Senin, 28 Juli 2014

Lebaran dan Naik Kelas

Lebaran. Siapa sih umat muslim yang nggak mau ngerayain hari raya yang satu ini. Apalagi Idul Fitri, hari raya Islam yang bisa dibilang paling heboh dan rame. Semua orang punya cara masing-masing untuk menyambut dan merayakan lebaran.

Salah satunya mudik.

Bagi para perantau, mudik jadi cara ampuh untuk melepas rindu, berkumpul bersama sanak saudara di kampung halaman. Nggak peduli harus ngabisin THR, harus desak-desakan di stasiun, harus berjam-jam nunggu boarding yang kadang kena delay juga, yang penting kangennya ilang.

Kamu mudik nggak?

Kalo lagi kumpul-kumpul keluarga gitu, aku suka perhatiin satu hal, naik kelas.

Loh, lebaran kok ada yang naik kelas rif? Bagi rapor gitu?

Bukan. Maksudnya naik kelas dalam keluarga.

Dari waktu ke waktu, lebaran ke lebaran, pasti ada aja anggota keluarga yang naik kelas. Naik kelas dari cucu menjadi paman atau bibi, dan bahkan ayah atau ibu, atau malah kakek atau nenek. Angkatan para cucu naik kelas menjadi ayah atau ibu, angkatan ayah ibu naik kelas menjadi kakek nenek, dan angkatan kakek nenek bisa naik kelas menjadi kakek nenek buyut. Udah paham donk apa yang aku maksud?

Agak absurd yah. Aku malah sebelumnya pengen pake istilah eskalasi level loh. Tapi daripada ntar diprotes om Kutukamus, mending pake istilah yang gaampangan aja deh. Hihi..

Aku, di keluarga aku, boleh dibilang masih di level cucu, terutama di keluarga bapak. Kenapa aku bilang cucu? Kenapa bukan cicit? karena setau aku, begitu aku lahir ke dunia ini, aku taunya kakek, si mbah, atau yai. Nggak ada kakek buyut, si mbah buyut, atau yai buyut. Aku, adik-adik, dan sepupu-sepupu dari keluarga bapak, belum ada yang nikah apalagi sampe punya anak. Jadi kami semua masih pada kelas cucu.

Nah karena bapak termasuk anak pertama, dan aku juga termasuk cucu yang paling tua, kyknya aku yang bakal duluan naik kelas. Jadi ayah. Hihi..

Sedangkan di keluarga ibu, aku udah jadi om loh. Karena udah banyak sepupu-sepupu aku yang nikah dan punya anak. Hmm.. tinggal kapan akunya nyusul naik kelas juga.


Menarik rasanya mengamati perubahan dan transisi itu. Apalagi karena lama nggak ketemu, tau-tau udah pada gede aja. Lebaran kemaren masih jadi cucu, lebaran sekarang udah gandeng pasangan, siapa tau lebaran tahun depan udah gendong dedek bayi. Dan pertanyaan "udah punya pacar belum?" atau "kapan nikah", itu sebenernya adalah pertanyaan ujian, apakah seseorang di kelas cucu udah siap naik kelas menjadi ayah atau ibu. Hihi..

Kamu udah ditanya begitu belum? Atau jangan-jangan udah naik kelas nih..

Apapun itu, dan ada di kelas apapun kamu, aku cuma pengen ngucapin...


Ada yang lebih seru loh!

Lebaran dan Naik Kelas
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

18 Comments

Anonim
Sen Jul 28, 05:29:00 AM delete

Taqabbal ya Kariem, Mas Arief.
tahun ini aku gak lebaran di rumah ortu. tp di rumah nenek dari bapak. levelnya masih cucu juga. smp skrg sih belom ad yg nanyain tuh pertanyaan kapan kapan an yg bikin males. n tar sore rencananya mw cabut jogja lagi sebelum mereka dpt kesempatan buat nanya2. hehehehe

Reply
avatar
Sen Jul 28, 05:56:00 AM delete

Selamat idul fitri ya Aqied.. ^_^

Hoho,, jadi ceritanya melarikan diri nih? Atau menarik diri? :D

Reply
avatar
Sen Jul 28, 09:05:00 AM delete

met idul fitri rif...semoga naik kelas jadi ayahnya cepet ya :D hehehe...

Reply
avatar
Sen Jul 28, 10:54:00 AM delete

Wah dikunjungin balik nih.. :)
Sama-sama ya mas Danni..

Aaamiinn.. asyik nih didoain :D

Reply
avatar
Sen Jul 28, 11:07:00 AM delete

Maaf lahir batin.... saya juga udah jadi om beberapa taun yg lalu :)

Reply
avatar
Sen Jul 28, 04:32:00 PM delete

minal aidzin walfaidzin yak :)
kayanya tahun depan deh bakal naik pangkat jadi ayah hahah :D

Reply
avatar
Sel Jul 29, 04:47:00 AM delete

Happy Lebaran ya, maaf lahir bathin, semoga tercapai keinginannya ya :)

Reply
avatar
Jum Agu 01, 11:25:00 AM delete

Mohon maaf lahir dan batin, Bang Ariiiif.. ^^

Lha.. Aku uda dipanggil Nenek loh, Bang.. Piye? Wakakakakkkk.. :D

Reply
avatar
Anonim
Sen Agu 04, 02:12:00 PM delete

mohon maaf lahir dan batin ya kak:)
wah benr bngt nih isi postingan...hmm kl d keluarga mbah perempuan aku sih msh termasuk cucu...begitupun d keluarga mbah laki... paling y nyalimin aku klo ada tante y ngelahirin adek sepupu baru...wlwkwk

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:23:00 AM delete

Mohon maaf lahir batin juga bang Sandy. Wah maaf nih aku baru balesin komentar di post ini. Kelupaan euy :D

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:23:00 AM delete

Hoho.. makasih ya masroh.. :D

Mohon maaf lahir dan batin juga

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:24:00 AM delete

Aaamiiinn..
Happy lebaran juga mbak Ely :)

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:24:00 AM delete

Hoho.. udah di level atas atuh beb? Hahai :D

Mohon maaf lahir dan batin juga ya

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:25:00 AM delete

Sama-sama ya Keii.. :)
Hihi.. berarti kita selevel lah yah :D

Reply
avatar
Sel Agu 05, 08:40:00 AM delete

Wkwkwk.. Ya gitu deh..
Soalnya sepupu Mama kan cepet nikah.. Anak cucunya jugak gitu, jadi ya emang tuturnya nenek deh.. :P

Reply
avatar
Sel Agu 05, 10:11:00 AM delete

Eh berarti itu beneran? Wuih.. berarti bapak atau mamanya Beby termasuk anak bontot ya? Ih beby udah punya cucu

Reply
avatar
Rab Agu 06, 07:28:00 AM delete

Beneran lah.. :D

Ngga sih.. Mama ku lama menikahnya, pas usia 28 taun trus punya aku pas usia 29 taun.. Sedangkan sepupunya itu mungkin menikah di usia belasan, anaknya jugak, cucunya jugak.. Hihihi.. :P

Reply
avatar
Rab Agu 06, 10:18:00 AM delete

Owalah.. pantesan.. jangan-jangan malah ada "cucu" Beby yang sekarang seumuran?

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims