Hargailah Mereka

Setiap bepergian dengan pesawat terbang, setelah pesawat mendarat sempurna di bandar udara tujuan, aku biasanya jadi yang paling akhir beranjak dari seat. Aku akan tetap duduk santai, dengan seat belt masih melingkar, sekedar menoleh ke luar, melihat kesibukan hilir mudik petugas bandara dan burung-burung besi di luar sana.

Pramugari Garuda Indonesia
Selain karena pasti para penumpang lainnya sudah berdiri dan bergegas sibuk mengambil barang-barang di bagasi atas, ada alasan lain yang membuat aku tetap duduk santai adem ayem.

Aku mau jadi yang terakhir keluar dari pesawat.

Ngapain juga buru-buru

Kadang heran juga sama para penumpang yang kyknya buru-buru banget. Bahkan begitu pesawat menyentuh landasan pacu, suara klak klik tanda seat belt dibuka sudah ramai terdengar. Setelah pesawat merapat ke apron, segera mereka berdiri, menyelamatkan barang bawaan di bagasi atas. Seakan-akan mereka diharuskan turun segera. Suara dering handphone yang baru dinyalakan juga langsung terdengar. Padahal jelas-jelas kru kabin sudah memperingatkan untuk jangan melepas seat belt (apalagi berdiri) sebelum pesawat berhenti dengan sempurna. Menyalakan handphone pun baru diperbolehkan di gedung terminal.

Ngapain buru-buru? Toh belum bisa langsung keluar juga. Masih harus nunggu pintu pesawat terbuka. Setelah pintu terbuka juga masih harus ngantri jalan karena tersendat penumpang lain di ujung depan dan belakang.

Ucapan terima kasih

Aku biasanya jadi penumpang yang paling akhir keluar. Ngambil barang-barang di bagasi atas, sambil pura-pura malas-malasan, berharap dibantuin mbak-mbak pramugarinya

Di dekat pintu depan, biasanya ada minimal 2 orang pramugari. Kyknya sih senior flight attendant dan pramugari biasa. Kadang juga ada pramugaranya. Mereka berdiri disana untuk sekedar mengucapkan terimakasih pada para penumpang.

Itulah alasan utama aku jadi penumpang terakhir yang bergegas keluar.

Kalo aku keluar duluan, aku nggak punya waktu seluang itu. Ratusan penumpang lainnya yang ngantri di belakang, yang tampak diburu waktu itu, pasti ndorong aku untuk segera keluar.

Dengan keluar belakangan, aku jadi punya kesempatan lebih untuk sekedar mengucapkan terimakasih plus kasih senyuman termanis sebagai bonusnya, untuk mereka.

Apa pentingnya sih rif, kasih senyuman dan terimakasih ke mereka?

Apa salahnya sih kita menghargai layanan mereka? Toh mereka kan udah ngebantu kita selama di perjalanan. 

Bantu angkatin barang-barang, ngasih tau posisi tempat duduk, bantuin penumpang yang lagi sakit atau hamil, kasih tau petunjuk keselamatan, nawarin makanan dan minuman, dll. Kalo nggak ada mereka, jadi apa suasana pesawat. Nggak mau donk nyobain naik pesawat komersil tanpa ada pramugarinya.

Sering aku perhatikan banyak penumpang yang keluar gitu aja. Pramugari mengucap terimakasih, dia noleh pun nggak. Boro-boro mau bales ucapan terimakasihnya. Entah karena emang orangnya suka jaim (jaga image) atau lagi sangat terburu-buru.

Sudah sepatutnya kita menghargai mereka.

Senyum lebih murah daripada cemberut loh!

Banyak orang-orang yang sebenernya ngebantu banget tapi kadang kita lupa untuk sekedar membalas senyum, tanda terimakasih. Teller bank, kasir minimarket, pelayan restoran, sopir angkot, pramuniaga di mall, petugas security di pintu gerbang, dan banyak orang baik lainnya.

Sering banget aku liat banyak dari kita yang kurang menghargai mereka. Ucapan selamat datang dari kasir minimarket, walaupun itu cuma SOP, nggak ada salahnya kita balas dengan ucapan terimakasih. Ibu-ibu penjual pecel lele langgananku sering juga aku lihat kurang dihargai semestinya. Banyak anak-anak muda yang makan disana. Saat yang mereka terima nggak sesuai dengan yang mereka pesan, seenaknya aja langsung marah-marah ke si ibu. Saat bayar juga seenaknya aja mereka 'lempar' uangnya, lalu kemudian pergi tanpa mengucap terimakasih.

Hei anak muda, apa masalahmu?

Kasir minimarket yang selalu nanyain kartu member atau nawarin isi pulsa, emang ngeselin sih. Dia nggak tau kalo kita ke minimarket cuma buat cek saldo di ATM disana, trus karena saldo nggak nambah-nambah lalu kita cuma beli 1 Bengbeng, cuma buat alasan aja, tapi malah ditawarin promo Bengbeng plus Coca-cola dan pulsa pula? Itu emang ngeselin. Tapi apa pantes trus kita jutekin mereka? Nggak donk.

Ibu penjual ikan di pasar, melayani tulus dengan senyuman
Yuk hargai jasa mereka. Ucapkan terimakasih, dan sunggingkan senyuman. Atau kalo nggak mau ngucapin terimakasih, minimal balaslah pandangan mereka, jangan buang muka. Kalo bisa sih tetap dengan senyuman. Jangan sampe kasih muka kecut ke mereka.

Kamu tau nggak, senyum membutuhkan energi yang lebih sedikit daripada cemberut. Itu udah dibuktikan secara ilmiah. Dan kalo kalori yang terkandung dalam sebuah permen adalah 24 kalori, maka jumlah kalori yang dibutuhkan untuk menghasilkan energi untuk senyum nggak mungkin melebihi 24 kalori itu.

Harga permen sekarang berapa sih? Mahal?

Senyum memang murah. Tapi efeknya nggak murahan kok.

Yuk kita hargai mereka, walau hanya dengan sungging senyuman...

p.s: Karena nggak pernah sempet motret-motret di pesawat, apalagi motret pramugari, karena senjatanya cuma henpon yang belum diaktifin, aku nggak punya dokumentasi pribadi untuk pramugari pesawat terbang. Jadi, mohon izin untuk pinjam fotonya Garuda Indonesia. Aku ambil langsung dari website Garuda Indonesia disini:
https://www.garuda-indonesia.com/id/id/garuda-indonesia-experience/in-flight/index.page?

Posting Komentar

25 Komentar

  1. Buru-buru itu karena kebiasaan naik angkot sih. Karena abangnya ngga nunggu penumpang napak udah mau lari lagi. Naik bis juga sama.
    Tentang senyum, coba deh tiap pagi inget2 siapa orang pertama yang disenyumin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahaha.. tapi angkot bogor nggak begitu kok mbak :D
      Apalagi angkot kampus dalam, setia ngetem di tikungan berlin :-D

      Siapa emang mbak?

      Hapus
  2. aaaaa,,,,tidak,,,aku selalu terburu-buru turun dari pesawat,,,seharusnya nggak ya,,,

    tapi bener loh..senyuman itu ampuh bget,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. ngapain buru-buru mbak? Santai wae.. :D

      Yuk senyum yuuk.. ^_^

      Hapus
  3. Ntahlah, aku juga heran dengan fenomena di pesawat terbang itu Rif. Mereka takut barang ilang? takut diusir? takut pesawatnya keburu pergi lagi? dll
    Kalo pas duduknya di window sheet si ga masalah ya, bisa berlama-lama. Nyebelinnya kalo duduk di lorong trus yang disamping udah nyuruh-nyuruh berdiri. Duuh, nyebelin.

    Ucapan terimakasih dan senyum memang susah kalo gak dibiasakan dari kecil. Tapi bukan berarti gak bisa kok. Mari senyuuuummmmm =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Makanya. Padahal mah masih harus nunggu pintunya dibuka. Nunggu apron merapat. Setelah sampe terminal juga kadang harus nunggu bagasi dulu.

      Kalo aku biasanya sengaja milih seat yang window sih. Bahkan sampe bela-belain check in via web, supaya bisa milih seat :D

      Iya. Dulu aku sulit banget loh mau senyum. Tapi semenjak merantau, jadi enteng aja balesin senyuman orang-orang

      Hapus
  4. Cieeee.. Yang naik Garuda.. Ahahak! :D Aku jugak sih.. *malah pamer* *wkwkwk*

    Walaupun aku ngga suka senyum, tapi entah kenapa sama mereka-mereka itu bisa senyum loh.. Aneh memang. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahem.. seumur-umur aku cuma 2 kali naek Garuda, beb :-/
      Berat di ongkos.. haha

      Nggak aneh kok beb. Senyum tuh menular loh. Sama kyk ketawa n_n

      Hapus
    2. Buahahah.. Cari yang promo dongs ah! :-D

      Uhuh.. Makanya kalok lagi traveling tuh bawaannya pengen senyum mulu.. Cobak di rumah.. Boro-boro.. :P

      Hapus
    3. Promonya garuda mah teteup aja nggak cocok buat kantong mahasiswa rantau kyk aku :-/

      Lah emang yang di rumah nggak pada suka senyum?

      Hapus
    4. Hahah.. Tunggu uda kerja berarti ya, Bang.. :D

      Sukak sih.. Tapi akunya yang ngga sukak senyum :P

      Hapus
    5. Hihi.. iya.. Aamiinn..

      Hadeuh.. berarti emang udah default setting begitu ya beb? :D

      Hapus
    6. Aamiiin..

      Iya.. Mukaknya uda dari lahir begitu.. :/

      Hapus
    7. haha.. tapi yang begitu kan masih sebatas Qada', bukan Qadar :p

      Hapus
    8. Tapi sejak traveling, aku berubah loooh B-)

      Hapus
  5. hahaha aku dulu suka dikirain jutek n judes karna emang settingan default nya muka ya gitu.
    skrg sejak mulai kerja jd lumayan lebih rajin n suka but senyum, bilang trimakasih, n jawab sapaan orang lain meski kadang sapaannya itu mgkn SOP kali. gatau sih seneng aja.
    ya kalo settingan default sih masih gitu rada2 flat n cenderung jutek. tp lebih rajin aja buat trimakasih. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. aku dulu ya gitu juga qied.. :D

      Tuh kan bener. Budaya senyum tuh sebenernya menular. Makanya yuk tularkan senyum kita ke sekitar

      Hapus
  6. di sini hal biasa mengucapkan terima kasih pada kasir, pelayan dll, otomatis gitu, beda budaya sama di kampungku sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampungnya mbak Ely kan kampungku juga, kampung kita juga :p

      Mungkin ini pentingnya pendidikan moral sejak dini ya mbak. Mengucap terimakasih, hal yang sepele sebenarnya. Tapi itu fundamental sekali

      Hapus
  7. Terima kasih mas Arif, telah mengingatkan untuk selalu mengucapkan terima kasih. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih kembali mangKoko ^_^
      Ini juga sekaligus mengingatkan saya

      Hapus
  8. salamku udah disampein belum ama pramugarinya rif ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaahh mas Danni telat.. pramugarinya udah mabur lagi tuh

      Hapus
  9. NAAHHHH BENEER INI... =.= kadang bingung sendiri,, pesawatnya belum berhenti udah pada ceklak ceklik buka sabuk pengaman... trus kadang serba salah juga kl duduknya d paling ujung tempat keluar... mau duduk diem tapi y d pojok ud buru-buruin pengen keluar .
    wah... saya kadang senyum kadang lupa langsung bablas keluar..
    tp emng bner sih,, hal sederhana kyk gini tuh kadang masih suka lupa dlakuin.. pdhl gede bngt kan dampaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kaann..
      Makanya pilih seat yang window aja keii ^_^

      Ayo ayo tebar senyum manisnya n_n (y)

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims