Menyoal Khutbah Jumat

Hari Jumat nih, ngobrolin sesuatu yang agamis kyknya ganteng nih.

Kemaren aku pernah nyinyir masalah kotak amal masjid. Sekarang, aku mau ngomongin khutbah Jumat. Nah, berhubung temen-temen pengunjung blog ini kebanyakan dari kaum Hawa, mohon maaf ya post kali ini bakal sedikit lelakisentris. Hihi..

Yuk kita mulai!


=====

Sejak beberapa bulan ini, semenjak kepindahan aku ke kos baru, aku shalat Jumat di sebuah masjid di perkampungan sekitar kos. Ada satu hal yang membuat aku merasa ada perbedaan shalat jumat di masjid itu, khutbah-nya seringkali full in Arabic. Ok, aku nggak mempermasalahkan ini. Yang sedikit bikin aku kurang sreg adalah durasi khutbah-nya yang super cepat, kadang nggak sampe 5 menit. Kalo dulu aku biasa shalat Jumat di masjid lain khutbahnya sampe 1 jam, yang 5 menit beres ini jelas terlalu cepat. Bapak khatib biasanya cuma menyampaikan wasiat taqwa sebagai komponen utama khutbah jumat, ditambah dengan sedikit potongan ayat Al Quran. Semuanya selesai dalam 5 menit. Dilanjutkan dengan khutbah kedua yang isinya doa. Paling lama 7 menit totalnya, khutbah pun selesai. Cepat sekali.

Bagi jamaah umumnya memang yang cepat begini lebih disukai. Tapi kok aku kurang nyaman yah?

Tanpa bermaksud menyepelekan ayat-ayat yang disampaikan, menurut aku rasanya kurang kalo "cuma" segitu. Apalagi itu disampaikan dalam Bahasa Arab. Sekali lagi, kyknya nggak semua orang ngerti Bahasa Arab. Takutnya apa yang disampaikan justru nggak sampe ke para jamaah.

Atau pada kasus lain, khutbah yang disampaikan kadang kurang relevan dengan perkembangan zaman. Mungkin karena bapak khatib hanya menyampaikan yang tertulis di buku khutbah.

Kadang aku sampe bela-belain melipir cari masjid lain, cuma buat dengerin khutbahnya. Aku butuh masukan informasi, siraman rohani, daripada cuma sekedar beberapa potongan ayat yang aku yakin nggak semua jamaah tau artinya. Aku suka khutbah yang isinya sejarah para nabi, kaitan islam dengan ilmu pengetahuan, menyinggung teknologi, atau juga menyoal suasana politik yang hangat. Itu yang belum pernah aku temukan di masjid ini.

Awalnya aku pikir, mungkin ini karena lokasi masjid yang ada di perkampungan. Jamaahnya nggak suka khutbah yang panjang yang berisi padat, karena bakal bikin ngantuk. Tapi ternyata nggak juga, walaupun dengan durasi pendek, tetep aja bapak-bapak kanan kiri pada nunduk.

Aku bilang begini bukannya aku jago khutbah loh ya. Justru nggak pernah. Yah sekedar ocehan dari jamaah awam lah :-)

Hmmm.. Gimana menurut kamu?

Posting Komentar

31 Komentar

  1. Menurut ku? Ngga tau juga Bang, aku belom pernah sholat Jumat sih.. Jadi ngga pernah dengerin khutbah Jumat *dipentung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya juga yak..
      aaa.. salah topik kyknya nih

      Hapus
    2. Hahah.. Ngga juga lah Bang, kan ada juga blogger muslim yang sholat Jumat. Kali aja ada pendapat :p

      Hapus
    3. Hihi.. iya juga sih beb =D

      Hapus
  2. wah,,rajin juga ya nih bocah,,salut deh,,,do'a saya semoga dpt wanita sholehah,,,kalo menurut aku sih sah2 saja mereka menyampaikan kutbah dalam durasi yg beda2,,,tergantung sama jamaahnya juga,,,ada jamah yg suka cepet,,,alasan kalo denger2 lama2 bikin bosan dan mengantuk,,ada jamaah yg pengen lama alasan biar nambah ilmu dan emang suka ceramah yg panjang2,,,kalo aku sendiri nih,,panjang boleh ceramahnya asalakan ada gurauan didalamnya agar jamaah spt aku nggak mengantuk,,,hahaha,,aku tipe yg doyan tidur kalo ceramahnya monoton,,,:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiinn.. :D

      Nah itu dia mbak. Awalnya juga aku mikir gitu. Pendek biar nggak ngantuk, tapi tetep aja banyak yang pada nunduk ngantuk

      Hapus
    2. buahahaha,,jamaah malas itu namanya,,,sama kaya aku #tutupmuka

      Hapus
    3. Hihihi.. aku nggak bilang malas gitu loh mbak. haha

      Hapus
  3. itu ngomongnya cepet2 atau memang kebiasaan di masjid itu kayak gitu kali ya..klo tempatku biasanya rata-rata lama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngomongnya cepet, dan isinya memang ringkas mas

      Hapus
    2. Btw, kok dari tadi aku nggak bisa komen di blognya mas Danni ya?

      Hapus
    3. iya..tadi ada error dikit di blog ku...hehe jadi ga bisa komen ya..tp sekarang udah diperbaiki

      Hapus
    4. Okey deh mas. Aku coba nih yah :D

      Hapus
  4. Lho aku tadi sdh komen di sini kok nggak ada ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih mbak Ely. Beneran nggak ada loh mbak. Hayo kemana komennya

      Hapus
    2. Bener lho :(

      ini nih yg kutulis dann sdh kukirim

      kalau di kampungku sana lama juga pas ada khutbah di masjid, mungkin beda derah beda pula durasinya ya?

      Hapus
    3. mungkin begitu mbak. Di kampungku juga biasanya nggak sekilat disini. Minimal textbook lah

      Hapus
    4. Jadi yg khutbahnya cepat itu mungkin orang orangnya pada sibuk ya?

      Hapus
    5. Hihi.. nggak juga kyknya mbak.. nggak tau deh aku alasan pastinya apa

      Hapus
    6. Jaid kebayang ya, gimana kalau khutbahnya cepat begitu bagaimana bisa meresapinya dalam hati?

      Hapus
  5. kalo bahasa indo di ganti ke bahasa arab memang lebih sedikit, aturan kalau begitu harus di kasih bahasa indonya juga.

    walaupun aku belum pernah sholat jumat, tapi menurut ku kalo semuanya selesai dalam waktu kurang lebih 5 menit, itu mah sebentar bgt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya.. udah durasinya pendek, bahasa arab pula

      Hapus
    2. haha. mau gimana lagi terima aja itung2 ka arif menghargai cara mereka :)

      Hapus
    3. Hihi.. makanya aku kalo lagi pengen dengerin khutbah yang panjang, aku cari masjid lain. Kalo lagi males, ya disitu juga nggak masalah

      Hapus
  6. Jadi poin yang disoal tentang Masjid, pengkhotbah atau preferensi Mas Arif nih? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang saya soal kan khutbahnya mas. Dan itu preferensi saya :)

      Hapus
  7. Memang begitu seharusnya, bang. Saya pernah mendengar kalau yang lebih utama pada shalat Jum'at adalah memendekkan khutbah dan memanjangkan shalat. Barusan saya cari juga ternyata ada haditsnya:

    "Sesungguhnya panjangnya shalat dan pendeknya khutbah seseorang merupakan tanda dari kedalaman fiqh (pemahaman)-nya (dalam agama). Maka, panjangkanlah shalat dan pendekkanlah khutbah. Dan sesungguhnya sebagian dari bayan (penjelasan dengan kata-kata indah) adalah sihir” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 869, Ahmad 4/263, Ibnu Khuzaimah no. 1782, dan yang lainnya]

    Tapi kalau mau memperdalam silakan cari di maktabah syamilah, atau tanyakan ke asatidz terdekat. CMIIW. ;)

    Oh iya, kalau mau mempelajari atau mendapat siraman rohani sebaiknya mendatangi tempat-tempat kajian saja, tapi di cek dulu tempat kajiannya benar-benar ilmiyyah atau bukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sahih ya mas?
      Aku baru tau kalo ada hadist begitu =D

      Gimana ya. Bukannya saat shlat jumat itu saat-saat para lelaki berkumpul, dan mungkin saat yang tepat untuk menyampaikan sesuatu?

      Hapus
  8. Hmm, tapi yah aku emang pernah denger juga nih, katanya kalau jumatan itu khutbah itu masuk jajaran utama-nya jumatan... entah kenapa dan entah apa hadisnya, cuma pernah denger aja statement kaya gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang begitu mbak. Kalo dateng jumatan tapi nggak dengerin khutbah kan nggak sempurna. Trus juga khutbahnya kan 2 kali, plus shalat jumat 2 rakaat, itu menggantikan shlat dzuhur yang 4 rakaat

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims