Ngerujak Mi Yuukk

Yiiy! Ini kali pertama aku post tentang kuliner. It's gonna be sooo, yummy!

Ada yang tau rujak mi? Bukan. Bukan mi di-rujak pake sambel petis trus pake buah-buahan. Rujak mi yang aku maksud ini bisa dibilang makanan khas Palembang. Dengan mi kuning sebagai komponen utama, dan cuko pempek sebagai kuahnya. Ini dia penampakannya:

dari kitabmasakan.com

Kamu suka pempek? Kalo gitu kamu perlu coba resep alternatif cara makan pempek yang satu ini. Dijamin nagihnya bergaransi... Hihi

Sebenernya resep rujak mi ini sederhana aja loh. Cuma mi kuning yang diguyur cuko. Kamu tau cuko? Itu loh kuah hitam yang biasa buat makan pempek. Sebagai penyegar, boleh ditambahin rajahan mentimun dan toge. Buat pelengkap, pempek lenjer atau pempek adaan boleh juga ditambahin. Udah, simple kan?

Buat ibu-ibu dan remaja putri yang pengen coba bikin, nih aku kasih salinan resepnya. Aku pinjem dari kitabmasakan.com.

BAHAN:
  • 300 gram pempek lenjer, goreng, potong-potong
  • 200 gram mi basah, seduh air panas, tiriskan
  • 150 gram tauge, seduh air panas, tiriskan
  • 2 buah mentimun, potong ukuran dadu
  • Bubuk ebi untuk taburan
CUKO
  • 600 ml air
  • 150 gram gula merah,iris
  • 1 sdt asam jawa
  • 9 siung bawang putih,haluskan
  • 8 buah cabai merah keriting, haluskan
  • 3 buah cabai rawit merah,haluskan
CARA MEMBUAT:
  1. bagi pempek, mi basah, tauge, dan mentimun menjadi 6 bagian. Masukkan ke dalam mangkuk saji.
  2. panaskan air bersama gula merah, asam jawa, bawang putih, dan kedua macam cabai sampai mendidih. Angkat. Tuang ke dalam masing-masing mangkuk berisi mi. taburi dengan bubuk ebi.
Gampang toh? Itu resepnya buat porsi 6 orang yah :-)

Rujak mi ini kebetulan jadi favorit di rumah aku. Biasanya ibu bikin rujak mi untuk dimakan malam. Termasuk untuk buka puasa. Nah kemarin, ibu bikin rujak mi. Aku jadi pengen share. Share fotonya aja maksudnya. Kalo mau aku share rujak mi-nya, monggo sini mampir ke rumah.

Mau liat rujak mi ala ibu aku? Nih...



Maap yah fotonya nggak bagus. Malem-malem soalnya, agak gelap.

Itu sebenernya bukan mi kuning yang biasa dijual di pasar. Ibu sengaja pake mi dari mi instan yang pipih. Soalnya takut kalo pake mi kuning pasar, kamu tau sendiri lah alasannya kenapa. Buat kamu, kalo mau bikin pake mi kuning biasa, boleh aja, malah lebih enak sih kalo menurut aku. Hihi..

Trus itu telor juga opsional loh ya. Itu aku aja yang nambahin, pengen coba-coba pake telor rebus, ceritanya. Tapi ternyata telor rebusnya belum mateng, seperempat mateng pun belum, seperti biasa kalo aku bikin. Tapi nggak masalah, aku suka kok makan telor mentah. Hehe..

Ayo-ayo giliran kamu coba bikin juga...

Posting Komentar

28 Komentar

  1. hmmm,,yummy kelihatan lezat banget,,,,kalo pempek mah aku dibuat ketagihan,,,enak banget rasanya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mbak.. coba bikin deh. Gampang kok

      Hapus
  2. Lihat daftar bahannya, nggak punya asam jawa nih, bisa diganti dengan perasan jeruk? terus nggak punya juga bubuk ebi

    Btw, gambarnya keren lho, terutama gambar terakhir, cakep sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyknya beda deh mbak kalo pake perasan jeruk. Rasa asamnya beda. Tapi boleh juga kalo mau dicoba, mbak. Siapa tau jadi lebih segar :)

      Wah, mbak Ely nyindir nih. Itu cuma asal jepret dan edit dikit aja kok mbak

      Hapus
    2. Eh kalo bubuk ebi sih opsional itu mbak. Ibu juga biasanya nggak pake

      Hapus
    3. Kenapa harus nyindir kalau bisa langsung ngomong? hihihi belum tahu kalau aku orangnya to the Point ya? :D .. emang gambarnya keren kok, kayka di majalah kuliner lho

      heran, emang skrg di blogmu ada musiknya? perasaan kemarin belum deh

      Hapus
    4. Hahahai.. kan mbak ely baru kasih tau fakta2-nya.. jadi aku baru tau

      Hmm.. jgn2 aku lagi dites mbak Ely nih

      Hapus
    5. Tes apaan? kemarin itu aku dengar alunan gitar Akustik di sini, skrg sih nggak ada, aneh hihihi

      Hapus
    6. Hoho.. maksudnya tes itu loh mbak, yang mbak bilang gambarnya keren :D

      Kemaren emang sengaja aku tambahin, lagi suka lagunya soalnya mbak :)

      Hapus
    7. Yang itu mah asli, kenapa aku harus bohong kalau gambarnya emang keren ? :)

      Sekarang emang dihilangkan ya lagunya? :)

      Hapus
    8. Wuah.. makasih mbak.. berarti ini bukan termasuk kalimat yang sering dipake bohong seperti yang mbak Ely tulis ya?

      Iya mbak, udah dihilangin. Nggak suka lagunya ya mbak? Kemarin pengennya diset nggak autoplay, biar aku sendiri yang dengerin. Tapi sekalian dibuang aja deh

      Hapus
    9. Bukanlah, bohong itu capek khan? :)

      Menurut pribadiku sih mending nggak ada musiknya, biar yang baca betah berlama lama di blog, karena nggak setiap lagu orang suka, aku sering langsung pergi deh kalau buka blog ada lagunya, atau kalau terpaksa ya cuma komen doang, langsung pergi

      Hapus
    10. Hihihi.. iya deh mbak.. itu musiknya aku tambahin lagi. Tapi nggak autoplay ^_^

      Hapus
  3. Aku sukaaa meski bukan rujak beneran sih ajhaha. Segerrr

    BalasHapus
  4. Apaaaaa? Pempek? Cuko? Mie? Mauuuu semuuuuaaaaaaa.. *mendadak histeris*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayyooo.. mendadak inget sama si abang yah beb?
      *aw aw aw

      Hapus
    2. Si Abang siapa sih? -_-
      Emang dari dulu sukak sama pempek tauuuuuk.. :P

      Hapus
    3. Hihihi...
      iya maap-maap.. aku lemparin lenjer nih, mau?

      Hapus
    4. Mauuuuu.. Kirim dooonk ke Medaaan.. :P

      Hapus
  5. Akuuuu sukak bangeeeettt sama pempek. Mauuuuuuu :3
    belum pernah kalo makan dicampur sama Mie. Gak kebayang rasanya. Pasti kenyal kenyal sedapp gitu yaa..hihiu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. kalo suka pempek, pasti suka rujak mi kyk gini mbak. Cobain deh ^_^

      Hapus
  6. itu masak sendiri mas ? keren...tapi lebih keren lagi klo kirim kesini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiyaa.. hahai.. bukan mas, itu ibu yang bikin kok ^_^

      Hapus
  7. Duh, salah nih mampir jam segini.....ngilerr...

    BalasHapus
  8. aih jadi ngiler nih mas, belum pernah mencoba dan baru tahu kalau ada rujak mie, tahu saya cuma pempek kapal selam, ada an, sama apa itu yang ada kuanya kemudian ada kayak model bakso tapi bukan bakso... itu juga nikmat bagaiman dengan yang ini ya akan sangat nikmat kalo saya langsung mencoba ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas Yuliono :D
      Hoho.. penyuka makanan khas Sumsel ya mas? Iya nih, belum banyak emang yang tau sama rujak mi. Kalah tenar sama pempek..
      Ada kuah kyk bakso? Tekwan ya mas? yang bulet kecil-kecil rasanya ikan..

      Ayo mas main ke Palembang. Biar bisa wisata kuliner :)

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims