Buah Kesemek Jatuh Nggak Jauh dari Pohonnya

Sudah setahun lebih saya tinggal di kos baru ini. Bulan Mei tahun lalu, saya memutuskan untuk pindah kesini. Sebuah kos kecil, sederhana, dan dekat dengan kampus, cocok untuk kantong mahasiswa rantau seperti saya ini.

Buah Kesemek (dari commons.wikipedia.org)
Inget waktu pindah dulu, saya pakai angkot. Semua barang saya menumpuk di dalam angkot. Si ibu kos sampe bilang, "Ya ampuun Arif. Kamu udah kyk bapak-bapak rumahtangga aja ya".

Wadoh! Sejak kapan kamu berumahtangga, rif?

Hihi.. Tapi emang sih ya. Waktu itu saya memang pantas disebut bapak rumahtangga. Lah wong barang-barang saya sebegitu banyaknya. Satu angkot pun hampir nggak muat.

Diantara banyaknya barang-barang itu, ada satu yang menarik perhatian ibu kos: kompor dan tabung gas. Yap! Saya memang punya kompor berikut tabung gas-nya. Seketika ibu kos melarang saya membawa itu ke dalam kamar kos. Haram katanya. Kebetulan memang kamar-kamar kos berdekatan dengan rumah si ibu kos. Makanya beliau ngeri kalo kejadian apa-apa. Dan kyknya saya lah anak kos pertama yang sampe bawa kompor gas kesana. Haha..

Trus kamu apain donk rif?

Akhirnya daripada pusing, saya kasih aja tabung gas-nya ke si ibu kos. Kyknya bakal kepake sama beliau. Sedangkan kompornya, tetap saya simpan. Siapa tau nanti berguna. Si ibu pun dengan senang hati menerima, walaupun sempat menolak.

Hihi.. kenangan masa lalu..

Setahun berlalu, saya jadi salah satu penghuni terlama disini. Penghuni lain saling datang dan pergi dengan cepat.

Faktor label penghuni lama tampaknya membuat bapak kos dan keluarganya akrab dengan saya (ini nggak tau apakah cuma karena saya yang keGeEran, atau emang bener). Tapi serius deh! Dibanding anak kos lain, saya yang paling 'dekat' sama keluarga bapak kos.

Saat ada acara lamaran anaknya, saya juga ikut dilibatkan. Yah walaupun cuma dilibatkan untuk menyantap makan siang. Hihi.. Jujur waktu itu nggak enak juga, karena nggak ikut bantu-bantu acaranya, eh malah disuruh makan. Tapi lumayan lah menghemat jatah makan 1 piring. Hihi..

Dan kamu tau? Cuma saya, anak kos yang diundang makan siang! Anak kos lain mah kagak. Hahaha.. Bapak kos memang baik.

Kamu GeEr banget rif..

Ibarat kata pepatah, buah kesemek jatuh nggak jauh dari pohonnya, anak-anaknya bapak kos juga nggak kalah baiknya loh. Anak bapak kos ada 4 (3 cewek + 1 cowok). Entah apakah mereka udah diprogram untuk bersikap manis sama penghuni kos, atau memang sudah dari sononya begitu. Yang jelas mereka baik banget.

Walaupun status kami disini cuma numpang, tapi mereka bersikap seolah-olah kami adalah tamu. Lagi, secara ekonomi, mungkin mereka boleh saya bilang levelnya di atas kami, tapi saya merasa mereka low profile banget.

Kadang, yang paling bikin nggak enak, saya selalu kalah cepet melepas senyum dan salam. Padahal kan harusnya saya yang senyum dan salam duluan...

Aih! Mereka emang beneran manis, semanis buah kesemek kali yah. Buah kesemek yang jatuh nggak jauh dari pohonnya...

Posting Komentar

28 Komentar

  1. cieeee ariff....modusin anaknya pak kosan hahahhaa...eh tapi yg dimodusin anak cewe atau anak cowonya ? wahahahhahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahaha.. Semuanya juga boleh mas.. huahaha

      Hapus
  2. kesemek? belum pernah makan.

    Aku sih sering jadi kelinci percobaan masakan BU kos..hahah dari donat bantet sampe kue-kue nggak jelas, tapi ya aku makan aja. SSSTTT si bu Kos ku ini nggak rukun sama BU kos samping, jadi pas dia ada syukuran dan ngasih nasi kotak...malah dikasihin ke aku..hahha takut diracun kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain donk mbak.. Enak tauu.. :p

      Ibu kos balebak tuh mbak?

      Hapus
  3. Kenapa mesti buah kesemek? Kenapa ngga buah apel aja? Kan lebih enak. *ngajak berantem* *wkwkwk* :-D

    Aku jadi inget waktu ngekost di Palembang dulu, Bang. Meski cumak 3 mingguan, tapi berkesan banget.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Apel udah terlalu mainstream, beb :-D
      Lagian kesemek lebih eksotis.. hahah

      Iihhh.. Kangen sama seseorang disana yah?

      Hapus
    2. Biar mainstream, tapi kan enaaaak.. :(

      Hah? Siapa seseorang di sana? :O

      Hapus
    3. Enak tapi kurang eksotis.. Nama Kesemek tuh lebih seksiih kaliii..

      Eumm.. maunya siapa hayoh?

      Hapus
    4. Selera kita berbeda. Memang kita ngga sejalan Bang, dalam urusan perbuahan. :(

      Ngga mau siapa-siapa. Weeeek! :P

      Hapus
    5. Nyiahaha.. Sumpah lah bahasamu itu beb. Macam lirik lagu aja :D

      Ihh.. Yakin nih? Si abang yang itu loh

      Hapus
    6. Lagu apaan sik? Aku belom pernah denger.. -_-

      Oh.. Abang yang itu.. :D
      Ya pastinya kangen lah. Eheheh..

      Hapus
    7. Lagu apa ya.. Ah mungkin hanya halusinasiku saja. Yang terucap oleh beby seakan mengalun bagai lirik lagu. Lupakan..
      :D

      Abang yang mana emang? Sopir angkot?

      Hapus
  4. haduh, anaknya bapak kos fotonya ga ditampilin nih? wkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. huzz.. nggak boleh ah mas.. Tuh, anggep aja sama kyk buah kesemek, sama-sama manis kok :D

      Hapus
  5. Hahahaha...jad kangen ama anakku yang pertama yg lagi kost di Malang. Semoga dapat Ibu kost dan bapak kost sebai ibu kostya abang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Anaknya ngekos juga toh mbak?

      eh, aku tepatnya panggil mbak atau bu nih?

      Hapus
  6. Kepo sama rasa buah kesemek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. dari dulu belum sempet ngerasain ya mbak? Waahh. kudu nyobain tuh

      Hapus
  7. uhuk..uhuk.. kirain apaan dari judulnya.. ternyata kesemek hanya untuk mengistilahkan kemanisan si anak2 babu(bapak-ibu) kos.. :) hhehe.. dilanjut mas pedekatenya..barangkali dapat gerontolan kos2an nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. iihh kenapa pada salah sangka begini sih.. Maksudnya manis sikapnya loh. Bukan manis wajahnya. Walau emang manis juga sik.. :D

      Hapus
  8. saya dulu taun terakhir juga pindah kosan. deket kampus emang enak ya. ndak perlu buru buru kalo berangkat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap. Betul banget mas. Yang lain pada buru-buru, aku masih bisa tiduran dulu :D

      Hapus
  9. aku belum tau rasanya buah kesemek seperti apa mas...sini-sini aku ambil aja ya,,,
    untuk masalah pindahan kos dulunya aku sewa pick up,,itu mah udah biasa buat anak kos,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. WUidih.. biasanya emang barang-barang cewek lebih banyak sih..

      Hapus
  10. Jadi, yang paling manis anaknya bapak kos yang nomer berapa Rif? *ups :))
    Saya juga di Dompu ini alhamdulillah dapat bapak dan ibu kos yang baiiiiikkk banget. Udah dianggap anak sendiri. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukaaann.. Bukan manis wajahnya loh ya.. manis sikapnya. Dan semuanya manis kok :D

      Wuidih.. jangan bilang sampe dijodohin sama anaknya

      Hapus
  11. jd sebenernya mw muji anak bpk kos, tp kamu muter2 bicarain kesemek yaa ;p

    mungkin bpk kos baik juga krn mw jodohin kamu ama anaknya mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. gitu lah ceritanya mbak :D

      Wuah.. jujur saya nggak maksud gitu loh mbak. Suer deh.. :-P

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims