The Power of Kepepet

Kalo lagi dalam keadaan terjepit atau terdesak, biasanya akan muncul ide-ide manjur yang mungkin sebelumnya sama sekali nggak terpikirkan.


Biasanya sih bilangnya "The Power of Kepepet". Ini nih yang selalu jadi senjata pamungkas para penunda-nunda kerjaan. Kamu pernah ngalamin The Power of Kepepet?

Aku pernah donk. Tapi The Power of Kepepet versi aku ini, kepepet-nya bukan terdesak atau kejepit keadaan. Kepepet-nya lebih ke kepengen pake banget banget banget. Hihihi...

Yap. Ceritanya baru-baru ini aku lagi kepincut sama satu geek stuff. Tapi dengan status mahasiswa rantau dengan kuota kantong yang terbatas, rasanya sulit untuk menebusnya dari sanderaan toko. Dengan rasa kepepet (kepengen pake banget banget banget), aku harus putar otak supaya bisa nebus dia. Dan dengan kepepet dalam arti sebenarnya, akhirnya aku inget dulu pernah aktif berburu peluang dari sebuah website kontes desain grafis keroyokan.

Nah kemarin akhirnya aku kembali mengaktifkan akun yang udah lama hiatus. Mulai lagi deh berburu peluang disana. Kembali lagi orang pertanian ini harus bersaing dengan para ahli desain dari desain komunikasi visual, dan para suhu bertangan emas lainnya. Walau dari dulu nggak pernah sekalipun dilirik contest holder-nya, aku cuma pengen ngebuktiin kata-kata di seminar motivasi: Jangan menyerah hanya pada percobaan ke 1000! Siapa tau keberhasilan itu datang pada percobaan ke 1001! Semangat!

Epic sekali yah! =D

Dan gambar di atas, adalah salah satu desain logo yang aku ikutin kontes. Itu logo untuk kedai/warung pempek. Menurut aku sih kaku banget. Hihi...

Menurut kamu, ada yang perlu ditambahin, diganti, atau dikurangin nggak? Atau ada yang pengen banget bikinin aku ilustrasi hand made? Hoho...

Posting Komentar

25 Komentar

  1. Pernah baca buku Kreativ sampai mati nya @maswaditya ? Bagus buat referensi. Menurutku sih logo nya belum simple, coba misalnya dibuat bordiran ke baju..kayaknya terlalu rumit. Heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah mbak. Pernah pengen beli sih, tapi nggak kesampean. Nanti deh coba cari-cari..

      Hoho.. tuuh kann.. aku masih perlu banyak ditempa nih :D

      Hapus
  2. eh tapi bener loh,,,,kekuatan kepepet lbh dari sgalanya,,,percaya dgan hal ini,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. tapi kalo bisa jangan kepepet mulu ya mbak :D

      Hapus
  3. Aku ngga ngerti desain, Bang.. Hahah.. Jadi ngga bisa kasih masukan. Maap yak.. :D

    Menurut ku, the power of kepepet itu amazing banget. Lha buktinya, aku nyempil kemarenan kan karena kepepet. Bahahah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. aku ya nggak ngerti beb. Iseng gegara kepepet aja :D

      Nyempil dimana maksudnya?

      Hapus
    2. Nyempil di Palembang maksudnya :D

      Hapus
    3. Owalah.. bukan nyempil itu mah

      Hapus
  4. Terkadang hasil yang dicapai dari kepepet itu biasanya lebih bagus loh, soalnya bener-bener kepepet, tanpa beban, mikir panjang, edit sana edit sini.. lebih natural hasilnya ;)

    Kalau dari mata awam kaya aku yah, logonya kayanya kurang simple deh hihihii *sotoy ajah ini sih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. sama seperti yang aku bilang ke mbak Dwi, asal jangan sering-sering kepepet ajah :-p

      hoho.. oke deh mbak.. nanti aku coba revisi lagi. Maklum masih belajar :p

      Hapus
  5. Rif, bikin logo ini kebawa dari utak atik aplikasi paint ya? Hihihi..
    Aku pernah ngalamin the power of kepepet. Kadang hasilnya gak bagus juga si, tapi sempat beberapa kali malah muncul ide brilian di detik-detik terakhir, terutama kalo ada hubungannya dengan ujian pas kuliah dulu. Wakakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. iya kyknya.. tapi yang jelas mah ini nggak mungkin pake paint :D

      nah kan.. pas detik-detik akhir ujian yah? Pengawasnya udah pada narikin lembar jawaban. Kitanya masih sibuk ngerjain. Haha

      Hapus
    2. Yaa iyalaah,. bikin logo kan paling enak pake corel. Dan app corel di laptopku ntah kenapa sekarang udah gak bisa dipakek lagiiii.. jadi gak pernah ngutak atik gambar lagi deh.

      Mmmmh,. gak pernah sih sampe berebut lembar jawaban sama pengawas. Paling ngerasa tertekan aja lantaran semua temen udah selesai dan keluar ruangan, akunya masih mikir-mikir kertas jawaban itu baiknya diisi apa. :D

      Hapus
    3. Hoho.. Ngambek kali dia, nggak pernah dipake lagi :p

      Samaa.. paling kesel juga kalo ada yang selalu jadi yang pertama keluar kelas. Buru-buru banget tuh anak
      *padahal akunya yang lama :D

      Hapus
  6. pernah rif..kepepet2 gitu..
    btw keren logonya, ku kira malah pengen promosiin apa gitu..ga tahunya itu buatan sendiri ya ? goodluck rif...aku malah engga pernah ikut2an gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana ceritanya tuh mas? Hasilnya bagus nggak? =D

      Hoho.. makasih mas. Masih kurang oke kyknya. Belum dilirik contest holder-nya :-p

      Hapus
  7. the power of kepepet berasa buku banget ya
    anyway saya juga suka pempek ;;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. nggak bermaksud nyatut bukunya loh teh.. Istilah itu kan udah ada sebelum bukunya ditulis :-p

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims