Viral Marketing: Haruskah Membodohi?

Siapa yang pernah lihat status berikut di medsos?
Beneran memancing reaksi kita yah. Bawaannya pengen nge-like, komentar, atau bagikan. Tuh liat aja jumlah komentar, like, dan share-nya, ribuan! Tapi mas bro, kalo kamu pernah nge-like, komentar, atau membagikan status-status seperti itu, percayalah: kamu udah dikibulin.


Kalo aku nggak salah, status-status itu adalah salah satu teknik pemasaran viral. Apa itu pemasaran viral? Yang aku dapat dari thinkdigital.com, viral marketing adalah sebuah strategi pemasaran yang menggunakan social media untuk meningkatkan brand awareness sebuah produk/ perusahaan demi mencapai target yang telah ditentukan. Viral marketing bekerja seperi virus, mudah menyebar dari satu orang ke orang lain dalam waktu yang cepat. Viral marketing is all about business orientation.
Dengan kamu nge-like, komentar, apalagi membagikan status itu, artinya kamu ikut menyebarkan status dan halaman/page atau akun pembuat status itu. Lebih jauh lagi, dengan menyebarnya konten-konten dari halaman itu, maka potensi untuk bertambahnya jumlah like akan makin tinggi. Halaman yang punya like banyak, bisa dijual dengan harga selangit. Atau, pemilik halaman bisa memanfaatkan untuk memasarkan produk tertentu. Dengan cakupan yang makin luas, pemasaran jadi makin gampang toh?

Konten-konten viral marketing memang sengaja dibuat semenarik mungkin. Bahkan juga banyak yang mendompleng nama-nama tenar yang belum tentu kebenarannya. Tujuannya supaya setiap orang yang baca, lihat, langsung kasih komentar, klik suka, atau bahkan membagikan.

Pertanyaannya, apakah strategi viral marketing harus dengan (maaf) membodohi orang lain?

Kenapa aku berani bilang itu membodohi?

Jelas donk. Status-status seperti "Coba perhatikan gambar berikut. Lalu ketik angka 1 di komentar. Dan lihat apa yang terjadi" atau "Tuliskan aamiinn di komentar. Semoga Allah mengabulkan doa kita" atau "1x like = 1000 pahala, 1x aamiinn = 10.000 pahala", apa itu nggak membodohi?

Gimana mungkin pengetikan sebuah karakter di kolom komentar akan mempengaruhi gambar yang ada di status? Tapi herannya, ribuan komentar dan like membanjiri status itu. Ini jadi bukti, kita belum cerdas berinternet.

Kadang gambar yang ditampilkan juga tidak selayaknya jadi konsumsi publik

Untuk yang aamiin, okelah kita boleh ikut mendoakan. Karena biasanya yang ada di status seperti itu adalah sesuatu yang memang layak untuk diberi kiriman doa. Tapi yang jadi masalah adalah, apakah ucapan aamiin itu harus dikirimkan via komentar? Dan apakah memang 1 kali berucap aamiinn akan bernilai 10000 pahala dan 1 kali like bernilai 1000 pahala? Jadi yang menentukan jumlah pahala disini adalah yang bikin status?

Sekali lagi, ini jadi bukti bahwa kita sebagai pengguna internet, belum bisa dibilang cerdas. Kita masih gampang dikibulin. Dan malangnya, banyak orang-orang "pintar" disana yang memanfaatkan kepolosan kita itu untuk kepentingan tertentu yang kita nggak tau.

Makanya, yuk kita mulai cerdas berinternet. Nggak usah gampang percaya dan tertarik sama yang begitu. Kalo emang mau kirim doa, doa aja yang bener. Insyaallah langsung didenger, nggak perlu kirim komentar di medsos.

Buat para penggiat pemasaran online, yang biasa pake trik viral, apa nggak ada cara yang lebih ganteng?

Gimana menurut kamu?

Posting Komentar

30 Komentar

  1. Aku malah baru thu tentang pemasaran viral ini, kalau ditanya pendapatku ya belum tertarik ikut ikutan ngelike yang beginian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya mbak. Yang kyk gini biasanya ramai di Facebook :)

      Hapus
    2. aku blom punya lai akun FB

      Hapus
  2. Sekarang banyak sekali model ginian di Internet mah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas Miftah. Tiap hari rasanya ada aja

      Hapus
  3. kalau itu masih mending teka teki..lah ini ada yang membodohi banget.. dengan bikin status "ketik 1 maka gambar lingkaran berubah jadi kotak" :)).. langsung semua orang ketik "1"...terus pas ga berbuah, lagi2 orang yg sama komentar "lah kok ga berubah?" tambah lagi deh jumlah komentar...klo setiap orang nya berkomentar 2 (krn pertama komentarnya ketik "1", dan yg kedua, komentarnya nanya "lah kok ga berubah") lumayan buat jumlah komentar ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo teka-teki atau problem solving gitu oke lah ya mas ya. Bisa dibilang nggak membodohi banget. Walaupun viral-nya tetep nyebar juga. Haha..

      Hapus
  4. jadi inget kmaren temen blogger jogja bikin status
    "ketik password akun fb kamu dan lihat nanti berubah jadi ************".
    ngakan habis baca itu. entah ad yg kena jebakannya enggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hohoho.. kalo ada yang begitu, trus ada yang dengan polos ketik password-nya, itu mah keterlaluan banget :D

      Hapus
  5. Kalau viral dengan konten yang memang berkualitas (likable) dan layak share itu memang yang seharus nya kan ya. Cuman membuat orang suka dan menimbulkan keinginan untuk share itu yang sulit.

    Tulisan kamu ini bagi saya informatif dan layak komen. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Harusnya begitu mas. Aku juga sempet ngalamin susahnya bikin konten viral yang share-nya tinggi. Malah justru dengan konten-konten yang ngibulin begitu yang cepet banget dapet respon dan menyebar luas

      Wuih. Makasih ya mas Sandy ^_^
      Udah layak komen, trus layak share juga nggak mas? :p

      Hapus
  6. Ini aku pelajari waktu belajar sama suhu tetangga depan rumah.. Kekekekek.. :P
    Ya emang gitu sih, ada sesuatu yang dikejar dan ditargetkan tanpa disadari.

    Apalagi sekarang ini banyak pemakai internet yang belom punya basic, jadi gampang dikibulin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih. Beby udah banyak berguru yang macem-macem nih. Udah banyak ilmunya. Keren!

      Hoho.. kyknya memang itu sasaran mereka beb. Kan jumlah pengguna internet yang boleh dibilang nggak punya basic dan hanya sekedar latah teknologi gitu lebih banyak dari mereka yang punya basic

      Hapus
    2. Ngga jugak kok Bang, kebanyakan ilmunya membal.. Ngahahah.. :D

      Iya jugak ya.. Duh.. Kasian.. Kadang kalok dibilangin pun merekanya ngga percayaan loh Bang, dan ngga mikir resikonya..

      Hapus
    3. Hahaha.. nggak juga lah.. boleh nih sharing ilmu-ilmunya :D

      Hihi.. biarin aja beb. Ntar juga mereka tau sendiri

      Hapus
    4. Ilmu apaan? Wkwkwk.. :D Kadang ngga nemu bahasa yang pas.. :D

      Iya.. Jadinya aku gitu aja deh sekarang, Bang.. :P

      Hapus
    5. Ilmu apa aja deh? Aku haus akan ilmu nih :D

      Hapus
    6. Hahah.. Kalok ilmu tentang internet marketing atau ngoding, aku bukan ahlinya, Bang.. :P

      Hapus
  7. apalagi kalau bicara soal pahala,harus ada dalil yang jelas,... masah 1 x like mau di sama dengankan 100000 pahala teori matematika yang aneh,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Setuju banget tuh mas Zulham. Masa sih bisa-bisanya gitu asal nentuin jumlah pahala. Kyk kuis di TV aja

      Hapus
  8. Alhamdulillah,,kadang aku cuek bebek sama status spt itu,,,masak cuma ngelike dapat pahala,,bener2 dibodohi,,pahala itu kalo kita ikhlas bantu orang lillahi ta'ala,,bukan ngelike status di FB,,hahahaha,,,dikibuli tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. emang seharusnya begitu mbak. Jangan gampang tergoda ^_^

      Hapus
  9. Nggak pernah ikutan yang beginian...hahha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan deh mbak. Kita seru-seruan doank, orang lain yang dapet untung gede

      Hapus
  10. Balasan
    1. Nah hayo Nanda juga sering ikutan nih kyknya..

      Btw, lama nih Nanda nggak keliatan
      *atau akunya yang nggak pernah mampir lagi.. hihi

      Hapus
  11. kalau yang aminin aku pernah, tapi untuk nulis angka 3 maka akan ada yang terjadi padagambar aku gak pernah nyoba......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mah kyknya cukup di dalam hati aja deh bang ^_^

      Hapus
  12. sering nemuin yang kayak gini di FB,
    tapi ga pernah ikut komen, kecuali dari sang motivator yang tulisannya sempat ngena di hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya lah mbak.. Ngapain juga ikitan komen :D

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims