Sarapan Pake Burgo Yuuk

Heheheu.. Judulnya provokatif sekali yah. Puasa-puasa gini malah ngajak sarapan...

Hallo pemirsa bangkoor.com. Bagaimana kabarnya? Mudah-mudahan sehat selalu ya. Kembali lagi bersama saya...
*cut
*ceritanya mau ikutin gaya ibu Sisca Soewitomo
*tapi gagal

*lupakan

Udah ah. Kali ini aku mau share tentang kuliner lagi. Dan cerita kali ini sekaligus akan menjadi launching tagar baru di blog ini, namanya #LagiLaper. Tagar ini nantinya akan mengelompokkan tulisan-tulisan tentang kuliner. Termasuk yang kemarin, yang tentang rujak mi. Nah, berhubung aku orangnya jarang jalan-jalan, apalagi wisata kuliner, jadi kyknya ini tagar bakal jarang keisi. Keisinya kalo aku lagi nemu menu kuliner yang kira-kira ganteng aja. Jadi harap maklum lah ya..

Ok, kita BTT


Burgo. Berasa aneh bin asing nggak sih namanya? Nama "Burgo" bukan plesetan dari bulgogi atau burger loh ya. Apalagi kalo kamu sampe nebak burgo = burung goreng. Itu salah banget. Aku juga nggak tau dari mana asal nama itu,

Yang jelas burgo termasuk kuliner khas dari Palembang, yah kerabatnya pempek dan tekwan lah. Bentuknya mirip dadar gulung, tapi warnanya putih. Bahannya dari tepung beras atau tepung tapioka. Digulung memanjang, trus dipotong-potong, dan disiram kuah santan yang kental. Biasanya kalo di Palembang, burgo dijadiin sarapan. Tapi buat makan siang atau makan malam juga oke kok.

Nih dia wujud aslinya

dari lezat.com
Mau resepnya juga? Nih aku kasih resep berdasarkan rekomendasi dari sayangi.com.
Bahan Burgo :
• 300 gr tepung beras
• 60 gr tepung tapioka
• ½ sdt garam
• 300 ml air mendidih
• 500 ml air
Bahan kuah Burgo :
• 300 gr ikan gabus
• 500 ml santan, dari ½ butir kelapa
• 4 lembar daun salam
• 1 batang serai, ambil bagian putihnya, iris tipis
• 100 ml air
• Garam secukupnya
• 2 sdm minyak goreng
• Bawang goreng secukupnya
Bumbu halus :
• 6 butir bawang merah
• 3 siung bawang putih
• ½ sdm ketumbar, sangrai
• 2 cm kunyit
• 1 cm jahe
• 2 cm lengkuas
• 1 butir kemiri, sangrai
Cara Membuat :
  1. Kukus ikan gabus, suwir-suwir lalu sisihkan.
  2. Burgo: Campur tepung beras, tepung tapioka dan garam,aduk rata.Tuang air mendidih aduk hingga rata.Tambahkan air, aduk rata.
  3. Panaskan pan dadar (teflon), oles dengan sedikit minyak. Tuang 1-2 sendok sayur adonan, buat dadar,panaskan hingga matang.
  4. Angkat lalu gulung. Potong-potong dan sisihkan.lakukan hingga adonan habis.
  5. Panaskan minyak, tumis bumbu halus, daun salam, dan serai hingga harum. Tuang air, masukkan ikan. Tambahkan santan dan garam, masak sambil diaduk hingga mendidih. Angkat.
  6. Atur burgo diatas piring saji, tuang kuah beserta isinya. Taburi dengan bawang goreng. Sajikan.
Gampang dan simpel donk ya. Paling yang agak sulit nyarinya tuh ikan gabus. Emang udah langka, kalopun ada pasti harganya mahal banget. Nah ikan gabus ini bisa kamu ganti pake ikan lain. Boleh ikan tenggiri, ikan tuna malah lebih mantep.

Kalo ada resep yang aku share disini, artinya udah aku cobain donk. Pas banget kemaren ibu baru bikin burgo buat buka puasa. Ini dia burgo bikinan ibu aku.


Hmm.. maaf yah, garnish dan plating-nya kurang oke. Itu aku sendiri yang asal ^_^
Dan maaf juga, fotonya agak gelap. Lagi-lagi..

Kamu tau burgo nggak?
Cobain yuk

Posting Komentar

26 Komentar

  1. aku baru denget makanan ini. yaampun ternyata masih banyak ya makanan sumatra selatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya qied.. Banyak banget loh.. Selain pempek, udah nyobain apa aja nih?

      Hapus
  2. lemak nian.. lah lamo dak tecicip itu semenjak puaso, nak beli dilapangan hatta..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sanjo kesini bae na mang. Gek dibuatke :D

      Hapus
  3. Apa bedanya sama pempek? Tampak enak ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda atuh kang. Pempek kan pake sagu, ini tepung beras atau tapioka. Trus burgo juga nggak pake cuko, tapi pake kuah santan. Enak deh kang :)

      Hapus
    2. Kayak surabi kah? Saya suka surabi + oncom :D

      Hapus
    3. Beda juga. Surabi nggak berkuah ya kang ya? Aku nggak pernah makan surabi soalnya :D

      Hapus
  4. Bentuknya kayak cumiiiii.. Hahah.. :D
    mesti belajar iniiiii :P *modus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. ccciiee Beby.. yang berkirim kode.. ahayy ^_^

      Hapus
    2. Hahah.. Kirim kode sama siapa? :P

      Hapus
    3. Sama siapa aja deh... ccciiieee ^_^

      Hapus
    4. Wkwkwk.. Apa sih, Bang? :D

      Hapus
  5. baru pertama lihat beginian,,,baru pertama lihat menu dan nama ini,,,sepertinya asik nih,,soalnya ada asin2nya,,,gue banget gitu loh,,,hidup asin....

    Dan,,,kau skrang membuatku kelaparan,,maklumlah puasa melihat barang beginian,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Burgo emang kalah kelas ketimbang pempek yang udah go internasional :D

      Ayo coba bikin juga mbak

      Hapus
  6. Bisa diganti dengan ikan yang lain nggak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dulu aku pernah bikin pempek, bisa diganti pake ikan tenggiri atau tuna, mbak. Mungkin yang ini bisa juga. Tapi sebenernya nggak pake ikan pun nggak masalah sih mbak. Kan cuma untuk perasa aja. Tapi ya nanti rasanya memang kurang nendang :D

      Hapus
    2. Kalau tuna mudah didapat di sini nih

      Hapus
    3. Nah coba atuh dibikin mbak :D

      Hapus
  7. Mirip bubur yang dibikin ibu-ibu di Jawa kalau habis punya hajat pernikahan atau sunatan :)

    BalasHapus
  8. puasaa puasaa puasaaa ..... :D

    belum pernah nyoba rif, malah baru tahu ini...klo pempek udah tahu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. maap ya maap yang tergoda. Nggak maksud. Sumpeh deh :D

      Iya mas Dan. Burgo emang kurang dikenal. Kalah tenar sama pempek

      Hapus
  9. Ah aku baru tau makanan ini, dimakan pake sambal pedas kayak nya nikmat banget kayak lontong syur yaaa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas Cumi. Mirip-mirip lontong sayur lah :D

      Hapus
  10. mantap ni kelihatan nya sangat lezat hehehe :D

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims