Kenapa Harus Buku Nikah?

Awal-awal bulan puasa gini, biasanya ada apa aja sih yang rame? Jalanan menjelang magrib pasti macet, pasar juga makin rame, warteg Adi Jaya udah dijajah para mahasiswa kelaparan dari abis ashar, shaff shalat tarawih di masjid masih sampe belakang, dan laen-laen.

Eittss.. Ada satu lagi tempat yang rame kalo awal-awal bulan puasa gini: tempat hiburan malam. Loh kok rame? Ramenya sama bapak-bapak satpol PP, yang sibuk ngerazia para pengunjung tempat hiburan malam yang harusnya tutup menjelang bulan puasa. Selain tempat hiburan malam, 'hotel melati' juga biasanya mendadak rame gara-gara disambangin razia bapak-bapak satpol PP. Biasanya banyak aja tuh pasangan-pasangan nggak resmi yang ketangkap basah. Hadeuh...

Biasanya, mereka yang ketangkap basah gitu, disuruh nunjukin bukti nikah. Sering kan kita baca di 'koran lampu merah', kira-kira isinya begini: "puluhan pasangan terjaring razia petugas. Mereka tidak dapat menunjukkan bukti nikah yang sah".

Emang, bukti nikah di Indonesia tuh kyk gimana sih?


Namanya Buku Nikah atau kutipan akta nikah. Alias SIM-B, Surat Izin Menginap Bersama (hihi). Tuh gambarnya ada di atas.
*duh kapan yah aku bisa beli buku itu
*dari dulu pengen banget beli

*lupakan..

Nah pertanyaannya, mungkin nggak sih setiap pasangan yang udah menikah bawa bukti nikah dalam bentuk buku begitu? Kemana-mana? Buku nikah begitu bentuknya, dimasukin dompet juga nggak muat. Jangan salahin kalo mereka nggak bisa nunjukin bukti nikahnya. Siapa tau kan mereka emang pasangan sah yang udah nikah, eh malah kena razia, gegara nggak bisa nunjukin buku nikah, kan jadi ribet.

Emang nggak ada dokumen lain yah? Yang lebih simpel gitu, handy, bisa dimasukin dompet.

Yang udah nikah, ada nggak sih dokumen lain selain buku nikah gitu?

Kok aku kepikiran buat manfaatin KTP kita yah? Kan KTP kita udah canggih tuh. Bisa nyimpen data-data penting seseorang. Rasanya mungkin aja kan buat nyimpen data pernikahan. Status pernikahannya, kalo udah nikah nikahnya kapan, dan sama siapa. Rasanya mungkin banget kan kalo data-data itu ikut dimasukin ke KTP.

Masalahnya cuma kalo misal seseorang baru menikah atau bercerai, dia kudu ganti KTP baru. Tapi kan tiap orang yang namanya menikah ataupun bercerai nggak setahun sekali juga donk yah...

Loh KTP yang sekarang kan emang ada data status pernikahannya, rif. 

Masalahnya disitu cuma ada keterangan status. Nggak ada keterangan pasangannya siapa. Lah kalo misal bisa nunjukin KTP yang statusnya udah nikah, tapi sebenernya mereka bukan pasangan sah, kan berabe.

Jadi nanti kalo mau ada razia, bapak petugas tinggal bawa pembaca atau scanner e-KTP aja buat baca data pernikahan. Kyknya hampir tiap orang pasti selalu bawa KTP lah ya. Kalo yang di KTPnya nggak ada data pernikahan, atau kalopun ada tapi datanya nggak sesuai dengan pasangannya, berarti itu orang emang pantas dijaring.

Buku nikah mah biarin aja tetep ada. Soalnya kalo misal ide aku ini diterapin, trus aku nikah ntar, nggak dapet buku nikah gitu, cuma kudu update KTP, kan jadi nggak seru. Ada yang kurang gitu loh. Masa waktu foto di pelaminan nggak nunjukin buku nikah, tapi cuma nunjukin KTP. Nggak berasa..

Gimana menurut kamu?
Atau emang KTP kita sekarang udah nyimpen data begitu?

*foto buku nikah dari ruang-nikah.blogspot.com
*foto e-KTP dari wartaekonomi.co.id

Posting Komentar

42 Komentar

  1. Hahah.. Mungkin ngga sih ngga perlu bawa buku nikah, atau foto buku nikahnya aja? :D

    Kan ribet ya Bang, apalagi kalo traveling bawa buku nikah tuh takut hilang.. Isss.. Kek uda nikah aja, Beb.. Ngahahah.. *maluuuu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temenku yang baru nikah tadi baru komen di pesbuk. Katanya dia sering ditanyain resepsionis hotel kalo mau nginep sama suaminya, diminta nunjukin buku nikah. Lah kan ribet. Masa kemana-mana kudu bawa buku nikah

      Jiah.. foto mah kurang valid kali beb

      Hapus
    2. Huahahah.. Emang ngga bisa ya nunjukin foto bukti nikah atau buku nikahnya? :P
      Lha jadi temen Abang gimana? Ngga jadi nginep dooonk.. Hihihi..

      Nah kalo yang nikah sirri? Piye? *dibahas* *penasaraaaan banget*

      Hapus
    3. Sebenrnya bisa aja sih. Aku aja kalo mau check-in di bandara, biasanya cuma nunjukin e-ticket aja di hape, nggak perlu print tiketnya. Tapi kalo buku nikah kan nggak ada e-Buku nikah nya beb..

      Nggak tau tuh gimana ceritanya. haha..

      Kalo nikah siri? Yah itu mah resiko yang nikah. Kenapa juga mesti nikah siri kalo emang nikah normal bisa

      Hapus
    4. Wkwkwk.. E-buku nikah.. :D
      Maksud aku di buku nikah itu kan ada foto dan keterangannya ya, apa ngga bisa difoto gitu.. Biar ngga ribet.. Tapi rawan diedit ya, Bang..

      Hahah.. Kasiannya..

      Yah.. Penasaran aja.. Kan banyak tuh artis nikah sirri tapi liburan bareng. Huahahah :P

      Hapus
    5. Haha... sekarang kan lagi terkenal segala sesuatu yang pake 'e'. Ada e-goverment, e-budgeting, dan e e lainnya :D

      Itu dia makanya beb. Tau sendiri orang indonesia kyk gimana jagonya

      ih kyknya kalo artis yang nikah siri nggak bakal liburan bareng deh beb. Takut ketauan wartawan

      Hapus
    6. Wkwkwk.. E-book jugak kan yak :P

      Hahah.. Iya.. Orang Indonesia kan pinter-pinteeeer.. ^^

      Yeeee.. Banyak lagi, Baaaang..
      Mereka jago nyamar loh.. Pernah ngegap artis yang lagi liburan ke Medan soalnya.. :D

      Hapus
    7. Liburan sama yang bukan pasangannya? :oops:

      Hapus
    8. Wkwkwkwk.. Ngga mau cerita aaaah.. :P

      Hapus
  2. Iya sik,.. setuju juga, ribet yak kalo lagi pergi2 keuar kota bawa buku nikah *udah punya nih :P
    *dikeplak bangkoor & bebiihh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciee yang baru nikah.. udah dapet buku nikah ya mbak? Aku takut kehabisan nih. Kabarnya kan gitu. Buku nikah pada habis

      Hapus
  3. Tiap bulan aku sisihin uang buat beli buku. Koleksi buku bacaanku sdh banyaak banget. Tapi ya itu dia, buku nikah belum kebeli

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayoh loh mbak.. waktunya minta beliin buku nikah donk..

      Hapus
  4. Ehh, sama. Aku juga belum punya buku yang diatas itu. Warnanya bagus deh. Beli dimana yak??? *plakkkk
    Ya juga sih, betul katamu kalo buku nikah agak ribet bawanya kalo kemana-mana (ini murni kayaknya aja, soalnya belum berpengalaman juga. hahaha). Ide untuk masukin ke KTP juga oke, tapi, apa iya semua udah make e-KTP? aku aja belum dapeeeettttt... >,<
    Dan lagi, pertanyaanku juga. Agak belok sih dari tema. Cuma, itu orang satpol PP ngapain juga razianya pas bulan puasa aja? kenapa gak diluar-luar bulan puasa juga di seringin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak di KUA tuh mbak. Cuma katanya barangnya lagi langka. Nunggu re-stock :D

      Aku juga belum berpengalaman kok. Cuma setau aku, pernah liat buku nikahnya bapak-ibu, ukurannya kira-kira seukuran buku SKU pramuka, atau paspor. Jadi ya nggak bisa dimasukin dompet.
      Kalo e-KTP, aku juga belum punya. Bulan ini abis masa berlakunya, pengen ganti yang e-KTP.
      Kan targetnya semua penduduk bakal punya e-KTP. Jadi menurut aku sih mungkin aja.

      Haha.. biasanya emang begitu mbak. Razia kalo menjelang Ramadhan aja. Selebihnya, itu hotel melati terus rame :D

      Hapus
  5. di hotel tempet kerja temenku, boleh pke KTP yg alamatnya sama.

    BalasHapus
  6. hehehhehe hayo sebelum nyari buku nikahnya, calonnya udah ada blum ? :D hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah ada belum yaaa..
      *lirik yang komen di bawah

      Hapus
  7. buku nikah itu ga ada pengarangnya yah, sama kaya buku tulis atau buku gambar. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada mas broh. Kalo ada pengarangnya, ntar bakal ada peluncuran dan bedah buku nikah di mall

      Hapus
  8. Karna langka, adakah kemungkinan buku nikah dibajak/embargo (para jomblo)?

    *sok kritis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..
      Segitunya yah perjuangan para jomblo :D

      Hapus
  9. Masalahnya adalah, apakah kita kemana2 mesti bawa buku nikah ??? itu merepotkan sekali :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah yang aku bilang di atas kan begitu bang -_____-'

      Hapus
  10. Aku kok nggak pernah ditanyaain buku nikah ya kalau lagi menginap di Hotel tanah air? apa tergantung jenis hotelnya kali ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ditakutin sebenernya bukan ditanyain pihak hotel, mbak. Ditanyain bapak Satpol PP kyknya lebih serem :D

      Hapus
  11. Brilian!

    Emang, masak ke mana-mana bawa buku nikah. Kayaknya memang perlu sih mencantumkan nama pasangan sah di KTP, walaupun jadinya menuh-menuhin tempat, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. maksudnya sih dimasukin ke chip-nya bang.. :D

      Hapus
  12. yah jelas ribet lah kalo setiap pergi harus selalu bawa buku nikah, ntr kalo hilang kan berabe .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya.. Buku nikah mah ditaro di rumah aja. Jadiin benda pusaka :D

      Hapus
    2. benda pusaka yang disimpen di lemari dan tepatnya di bawah tumpukan baju2 :D

      Hapus
    3. haha.. iya banget.. suka buka-bukalemari ibu yah? :p

      Hapus
  13. katanya sekrang beli buku nikah geratis ya, enaaaknya... kapan ya bisa beli :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. belinya gratis bang. Tapi buat ngedapetin yang fotonya nempel di buku warna ijo, itu yang susah

      Hapus
  14. hahahhaha kocak bngt ini... =.= ya lagian kalo pasangan resmi itu ngapain mangkalnya d hotel y rawan razia...ampun dah
    hmmm....mungkin cukup bawa foto nikah y d taruh d dompet kali ya.. ribet lah kalo bawa buku nikah kesana kemari... ntar kalo ilang piye *lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. ya kan siapa tau lagi liburan gitu keii.. atau hanimun, kan bisa juga :D

      Makanya aku kepikiran buat manfaatin KTP. Biar data-data pernikahan ditaro aja di chip e-KTP

      Hapus
  15. ayo cepet nikah,,,,,
    iya,,menurutku KTP udah simple,,data2 utk terkumpul disitu,,,ribet kalo kmana2 harus bawa surat nikah mah,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaa.. ada yang nyemangatin nih.. makasih semangatnya mbak :D

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims