hardisk laptop, dengan type NTFS, dengan cara resize salah satu partisi yang sudah ada. Buat label yang mudah diingat. Size minimal untuk instalasi Windows biasanya 5 GB (untuk Windows 7). Karena ini cuma buat dummy, buat aja size-nya 6 GB. Silakan gugling untuk tutorial yang lebih detail.

4. Kalo belum punya USB atau CD installer Windows, silakan bikin USB installer sekarang. Bisa pake aplikasi apa aja.

5. Restart. Kalo mau install Windows pake CD, masukin CD. Kalo mau pake USB, colokin USB flashdrive-nya. Pastikan di dalamnya udah ada instalasi Windows, dan udah dijadiin bootable.

6. Install Windows seperti biasa di partisi yang tadi baru dibuat. Selesai instalasi, laptop biasanya restart sendiri.

7. Kalo berhasil, laptop kamu bakal punya lebih dari 1 OS. Salah satunya yang tadi baru diinstal. OS yang baru diinstall biasanya ada di urutan pertama. Jangan booting/masuk ke OS yang baru. Masuk ke OS yang lama. Berhasil kan?

8. Kalo berhasil, kamu boleh hapus partisi yang tadi dibikin. Caranya, masuk ke Windows Explorer, klik kanan My Computer, pilih Manage, lalu pilih Disk Management. Akan tampil semua partisi drive hardisk internal dan external. Pilih partisi yang baru dibuat tadi, klik kanan, pilih Delete Volume. Yes! Partisi berhasil dihapus. Tapi dia cuma jadi unalocated, artinya nganggur. Daripada nganggur, mending digabung sama partisi yang lain. Caranya klik kanan partisi yang tadi kamu resize (di step 3), trus pilih Extend Volume. Dan partisi unalocated pun udah gabung lagi.

Okey! Itu tadi pengalaman aku benerin laptop nggak bisa nyala gara-gara bootloop.

Ada yang lebih seru loh!

Laptop kamu nggak bisa idup? Mungkin ini solusinya
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 Comments

Sab Jan 11, 08:47:00 AM delete

Akhirnya ngeblog lagi Bro...

Reply
avatar
Sen Jan 13, 05:40:00 AM delete

Harus ada warning nya itu bro. Laptop ane sekalinya dibuat partisi ke-5, maka otomatis ada satu partisi lainnya yang bakal auto-delete, jadi ada batas maksimal partisi tertentu di suatu hard disk, bergantung sama produsen hard disk nya kayaknya.

soalnya, kalo pake ubuntu, biasanya otomatis udah 2 partisi kepake : root sama swap. tambah satu windows berarti udah 3. anggep satu partisi lagi data, kalo dipaksa multi windows + ubuntu juga, bakal hilang itu salah satu partisi. parahnya kalo yang kedelete partisi yang ada data pentingnya.

eh malah curhat --a

Reply
avatar
Sen Jan 13, 04:46:00 PM delete

Laptop aku punya 3 partisi bro. 1 buat win 7, 1 buat win 8, 1 buat data. Ubuntu aku install di hardisk eksternal. Jadi suatu waktu ada masalah booting bisa tetep pake ubuntu..

Reply
avatar
Sen Jan 13, 04:49:00 PM delete

Haha.. iya mbak.. baru dapet wangsit nih :-D

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims