Menyoal Kotak Amal Masjid

Hari Jumat nih.

Kamu yang muslim, apalagi cowok, pastinya tau hari ini kudu ngapain. Yap, ke bioskop shalat Jumat!

Dan pastinya, nggak asing sama yang namanya kotak amal, atau kotak infak. Kerabat dekat kotak suara dan kotak pos ini bakal mulai beredar menjelang khotib menyampaikan khutbahnya. FYI, buat yang nggak tau nih, itu kotak bakal muter, digilir sama bapak-bapak dan om-om seisi masjid. Udah deh, mulai kedengeran tuh suara klutuk klutuk, ada koin-koin yang masuk.

Yang bikin aku kesel: itu kotak amal biasanya dibikin dari papan kayu ekstra tebal, ada juga yang dari plat besi, ditambah lagi dengan gembok super gude. Berrraatt broh! Ngeliatnya aja udah berat, apalagi ngangkatnya. Mending kalo itu berat gara-gara isinya banyak. Lah itu beratnya cuma gara-gara kotaknya doank broh. Kira-kira begini nih penampakannya:



Bukan apa-apa sih. Aku cuma khawatir, duit yang udah sengaja disiapin, udah semangat buat sedekah nih, eh pas liat kotak amalnya, ngangkat, berat banget, eh duit yang tadi disiapin mendadak jadi ikut-ikutan berat. Batal deh nyumbangnya.

Aku anak teknik, anak IT juga, sedikit banyak belajar gimana desain yang baik. Yang ergonomis, user friendly, usability-nya tinggi. Jangan sampe produk yang dibuat malah nggak nyaman dipakenya. Kenapa kotak amal nggak dirancang kyk gitu? Kenapa gemboknya kudu sebegitu gudenya?

Nah! Bagusnya, ada juga yang udah ngedesain kotak amal, yang aku kira oke banget. Ergonomis dapet, estetika juga oke. Gimana bentuknya? Nih penampakannya:

dari setenangpagihari.blogspot.com
Gimana? kalo kotak amalnya begitu, dijamin anggaran masjid bakal makin tersedot, buat beli solar :-D

Yok ah. Yang marboth, yang suka ngincer kotak amal, komen donk..

Posting Komentar

28 Komentar

  1. hehhe.. kalo kotak amalnya mobil-mobilan, ntar gak jadi jalan tapi malah di mainin :))
    Kalo di masjid dekat rumahku, kotak amalnya bahannya dari kain. Jadi dibuat silinder gitu, tapi bisa dilipat. Angkatnya gak berat, nyimpannya gak makan tempat. Praktis deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini dia!
      Kreatif tuh. Bener-bener nerapin ilmu engineering :-D

      Hapus
  2. Hahah.. Ada-ada aja.. Kalo bentuknya mobil-mobilan malah dicuri. "Lumayan buat anak di rumah". Zzzzz..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya juga ya beb.. Kok aku nggak kepikiran gitu ya? Hmm...

      Hapus
  3. wah .... anak anak bakalan suka nih dgn kotak amalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kyknya mbak.. bakal dikasih tali tu kotak amal ntar. Ditarik deh...

      Hapus
    2. wah .. kl begitu ntar jaid keroyokan ya mereka berebutan tuh kotak amal. Yg bikin siapa ya kotak kerennya itu?

      Hapus
    3. Kalo dari informasi di blognya sih itu ada di satu masjid di Lohbener, Indramayu. Nama masjidnya Masjid JAmi' Al Istiqomah

      Ayo mbak jalan-jalan kesana :-D

      Hapus
    4. jd mereka yg bikin ya? keren bgt tuh , coba byk masjid punya kotak amal serupa ya? :)

      wah sayang ya jauh bgt, hrs terbang 14 jam lbh deh dr kampungku sini :(

      Hapus
    5. hahaha... cieileh.. yang udah pindah kampung ke nun jauh disana :-D

      Hapus
  4. cie cie .. sama sama kampung, jd sama saja khan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. iya sih mbak.. suatu saat aku pengen kesana juga deh.. doain mbak

      Hapus
    2. Aamiin .... semoga terwujud segera ya
      andai bisa entar mau ke Jerman dgn siapa nih?

      Hapus
    3. Aaaa.. pasti mbak El tanya gitu gara-gara rantang tadi deh.. :-D

      Sama istri donk mbak. Someday.. InsyaAllah..

      Hapus
    4. hihihi .. asal saja tadi lho nanyanya :D

      kalau sama istri berarti enaknya pas honeymoon ya? :)

      Hapus
    5. Aaaa.. ampuuun mbak ampuuuuunnn...

      Btw, mbak El jermannya dimana sih?

      Hapus
    6. hihihi ... ngga sabar ya? .. enakan emang nikah kok drpd msh misah *kompor* :D

      di bagian utara

      Hapus
    7. ihhh.. segera deh mbak.. *kepanasan*

      Utara tuh hamburg bukan mbak?

      Hapus
    8. Di jerman sejak kecil kah mbak?

      Hapus
    9. nggak :D

      wah ... aku jd laper nih blom sarapan, pamitan dulu ya, terima kasih byk obrolannya, lain waktu mungkin bisa disambung lagi :)

      Hapus
    10. Oh disana masih pagi toh? Hehe.. aku baru aja makan siang mbak :-D

      Hapus
  5. Arif kan orang desain, ya udah kalau bikin model bus malam gimana?
    Buat aja jurusannya 'Bumi-Surga'. Jangan lupa kasih tulisan 'pp' (pergi-pulang), untuk menentramkan calon penyumbang bahwa bus ini bukan 'one-trip'. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. bisa bisa bisa... Kok aku nggak kepikiran gitu ya mas? Heheu..

      eh btw, kenapa itu harus PP ya mas? kok aku belum maksud ya?

      Hapus
    2. Kalau nggak ada 'pp' nanti dikira busnya 'one-trip' atau sekali jalan alias siapa aja yang naik nggak akan balik lagi.

      Hapus
  6. setuju.. . Aku juga pernah nemuinnya di salah satu acara taklim, sebenernya bentuknya simple, tp dihiasin pke warna warni, jadi ceria
    Dan kalau bisa modelnya sesuai sama yang punya. Model mesjid atau apa gitu, kan seruu
    Setuju dah, bisa tuh buat ide ada GKIC, Gerakan Kotak Infaq Ceria

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm.. bisa tuh mbak.. adain lomba aja yah.. biar anak-anak yang jadi desainernya

      Hapus
    2. hoho.. Maaf salah mas :-D

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims