Melaju Lambat di Lajur Cepat

Seiring dengan meningkatnya aktivitas, popularitas, dan mobilitas, sejak beberapa bulan ini aku akhirnya menjadi anak motor. Status yang sebenernya sempat aku hindari.

Di jalan, beberapa hal-hal unik dan kadang bikin kening berkerut sering aku lihat. Mulai dari zebra cross yang dijajah para pengendara sepeda motor, lampu lalin yang seperti nggak ada fungsinya, angkot yang ngetem sembarangan, dan banyak hal lainnya. Dan satu yang kadang bikin kesel, banyak pengguna jalan, terutama yang beroda empat, yang sering berjalan lambat padahal mereka ada di lajur cepat untuk mendahului.

Kondisi umum jalan di Indonesia adalah jalan 2 lajur untuk 2 arah, tanpa pembatas jalan. Jadi kalo mau overtake, harus sedikit nyerobot lajur berlawanan. Masalahnya, kalo ada mobil yang berjalan lambat dan mepet ke garis tengah jalan, kendaraan lain di belakangnya yang mungkin lagi buru-buru bakal kesulitan overtake. Karena tipikal orang Indonesia yang kurang sabar, bisa dipastiiin klakson dari kendaraan di belakangnya bakal berbunyi nyaring.

Ilustrasinya begini:



Mobil merah berjalan lambat, tapi mepet ke garis tengah jalan. Mobil kuning tampaknya lagi buru-buru. Karena nggak sabaran, dia salip mobil merah yang lambat itu, sampe separuh lebih lajur berlawanan dia ambil. Bakal jadi bahaya kalo dari arah berlawanan muncul kendaraan lain.

Itu sering aku alami...

Lah, rif. Kamu kan pake motor, salip aja dari sebelah kiri. Kan kosong tuh

Teman, percayalah. Aku masih memegang prinsip: The real (Indonesian) man overtake on right. Aku nggak mau nyalip dari kiri. Selain bahaya, kyknya nggak ganteng gitu loh..


Mungkin bakal lebih ganteng kalo pak sopir mobil yang berjalan lambat dan tak terburu-buru itu berjalan sedikit mepet ke sisi jalan sebelah kiri. Jadi kendaraan lain yang mungkin sopirnya lagi kebelet pipis bisa nyalip dengan gampang. Kira-kira begini...


Kamu sering juga nemuin yang begini? Atau justru kamu sering melaju lambat di lajur cepat?

Posting Komentar

32 Komentar

  1. Aku pengen komen agak panjang nih, secara 'anak motor' juga. Hehhe..

    Setauku, kalo markanya putus-putus, gak masalah kita melewatinya kalo pas mau nyalip, asal perhatikan juga ada kendaraan gak didepan, dengan pemilihan lokasi nyalip yang punya jarak pandang cukup luas.

    Klakson saat nyalip? perlu banget, apalagi kalo yang disalip mobil/kendaraan besar (khusus untuk pengguna motor yakk).

    Trus, kalo mobil, memang menurutku sudah takdir mereka untuk berada di sebelah kanan jalan. Kalo di kiri malah kikuk deh *ngebayangin. Apalagi kalo ada dua lajur, maka mobil memang tempatnya di kanan, dan motor ya sudah selayaknya nyalip dari sebelah kiri. Tapi kalo lajurnya cuma satu, yaaa mau gimana lagi. Kudu ngelewati marka kalo mau nyalip. Dan kalo nyalip lewat kiri menurutku gak terlalu masalah, asalkan memang sudah diperhitungkan dan bukan nyalip angkot!

    Mobil jalan di sebelah kiri juga menurutku agak bahaya. Karena bisa jadi bahu jalan itu posisinya lebih tinggi ato lebih rendah dari jalan. Agak riskan untuk pengendara mobil dengan keleluasaan pandangannya lebih ke sisi kanan daripada kiri. Makanya itu, mobil memang lebih aman berada di sebelah kanan. Beda dengan motor yang keluasan pandangan kiri dan kanan sama. Mepet dikit ke batas bahu jalan juga masih bisa dikuasai harusnya.

    Udah ah itu aja. Ntar kalah panjang sama postingannya. Hahha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap. Betul mbak. Kalo marka putus berarti boleh nyalip. Tapi dengan kondisi kendaraan di depan berjalan lambat dan mepet ke garis tengah, nyalip jadi sulit. Motor aja sulit nyalip, apalagi mobil.

      Lagian kalo mepet ke garis tengah gitu kan pandangan pengendara di belakangnya jadi terbatas, buat ngintip apakah di arah berlawanan ada kendaraan lain atau nggak jadi sulit. Motor aja sulit ngintip, apalagi mobil. Kalo di jalur lurus gitu kan biasanya kendaraan pada ngebut. Kan ngeri kalo dari arah berlawanan tiba-tiba ada kendaraan lain.

      Yah paling nggak sedikit menepi lah mbak. Aku juga pernah ngerasain gimana kikuknya kalo nyetir mobil, trus kudu merhatiin yg ada di sebelah kiri mobil. Jadi kecenderungan untuk ke terus mepet kanan itu pasti muncul. Tapi kalo nengahnya nengah banget tapi jalannya lambat, ya kasian pengendara lain yang mau buru-buru.

      Haha.. komentarnya panjang, tanggapannya panjang juga.. lunas =D

      Hapus
    2. Wah wah komentar ini termasuk salah satu yang terpanjang dari yang pernah saya kunjungi. Luar biasaaaaaaaaaa

      Hapus
  2. Oh Bang, kalo di Medan mau salip dari tengah pun oke. Bahahah.. :D
    Ugal-ugalan semua, yah *ehm* termasuk aku. Tapi sejak kecampak yang sok sok balap itu sih akhirnya aku cuma berani nyalip dari kanan, kasih lampu sen trus klakson 2x. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah! itu pengendara yang baik namanya :d

      Nyalip dari tengah gimana caranya beb?

      Hapus
    2. Ya kalo misalnya ada mobil sebelahan gitu nyalip pas di tengah-tengahnya. Hihihi :p

      Hapus
    3. hahaha.. ya kalo lajurnya lebih dari 1 mah mungkin aja beb. Aku juga sering. Itu mah masih kategori aman lah

      Hapus
    4. Ini cuma 1 jalur, jadi empet-empetan nyalipnya.. Bahahah :D

      Hapus
    5. Medan emang orangnya pada edan, Bang.. Baru tau? Bahahah.. :D
      Cobak ke sini, liat sendiri.. :P

      Hapus
    6. Aku belum pernah ke Medan tau beb =D

      Hapus
    7. Makanya main donk ke Medan, Baaang.. Biar tau en liat sendiri.. :D

      Hapus
    8. Males ah beb. Jauh. Tiketnya mahal =D

      Hapus
    9. Ya iya lah. Siapa bilang murah. :P

      Hapus
  3. Aku ya nyimak saja, karena sudah lama nggak berpengalaman berkendara di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kampung yang baru pastinya enak dan nyaman berkendaranya ya mbak :)

      Hapus
    2. Iya, namanya juga kampung, walau sama saja sih berkendara di kampung dan di kota, nggak ada bedanya :)

      Hapus
    3. Disana kan masyarakatnya lebih tertib ya mbak

      Hapus
    4. Iya, hukumnyajuga tegak sih di sini

      Btw, apa kabar? :)

      Hapus
    5. Mbak Ely =D
      Post card-nya udah sampe donk. Kemaren siang sampenya. Jadi pengen bales nih :D

      Hapus
  4. aku juga anak motooor. yeeeeeee!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee! Sering ngalain hal yang begitu nggak mbak?

      Hapus
  5. Dari dulu sih aturan mainnya emang kalo nyalipkan lewat kanan yah, aku juga menghindari untuk nyalip lewat kiri kecuali, kepepet dan memungkinkan pastinya, mueheheeee..

    Iya bener, ada juga mobil yang terlalu kanan yah, jadi bikin mikir2 buat disalip --"

    yang penting sih, keep safety riding aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Itu dia. Bahaya loh. Aku pernah hampir nabrak gara-gara nyalip dari kiri, nggak taunya muncul motor lain yang lagi nyeberang

      Hapus
    2. namanya nyalip dari kanan atau kiri mah sama ajaa bahaya kata aku sih :D

      Hapus
    3. Yang penting mah selalu hati-hati ya mbak :)

      Hapus
  6. Kadang kalau situasi tertentu, nyalip lewat kiri keren juga loh bang :D asal hati-hati aja
    oh ya, baru tahu abang seorang Gooner, sehati dong sama saya.. ahahahayyy :D

    BalasHapus
  7. Urusan salip menyalip kendaraan ini memang riskan dan mengundang resiko dan bahaya yang tidak bisa dianggap ramah. Saya bekerja di media nah. Dari laporang tulisan wartawan juga banyak di dapat dari berbagai peristiwa kecelakaan termasuk soal salip menyalip ini. Beberapa korban lalu lintas juga banyak yang disebabkan menyalip kendaraan lain namun tersenggol bagian belakang atau stangnya. Masuk ke kolong dan terlindas kendaraan lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. Temen-temen, ada bukti konkrit dari bang Asep nih :)
      Makasih contohnya bang

      Hapus
  8. aku kalo salip salipan kaya gitu takut banget,,,duh jangan sampai deh,,,baru kalo bener2 sepiiiii gitu berani aku,,,hehehe

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims