Kembali ke Selera Kampung

Enam hari pasca lebaran...

Udah pada makan ketupat belum? Pasti udah donk yah. Lebaran tanpa ketupat dan opor ayam, rasanya kurang klik gitu loh. Hihi..

Hari-hari lebaran memang biasanya dipenuhi aneka kuliner khas lebaran. Mulai dari ketupat atau lontong beserta opor ayam pasangannya, kue-kue basah yang manis, cookies kecil sebangsa nastar, dan lain sebagainya. Bahkan buat yang tinggal di lingkungan multi budaya, silaturahmi lebaran ibarat wisata kuliner. Beragam kuliner nusantara siap diicip-icip di tiap rumah.

Isi perut jadi campur-campur deh...

Kalo udah begitu, ngerasa bosen nggak sih?
bosen sama rasa makanan khas lebaran yang didominasi rasa manis itu. Salah seorang teman blogger, mbak Ria Angelina - juga bilang hal yang sama. Mbak Ria bosen sama masakan lebaran, dan akhirnya memilih bakso untuk mengobati rasa bosannya itu. Seger yah...

Aku juga begitu.

Kebetulan untuk urusan kuliner, aku dan ibu biasanya selidah. Maksudnya punya selera yang sama gitu. Nah, jadi si ibu kemaren masak masakan ala kampung. Ikan asin peda panas, telor dadar goreng, sambel tomat pedas, plus lalapan rebusan daun singkong dan daun pepaya. Semua ketemu di atas sepiring nasi putih hangat, dimakan siang-siang panas dengan angin sepoi-sepoi kyk di tengah sawah. Itu rasanyaaa... Adduhh biyuuung... Lidah jadi berdansa dibuatnya.

Itulah menu masakan yang aku tunggu-tunggu kalo pulang ke rumah. Di Bogor mah nggak bakal nemu masakan begitu. Hihi..

Sayangnya kemaren nggak sempet foto-foto buat dipamerin disini. Mungkin lebih tepatnya keburu gelap mata sama ikan asin peda kali yah. Foto-fotonya jadi dilupain deh. Haha..

Ah tapi kalo emang niatnya mau pamer mah tetep aja bisa pamer. Ibu masak lagi masakan yang sama. Walau nggak sama-sama banget sih. Cuma tetep ada rebusan daun singkongnya. Bedanya kali ini nggak pake sambel tomat lagi. Sambel diganti same pindang daging sapi bakar. Walaupun aku bilang ini bukan lagi selera kampung, masakan khas Sumatera Selatan ini sedapnya bergaransi loh. Mantap! Apalagi masih ada sisa-sisa ikan asin peda kemaren. Sedapnya naik kelas, broh! Ini dia si primadona pasca lebaran itu


Kamu? Jangan pengen yah :D

Posting Komentar

38 Komentar

  1. Aku ngga makan ketupat Bang, tapi makan lontong. Heheh.. Apalagi lontong bikinan emak dan nenek kali ini berhasil banget. Lembuuut.. Jadi lah gembul naik 4 kiloh iniiiih! Huhuhu.. T_T

    Wow.. Ikan asiiiin.. Aku jugak sukaaak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambah tekwan pula ya beb. Bisa naek 5 kilo lagi tuh :D

      Kamu suka juga? *Toss*

      Hapus
    2. Tekwannya keknya ngga bakalan dimakan.. Disayang-sayang terus.. Mihihi.. :P

      Sukak dongs, Bang.. Aku kan orang kampung :D

      Hapus
    3. samaa...aku tiap lebaran ga makan ketupat, tapi lontong medan yg dibuat :D

      Hapus
    4. Ish.. ntar si abang kecewa loh kalo nggak dimakan

      Hapus
    5. Ngahahah.. Lontong is the best ya, Bang Danni.. :D

      Ohya? Masa sih? :O
      Serius kayak gitu?

      Hapus
  2. aaa ketupat. rasanya pengen lebaran lagi biar bisa makan enak lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. aku malah pengen back to selera kampung loh :D

      Hapus
    2. iya aku juga pengen back ke selera kampung. apapun yang berhubungan dengan kampung itu pasti gurih gurih enyoy deh :D wkwkwk

      Hapus
    3. Setuju deh sama kamu! ^_^

      Kalo di jakarta, selera kampungnya gimana?

      Hapus
    4. hehehe..

      di jakarta mah yah begitu-.-

      Hapus
    5. Begitu gimana? Betawi tuh semur jengkol paling yah?

      Hapus
    6. hahah yaps betul semur jengkol, hahah
      oiya satu lagi gado gado, itu tuh makanan yg paling beeh

      Hapus
    7. ihh aku suka semua tuh. Buat makan siang mantep banget

      Hapus
  3. hehehhe sama, disini juga udah kembali semua menu makanannya hehehe... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lidahnya lebih nyaman sama yang original ya mas Dan :D

      Hapus
  4. eh blog nya lagi teme agustusan ya...
    betewe, karna aku lebarannya gak di rumah ortu n melarikan diri dari rumah nenek (karna sakit), aku gak ngerasain tuh overdosis santan n ketupat serta makanan2 lebaran yg bikin eneg itu. karna di rumah jogja ku gak ad siapa siapa otomatis gak ad makanan apa apa. cari makan aja susah karna banyak yg blm jualan. jd makan makanan lebarannya ya sesekali aja n gak banyak2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih qied. Ceritanya begitu. Semoga sesuai dan enak dilihat :D

      Hmm.. kita senasib kok qied :pukpuk:
      Aku kalo libur idul adha kan nggak pulang juga. Biasanya kalo libur lebaran gitu, lingkungan anak kuliahan yang biasanya rame, tetiba jadi sepi. Sekedar makan di warteg aja susah karena banyak yang tutup. Hihi

      Hapus
  5. Saya juga sedang menikmati segala kuliner kampung halaman :) Terlebih lagi di rumah udah dak ada masakan lebaran. Memang ndak masak sih :D Semua yang saya rindukan sudah saya tancapkan cita rasanya di lidah saya yang udah terkontaminasi sushi dan sebagainya ini :D

    Makanannya menggiurkan. Apalagi saya suka lalapan dan sambel. Kita selidah berarti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. apalagi kalo udah lama tinggal di luar negeri ya bang. Pasti kangen banget sama kuliner khas nusantara.. Hihi :D

      Wah. Itu mah karena udah terkontaminasi sama masakan sunda di Bandung

      Hapus
    2. Sekarang uda mencoba kembali semua makanan yang pernah terlupakan. Masih blom mencoba lagi masakan sunda. Kangen oncom dan leunca ;D

      Hapus
    3. Mumpung lagi di kampung halaman ya bang. Dipuas-puasin. Hihi..

      Wah harus dicobain juga tuh bang oncom sama leunca-nya. Biar afdhol :D

      Hapus
    4. Sayang nya saya kali ini tidak mampir ke Bandung dan Jakarta. Jadinya ya gigit jari deh taun ini. ;(

      Hapus
    5. Wuah sayang sekali yah. Berarti harus segera balik ke Jepang lagi donk mas?

      Hapus
  6. nahhh benerrr kak... kmrn aja pas lebaran aku enek bngt makan opor...dan aneka olahan sapi (?) ... d rumah mbah ga pernah ketinggalan dua menu itu..
    ujung2nya pas silaturahmi d rumah temen d buatin pelecing kangkung sama sayur asem...
    btw aku td makan ketupat lagi... lumayan dpt kiriman dr tetangga menyambut lebaran ketupat...hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. lagi-lagi kita sama lagi ya Keii..
      Kalo di Jawa emang ada budaya lebaran kupat ya? Disini juga ada, tapi di daerah transmigran orang-orang Jawa

      Hapus
    2. ada kak...seminggu setelah lebaran... nah d lombok pun sama... kl pas lebaran ketupat d lombok mending diem di rumah..soalnya orang2 pada rame pergi k pantai-pantai dekat kota...ruamee...maceeett

      Hapus
    3. lah kalo lebaran kupat bukannya pada bikin kupat trus dimakan rame-rame gtu? kok malah ngeluyur ke pantai?

      Hapus
  7. Aku lagi ngebayangin ikan peda nya sama sambel nya ... pasti juara banget, ngak ada yg bisa ngalahin masakan nyokap, yg dimasak denganpenuh kasih sayang #lebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehhmm... enak banget nih mas.. Juara! :D

      Hapus
  8. Emang selera kota yang bagaimana ya? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. kyknya mbak Ely sensitif banget sama kampung & kota yah. hihi..

      Aku sih nyebut selera kampung untuk masakan tradisional dengan cara memasak dan bahan-bahan yang sederhana dan mudah. Rendang juga masakan tradisional, tapi karena cara memasaknya yang nggak simpel dan bahannya yang agak mahal, kyknya kurang pas disebut masakan dengan selera kampung. Beda sama ikan asin, sayur bening, sambel mentah, sambel jengkol, dll. Dengan bahan yang gampang dan cara memasak yang nggak susah, jadi pantes disebut masakan ala kampung.

      Nah buat mereka yang asalnya dari kampung, trus tiba-tiba harus pindah hidup ke luar kampung seperti aku, nikmatnya masakan ala kota pastinya nggak bisa ngalahin nikmatnya masakan ala kampung.

      Mungkin begitu mbak ^_^

      Hapus
  9. nasi jagung,,lauk ikan tongkol,,pake sayur daun singkong,,hmmm yahud mas,,,selera kampung memang tak ada matinya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. Nasi jagung tuh yang udah lama banget nggak nemu. Ganteng banget pasti rasanya ya mbak

      Hapus
  10. duh kak susahnya mau balas komen lewat hape...loading lama..huahhabaa...jd kei bikin komen bru yak :p
    bikin ketupat donk kak... (=.=) bukan lebaran topat namanya kl ga ada ketupat kak...hoho
    jd ttp bikin ketupat dan mereka biasanya milih tempat2 rame macam pantai buat ngerayain bareng2...sambil makan makan gt kak d pantai...
    biasanya sih gtu kak kalo di sini..
    kalo Kei mah duduk manis d rumah trus dapet kiriman ketupat + makanan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. maap ya keii.. Ini nih deritanya blogger beda platform.. Aku juga males kalo harus balesin komentar di blog blogger lewat hape. Lemot banget. Jauh lebih gampang balesin komen di blog wordpress kyknya

      Hapus
  11. Aduh, itu kulit cabe bertebaran di nasi. Bikin lambung ane takut aja :D

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims