Jangan Kuliah di Fakultas Teknik!

Kemarin, 10 menit jelang berbuka puasa. Seperti biasa, acara TV jadi teman menanti buka puasa. Aku, bapak, ibu, dan adik-adik memang biasa buka puasa bersama di rumah dengan TV menjadi pencair suasana, menjadi bahan obrolan dan candaan. Hingga muncul iklan produk bumbu masak siap saji, ibu pun berkomentar.

Ibu: "Sekarang masak makin gampang. Bumbu-bumbu udah siap. Tinggal pake"

Dan tiba-tiba bapak menimpali.

Bapak: "Itulah makanya. Teknologi semakin canggih, semakin membuat orang malas"

Lalu bapak juga nambahin komentar-komentar dan contoh-contoh lainnya. Ibu cuma mengangguk mengiyakan. Sambil tetap fokus ke TV.

Aku dalam diam membatin, "Hmm.. kyknya bapak lupa nih. Anaknya ini pernah kuliah di jurusan teknik, fakultas teknik. Anaknya ini seorang engineer/insinyur. Yang pernah belajar kenapa dan bagaimana teknologi ditemukan"

Lalu saat komentar bapak dan ibu habis, suasana tenang, aku dengan sedikit bercanda, ikut menimpali
Aku: "Ya udah, kalo gitu para orangtua jangan ada lagi yang nyekolahin atau kuliahin anak-anaknya ke fakultas atau jurusan teknik. Kuliahin ke jurusan lain aja. Supaya nggak ada lagi yang menciptakan teknologi yang bikin males. Dan kalo misal kuliah di jurusan lain, tolong jangan pake segala teknologi yang ditemukan para insinyur jurusan teknik. Jangan pake laptop atau komputer, nulisnya juga jangan pake ballpoint, pake pena bulu angsa aja. Biar nggak males"

Hihihi. Maksudnya bercanda kok. Tapi kalo boleh nambahin, aku pengen nambahin gini:


  1. Jangan beliin laptop, kalkulator, dsb. Sempoa juga nggak boleh. Kalo mau hitung-hitung, pake jari tangan aja. Biar nggak males. Laptop, kalkulator, dan sempoa, itu temuan para engineer.


  2. Kalo mau bertukar kabar, jangan pake telepon apalagi video chat. Pake merpati pos aja. Biar nggak males. Telepon itu temuan para engineer.


  3. Buat transportasi anaknya, jangan beliin sepeda motor apalagi mobil yah. Beliin kuda aja. Biar kyk pangeran berkuda. Biar nggak males. Kendaraan bermotor gitu temuan para engineer.


  4. Kalo mau mudik, jangan beliin tiket bis, kereta api, kapal laut, apalagi pesawat terbang. Pake kuda tadi aja. Jadi kalo musim mudik, biar pada konvoi berkuda. Biar nggak males.


  5. Mau kirim uang? Coba jangan pake wesel pos apalagi transfer bank. Kirim pake ekspedisi berkuda aja. Biar kyk jaman dulu. Biar nggak males.


  6. Dan yang paling penting, jangan pake pakaian apapun. Karena pakaian dibuat dengan mesin jahit. Mesin jahit dan bahkan jarum jahit adalah karya para insinyur. Pake aja pakaian tanpa jahitan, kyk kain ihram jamaah haji gitu loh.

Hihi.. Dan masih banyak contoh lainnya. Kalo udah begitu, kebayang donk, gimana dunia ini kalo nggak ada engineer dan teknologi temuannya.

Tapi satu yang paling jleb, kyknya bapak lupa kalo anaknya ini dulu kuliah di teknik pertanian. Yang pernah belajar mikirin gimana caranya supaya bahan pangan manusia, bisa disentuh teknologi. Bahan makanan instan ya salah satunya. Termasuk bumbu masak instan yang tadi dikomentarin. Hmmm...

Ambil contoh aja mi instan, yang paling sering dianggap remeh. Kami para insinyur pertanian, terutama yang terkait dengan teknologi pangan, berpikir keras dalam penemuan produk pangan andalan mahasiswa ini. Gimana caranya kemasan mi instan bisa menjaga kadar air di dalam kemasan bisa bertahan pada kondisi ideal, sesuai karakteristik mi. Kadar air mi juga diatur sedemikian rupa supaya mikroorganisme nggak berkembang. Bumbu-bumbu ditakar dengan akurat supaya bisa sesuai untuk menyedapkan 1 porsi hidangan.

Dan itu nggak gampang bro.

Eitttss.. aku disini nggak maksud bilang kalo jurusan teknik dan profesi insinyur lebih penting daripada jurusan atau profesi lainnya loh ya. Aku cuma mau bilang kalo para insinyur, menciptakan atau menemukan teknologi, bukan supaya manusia jadi malas. Mereka menemukan teknologi semata-mata untuk membantu meringankan kerja manusia, dengan memanfaatkan ilmu pengetahuan yang ditemukan para ilmuwan, merekayasa, merancang, lalu merumuskannya supaya bisa diterapkan di dunia nyata, untuk menjadi solusi.

    “Design is directed toward human beings. To design is to solve human problems by identifying them, examining  alternate solutions to them, choosing and executing the best solution.”  
   -Ivan Chermayeff-  

Para insinyur nggak menciptakan teknologi-teknologi itu supaya orang-orang pada males loh. Misalnya mi instan, jangan dikira mi instan diciptakan supaya orang-orang pada males masak makanan lain, makan mi instan aja tiap hari. Mi instan kan nggak dirancang untuk jadi makanan pokok, yang dikonsumsi tiap hari begitu. Mi instan diciptakan supaya bisa jadi bahan makanan saat ada di kondisi yang nggak ideal. Supaya bisa dimasak cuma dengan alat-alat masak sederhana. Makanya mi instan biasa jadi bahan makanan favorit di daerah bencana.

Budak Teknologi
Mungkin yang dimaksud bapak, kenapa teknologi bisa bikin malas, adalah fenomena gagap teknologi di kalangan masyarakat kita, terutama anak muda. Menjelang buka puasa, para remaja putri bukannya bantuin nyiapin hidangan berbuka, eh malah sibuk pencet-pencet blekberi. Saat tarawih, para remaja putra bukannya tarawih, eh malah mampir ke warnet dan game online.

Di kasus itu, teknologi bikin males, aku setuju.

Tapi itu kembali ke orangnya juga. Itulah yang namanya budak teknologi. Jadi inget quote salah seorang dosen aku.

  "Teknologi hanyalah alat, bukan segalanya, bukan tujuan. Manusia adalah yang menciptakan atau menemukan, dan punya tujuan."  

Intinya, kita sebagai penemu dan pengguna teknologi, emang harus pinter memanfaatkan kecanggihan teknologi. Tujuannya ya untuk memungkinkan yang tidak mungkin, dan mempermudah yang sudah ada. Teknologi nggak diciptakan supaya manusia jadi malas kok :-)

Bonus:
note: sumber gambar, silakan klik pada gambar

Posting Komentar

39 Komentar

  1. Ngahahah.. Gambar-gambarnya kocak amat, Bang :D

    Iya aku setuju sih kalo teknologi itu dibuat untuk mempermudah kan ya.. Bukan biar kitanya males, tapi biar bisa ngerjain yang laen jugak. Istilahnya nyambi. Apalagi tipe-tipe manusia sok sibuk kayak aku.. Hihihi.. :P

    Yah mungkin bapak Abang emang lupa kalok anaknya pernah kuliah di jurusan teknik.. Kadang emang gitu ya, banyak yang mikir dari satu hal aja, ngga liat hal yang lain.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih beby, cepet amat nyautnya..

      Hihi.. gambar-gambar itu dulu aku dapet di salah satu kuliah, ada dosen yang nunjukin

      Dats rait! Nggak cuma buat yang sibuk kok, buat yang suka santai juga ada sentuhan teknologi. Tuh kasur springbed buktinya

      Iyah, aku kira sih maksud bapak tuh yang tipe-tipe budak teknologi gitu. Kalo itu mah aku setuju

      Hapus
    2. Cepet doooonk.. Hahah.. :D

      Oh gitu.. Pantes ya.. Kan jarang dapetin gambar tipe-tipe kek gitu.. Wkwkwk..

      Aku ngga pake springbed. Pakek tilam biasa soanya *info ngga penting*

      Tapi bapak termasuk polos yah? Itu kan berdasarkan dari hati yang paling dalam ngomongnya.. Wkwkwk..

      Hapus
    3. iya donk.. anaknya aja polos begini..

      Hapus
    4. Zzzzz.. -_-

      Polos kok gombalin en ngode-in.. -_-

      Hapus
    5. Hahaha... tau dari mana aku suka gombalin?

      Hapus
    6. Uda sifat alami cowok itu mah.. :P

      Hapus
    7. Ish.. dasar yah para cewek. Giliran cowoknya g pada gombal aja, pada minta digombalin

      Hapus
  2. Memang kalao berdiskusi tentang perkembangan teknologi, pasti akan banyak pro dan kontra. Kembali ke manusianya lagi. Harus bisa memaksimalkan dengan sebaik-baiknya, namun tidak boleh terjebak dalam ketergantungan.
    Masak boleh pake bumbu instan, kalo kepepet dan ga ada waktu. Tapi kalo waktu nya banyak, bahan alami tersedia, kayaknya bakal lebih sedap kalo pake yang alami-alami deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul itu mbak. Seperti yang saya bilang. Jangan terlalu tergantung pada teknologi

      Hapus
  3. hihihihi,,pertama lihat gambarnya lucu,,,sebenarnya sekolah teknik itu ada untung dan ada nggaknya,,itu sih menurutku,,,ya,,itu betul katanya masnya,,,semakin ada teknlogogi canggih kita semakin malas melakukan sesuatu gegara udah ada mesin yg telah dibuat manusia,,,tapi karena itu pula zaman berubah dari kuno menjadi modern...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya mbak.. itu aku pertama kali liat di salah satu kuliah, ada dosen yang masukin gambar-gambar itu di slide kuliah

      Nggak kebayang kalo misalnya teknologi-teknologi itu nggak ada yang menemukan ya mbak

      Hapus
    2. ya kita akan tetap seperti manusia purba mas,,,hahahaha,,nggak mungkin ketemu disini,,,

      Hapus
    3. Hiahaha.. iya juga yah :D

      Hapus
  4. Pake owl saja, bukan merpati. Lebih magical gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. kalo pake burung hantu, beranti anaknya kuliah di Hogwarts itu bang :D

      Hapus
    2. Saya pengen kuliah di hogwarts :) Kayaknya lebih menarik daripada IT kkk

      Hapus
    3. Wuih.. kuliah di Hogwarts, mudiknya pake sapu terbang tuh bang :D

      Hapus
  5. hahah.. kalo jangan, jangan, dan jangan menggunakan teknologi biar gak males, bisa repot sendiri nanti :D

    BalasHapus
  6. Sebenernya, yang paling penting bagaimana kita memanfaatkannya aja sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mas. Kita yang menemukan, kita yang tau manfaatnya, kita yang menentukan bagaimana seharusnya teknologi itu digunakan :)

      Hapus
  7. teknologi seperti mata berpisau dua kalau tak bisa memanfaatkannya,
    menjadi seorang engineer ga salah lah. gimana jadinya kalau semua masih pakai daun sebagai penutup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju uni Salma.. Beneran nggak kebayang kan ya kalo nggak ada orang-orang pinter yang menemukan teknologi-teknologi itu

      Hapus
  8. ada banyak kata jangan di postingan kali ini nih :)

    BalasHapus
  9. Lho aku tadi pagi sudah berkomentar di sini kok nggak ada ya komentarnya? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho ternyata sudah muncul ya, kok tadi aku nggak bisa lihat ya? sorry

      Hapus
    2. Ccciiee mbak Ely semangat banget, sampe komentar 3 kali :D

      Eh aku baru nyadar loh mbak kalo banyak nulis kata "jangan" disini.. hehe

      Hapus
    3. iya, 3 kali dalam waktu yg beda :)

      Hitung saja deh berapa, termasuk kata jangan Yang ada di judulnya juga ya :)

      Hapus
    4. Penggantinya harusnya apa ya mbak?

      Hapus
    5. Maksudnya pengganti kata jangan?

      Hapus
    6. ya kenapa harus diganti hihihi

      Hapus
  10. iy memang ada dua sisi ya jadinya, sama kyk internet, malah dibuat yang engga..tp bukan berarti tujuannya buat yang engga..hanya dampaknya ada yang negatif ya..

    aku dulu sempat pas kuliah tugasnya ga pake komputer, tapi mesin ketik..supaya klo nyontek mahasiswanya pun tetap dibaca hasil contekannya..ga asal copy paste tanpa tahu apa yang di copy paste..katanya sih tujuannya gitu disuruh ngetik mesin tik buat laporan praktikum :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih.. kalo aku dulu disuruh nulis laporan pake tulis tangan, mas. Kalo pake mesin ketik pasti lebih ribet donk ya?

      Hapus
    2. iya ribett banget...alasannya klo pake tulisan tangan, ga ada jaminan tulisannya bagus semua :))...jadinya mungkin si asisten labnya pusing baca tulisan tangan..makanya disuruh pake mesin tik..biar rapih..

      Hapus
    3. Haha.. iya betul banget.. Font default tulisan tangan para praktikan kan emang beragam :D

      Hapus
  11. salam kenal mas e.. aku dari blogger jogja..

    BalasHapus
  12. Salam kenal mas, terimakasih :)
    ada aja artikelnya ..

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims