Santun dan Efektif Berbahasa Tulis Yuk

Jaman sekarang, mengungkapkan atau menyampaikan sesuatu dengan tulisan semakin gampang yah. Kalo dulu, media penyampaian informasi atau pendapat cuma lewat surat (atau paling banter via media cetak), sekarang setiap orang bebas berekspresi secara tertulis di media online. Mulai dari status Facebook, kicauan Twitter, artikel di blog, atau media sosial lainnya.

Tapi, karena gampangnya itu, kadang yang diungkapkan jadi nggak terkontrol. Nggak terkontrol bahasanya, cara pengungkapannya, emosinya, semua bebas. Satu-satunya kontrol yang ada cuma kontrol sosial. Tapi kadang kontrol sosial nggak selalu efektif.

Nggak jarang kan liat status temen di medsos yang bikin kita mengkerutkan kening. Statusnya kurang sedap dibaca, kyknya kurang pantas dilempar ke umum. Cuma dengan pengaruh diksi atau pilihan kata, tanda baca, huruf kapital, semua bisa jadi punya ekspresi berbeda. Bahasa tulis beda sama bahasa lisan.

Kadang, salah 'ucap' di tulisan yang kamu post, bisa berakibat hal-hal yang nggak diinginkan loh. Macem-macem deh. Banyak kan kejadian yang udah-udah. Salah satunya kejadian yang di kereta itu.

Nah daripada sial gara-gara kejelipet lidah di tulisan kamu, nih aku kasih beberapa yang kudu kita tau supaya kita bisa ngerem 'ocehan' kita di tulisan.

Cekidot!

  1. Bahasa tulis beda sama bahasa lisan
    Ini penting! Karena kebanyakan orang nganggap bahasa tulis ya sama aja kyk bahasa lisan. Beda banget bro. Di bahasa tulis ente nggak bisa kasih senyum manis 7 cm ke kiri dan 7 cm ke kanan. Kalo kamu kirim pesan via tulisan, segala macam ekspresi yang pengen kamu ungkapkan, nggak sebebas kalo ngomong secara lisan. Kamu kudu bikin emoji :-) buat nunjukin kalo kamu senyum atau seneng. Tapi kadang nggak semua orang bisa nangkep ekspresi itu sama dengan yang kita pengenin. Well, ini ribet, tapi ini penting.

  2. Ketahui lawan bicara
    Pasti donk. Ngomong sama dosen, sama ortu, sama temen, sama pacar, sama klien, sama adik, sama gebetan, sama orang yang beda latar belakang pendidikan, caranya kudu beda. Jangan samain kirim sms ke dosen dengan kirim sms ke temen. Ngomong sama dosen, sama klien, sama rekan bisnis, kudu pake bahasa resmi. Ente salah bahasa, bisa nggak lulus ujian skripsi ente bro. Trus lagi, walaupun atasan kamu lebih muda atau bahkan mungkin temen kamu sendiri, jangan samain bahasanya kalo lagi dalam suasana resmi. Emang sih pastinya jadi kaku banget, tapi ya namanya buat pembiasaan, kan baik.

  3. Usahakan jangan menyingkat kata
    Setelah tau lawan bicara, kamu kudu menyesuaikan cara nyampein pesannya. Kalo untuk komunikasi resmi, usahakan jangan menyingkat kata yah. Sedapat mungkin dihindari deh. Walaupun itu singkatan untuk kata-kata yang udah umum diketahui, misalnya 'yang' disingkat jadi 'yg'. Tujuannya sih untuk menghindari kesalahpahaman. Walaupun kamu kirim pesan via sms. Biarin deh sms panjang dikit, yang penting efektif. Lagian di handphone kan ada fitur kamus T6 di beberapa perangkat keluaran 2000an, atau fitur autocorrect di smartphone. Lumayan membantu loh buat ngetik sms. Ini tips dulu pernah dikasih dosen aku, beliau kesel karena banyak mahasiswa yang sms tapi hampir semua kata-katanya disingkat. Hmmm..

  4. Jangan pake istilah 'asing'
    Maksud istilah asing disini adalah istilah yang cuma beberapa orang aja yang tau. Ini terutama kalo kita komunikasi sama orang yang baru dikenal, orang asing, orang dari latar belakang budaya berbeda, atau untuk komunikasi resmi. Daripada salah paham, toh?

  5. Think before post!
    Terutama kalo mau post di media sosial. Pikirin dulu sebelum ente post sesuatu. Kira-kira itu baik nggak, efeknya gimana kalo kamu post, bakal nimbulin konflik nggak, bakal nyinggung pihak tertentu nggak. Karena ada istilah, "statusmu adalah harimaumu". Masa mau update status doank kudu mikir dulu? Lah emang harusnya begitu, toh? Jangan asal post aja.

  6. Manfaatkan tanda baca
    Ini yang sering bikin aku kesel. Kadang sering aja nerima pesan yang nggak pake tanda baca sama sekali. Bro, seperti yang aku bilang tadi, bahasa tulis beda sama bahasa tulisan. Kalo ente ngomong langsung secara lisan, yang isinya sama persis sama yang ente tulis, mungkin aja aku bakal ngerti. Ada intonasinya, ada penekanannya, ada jedanya. Lah kalo ente nulis nggak pake tanda baca begitu, gimana mau nyebayangin cara ente ngomonginnya? Jangan salahin kalo aku bakal salah paham.
    *eh maaf jadi curcol :-D

  7. Sadari: medsos bukan tempat pribadi
    Siapa bilang kita bebas ngapain aja di medsos. Medsos bukan milik kita pribadi loh. Namanya juga media sosial. Makanya kudu direm ngomongnya. Jangan sampe apa yang kita omongin malah ngeganggu 'warga' medsos lainnya. Pacaran mesra-mesraan, jualan dengan nyebar iklan secara masif, menumpahkan segala kegalauan dan kegamangan hati, pastinya bukan sesuatu yang tepat di medsos.

Segitu dulu kali yah. Walaupun basi banget kalo bahas ginian. Tapi semoga dengan adanya ini, bisa bantu aku, kamu, dan kita semua untuk ngontrol ocehan kita di media tulisan.

Kalo kamu punya uneg-uneg atau kiat tambahan, monggo dibagi-bagi...

*gambar ilustrasi dipinjam dari mjeducation.com

Posting Komentar

29 Komentar

  1. Hahah.. Bener.. :D
    Aku pikir jugak dengan tingkat kenyelenehan ku yang tinggi, ada beberapa orang yang salah paham mbaca blog ku, Bang.. Wkwkwk.. *ikutan curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. cepet banget responnya beb :D
      Bahasa di blognya Beby kan enak, mengalir begitu, bahkan aku sampe hanyut loh =D

      Hapus
    2. Wkwkwk.. Lagi onlen nih. :D

      Ohya? Masa sih? Miihihih.. :P
      Tapi dari komen yang masuk, ada jugak yang protes begini begitu.. Apalagi kalo aku bikin postingan yang kontroversial.. Bahahah.. :D

      Hapus
    3. Emang pernah ada yang kontroversial? :o

      Hapus
    4. Ada.. Tapi secara terselubung.. :P

      Hapus
    5. Ouw.. kirain terang-terangan, sampe heboh begitu.. postingan beby kan nggak jauh-jauh dari kuro, masa bisa kontroversial

      Hapus
    6. Ngga lah.. Hahah.. Kalo Abang ngeh, pasti nemu tuh postingan yang kontroversial.. :D

      Hapus
    7. yang mana yak? kok aku nggak ngeh ya beb?

      Hapus
    8. Sama. Aku jugak ngga ngeh. Wakakakakkk :D

      Hapus
  2. wah iya betul.... barusan aku juga nulis soal sosial media, tapi bukan tips sih..tp tentang status ku malah jadi kesannya nyindir personal seseorang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... nggak papa sih mas. Itung-itung mas Danni ngasih tau ke seseorang itu, secara terang dan jelas :D

      Hapus
  3. santun dalam berbahasa...
    Pasti disegani...

    BalasHapus
  4. Enaknya saya, facebook cuman buat maen game, teman dikit. Twitter minim follower. Jadi nggak perlu khawatir dengan etika dan pertanggungjawaban dunia maya nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. ibaratnya jadi warga dunia maya, tapi cuma numpang "gawe" aja ya bang. Kyk temen-temen yang siangnya kerja di Jakarta, trus malemnya tidur di Bogor :D

      Hapus
  5. yapz,,,setuju,,,pokoknya kita harus tau diri aja,,bolehlah menulis asalkan jangan mengandung unsur sara dan saru,,,hormati setiap pembaca,,karena mereka juga tamu :)

    BalasHapus
  6. Nah...aku paling nggak suka lihat orang pacaran di medsos ahahah.
    Kalau bahasa, ya ya ya kadang kalau lagi emosi ya keluarnya gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. siapa tuh mbak yang suka pacaran di medsos? :D

      Hapus
  7. Setuju sama semuanyaaaaaa.. terutama yang nomor 3. Dari dulu memang paling gak suka ngetik atau nulis dimanapun pake singkatan-singkata. Padahal tinggal ngetik lengkap aja apa susahnya coba? gak bayar ini. Kecuali di twitter yang emang terbatas bangettt *kadang-kadang. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Bahkan ada temenku dulu yang 'pelit' banget kalo kirim sms. Nggak ada basa-basi, nggak ada ornamen pemanis. Kyk kirim telegram aja gitu loh.
      Padahal kan tarif sms nggak dihitung per karakter

      Hapus
  8. Keren nih tipsnya, boleh dipraktekkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo mbak. Tapi kalo mbak Ely mah bahasanya udah santun banget ^_^

      Hapus
    2. Ciyus.. pernah dibilang Beby tuh. Katanya bahasa mbak Ely sama aku bahasa orangtua banget :D

      Hapus
  9. beh setuju bngt lah sama postingan ini kak... (=.=) mau like ga onok tombol like...wkwkwk
    dulu zaman punya FB paling bete lah kl ada temen y langganan update status galauu mulu... sampe terkenal d beberapa angkatan tuh temenku gr2 kebiasaannya update y galau2 *lah
    untung skrng sih ga pake FB lagi... d sosmed sekrng pilih2 y nyaman buat d follow..hahaha
    poin 2 dan 3 setuju bngt... kadang ngerasa agak gimana gitu y biasanya sms nyantee macam d pantai tapi tiba2 resmi buangettt pake acara "Selamat Pagi Bu...." , tp yang namanya demi skripsi ya..hahaha
    ga lucu bngt lah kalo kena semprot dospem gara2 sms yang pake bahasa gaul..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. dari dulu aku cari cara supaya bisa nampilin tombol like Wordpress di blog blogger gini. Kasian temen-temen pengguna blog wordpress yang pengen nge-like. Tapi nggak nemu-nemu caranya. Maap ya keii ^_^

      Wuih.. banyak temenku yang udah g jadi user FB lagi ternyata sekarang. Aku sih masih bertahan karena banyakan sumber informasi dari FB.

      Haha.. aku malah sering keceplosan pake bahasa resmi loh keii. Kalo mau sms temen gitu, nggak ada kata-kata yang aku singkat. Karena keseringan ngomong resmi :D

      Hapus
  10. si beby itu bahasanya memang unik dan menarik hati untuk membacanya :D

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims