Minggu, 12 Oktober 2014

Kena Tilang

Sama seperti yang diceritakan mas Danni, akhir-akhir ini aku suka nonton acara (yang katanya) reality show di salah satu stasiun TV.


Acara itu menampilkan para petugas polisi, pria maupun wanita - saat menjalankan aktivitas tugasnya sehari-hari. Ada polisi wanita yang biasanya bertugas sebagai polisi jalan raya, patroli sepanjang jalan raya di ibukota. Kadang ada juga para polisi pria yang menyusun siasat menangkap pengedar narkoba. Nggak jarang ada adegan kejar-kejaran dengan para tersangka. Seru, mirip di film.

Kalo lagi nonton itu, aku suka inget sama pengalaman 2 tahun lalu. Aku pernah ditilang pak polisi.

Gimana bisa?

Hari itu Selasa, 18 Desember 2012, satu hari sebelum aku diwisuda. Ada teman satu kontrakan, dapat panggilan kerja ke Bekasi. Takut telat, si teman ini minta aku anterin ke terminal Baranangsiang, subuh hari, supaya bisa ngejar bus paling pagi ke Bekasi. Kami pun pergi dengan meminjam sepeda motor teman.

Jujur waktu itu aku lagi males banget. Malemnya abis begadang, trus subuh-subuh harus ngebut bersepeda motor dari Darmaga ke Baranangsiang. Dinginnya itu.. Brrrrr..

Karena ogah-ogahan, aku sampe lupa pinjem STNK sepeda motor yang kami pinjem. Si temen yang punya motor juga kyknya lupa, lah wong baru bangun tidur masih setengah sadar gitu. Alkisah, di tengah jalan aku baru nyadar. Aku mikir, males banget mau puter balik lagi. Lagian masih pagi buta gini. Mana ada razia polisi.

Kamipun meluncur. Nggak terlalu ngebut, karena akunya juga kedinginan. Suasana jalan waktu itu memang masih sepi. Setelah sekitar 30 menit, jam 05.30 pagi, kami sampai di Baranangsiang. Masuk ke ruas tol Jagorawi untuk memutar, ada juga beberapa sepeda motor lain. Aku lihat di spion, ada mobil polisi di belakang. Begitu mengarah ke terminal, pak polisi itu nyuruh kami minggir dan berhenti.

Dalam hati aku bilang, "Bakal apes deh nih..."

Dan benar, ada dua orang polisi di dalam mobil. Salah satunya keluar, lalu mulai tanya-tanya. Dan saat pak polisi tanya "Boleh lihat surat-suratnya?", ketika itu juga aku berujar dalam hati, "tuh kan beneran apes. Kasian deh kamu rif".

Supaya nggak grogi, aku serahin dulu SIM-ku. Penuh harap pak polisi nggak tanyain STNK. SIM-nya oke, tapi...

Pak polisi tetep nanyain STNK. Gubbrakk... Kena deh!

Singkat cerita akhirnya kunci kontak disita pak polisi, dan si teman tadi yang juga panik, dianter pak polisi satunya pake motor kami ke terminal. Dan aku? Aku disuruh masuk mobil, mulai diinterogasi.

Jujur waktu itu aku agak kesel sama oknum pak polisi itu. Keselnya kenapa? Karena pak polisi itu nggak mampu kasih alasan kenapa mereka memberhentikan kami.  Well aku mengakui kalo aku salah, nggak bawa STNK. Tapi dari beberapa sepeda motor yang melintas, kenapa hanya kami yang diberhentikan? Apakah kami mencurigakan? Nggak juga kok. Kami juga nggak ngebut. Sepeda motor juga semuanya standar, tanpa ada modifikasi yang menyalahi aturan. Tapi kenapa kami? Apa karena plat sepeda motor kami bukan plat Bogor? Kebetulan memang sepeda motor yang kami pakai berplat A (Banten), bukan F (Bogor). Aku mikir, kalo ada kendaraan plat luar daerah melintas pagi-pagi buta, itu bisa dicurigai sebagai curian. Tapi kalo alasannya begitu, gimana kalo misalnya sepeda motor lain yang plat F yang sebenarnya curian, melintas bareng kami, tapi karena kami pake plat A, trus kami yang ditangkap. Nggak salah prinsip tuh?

Hihi.. ini aku mirip banget seperti yang diceritakan mas Danni, udah salah kok marah-marah.

Aku sedikit berdebat sama pak polisi itu. Andai beliau mampu kasih alasan yang logis kenapa mereka mereka memberhentikan kami, aku nggak bakal mendebat deh.

Tapi akhirnya aku pun mengalah. Setelah aku pikir ngapain debat, nggak mungkin juga aku menang melawan pak polisi. Lagipula aku pikir ada baiknya aku bakal sibuk banget hari itu, seminar pra-wisuda, gladi resik wisuda, jemput ortu pula sorenya. Ngapain buang-buang usia buat debat sama pak polisi.

Aku ngalah, aku pilih sidang di tempat. Sebenernya pak polisi yang agak memaksa aku untuk sidang di tempat. Dia cari-cari alasan supaya aku nggak milih sidang di kantor. Aku dikasih surat tilang warna merah. Karena polosnya, aku tandatangani aja surat itu. Aku lihat tulisannya disana jumlah denda yang harus dibayar sebesar 150ribu, kalo nggak salah. Dan lagi, dengan polosnya aku buka dompet, pak polisi pun lihat ada uang 150ribu, pas. Agak berat nyerahinnya, tapi pak polisi segera ngambil dan uangnya dia selipkan di audio player mobil.

Heh? Cuma diselipin doank? *if you know what I mean...

Aku lupa pastinya, tapi kyknya waktu itu pak polisi nggak ngasih bukti tilang ke aku. Surat tilang yang tadi aku tandatangani juga nggak dia apa-apain. Bisa gitu ya?

Yang jelas aku nggak tau apakah aku waktu itu beneran bayar tilang, atau bayarin yang lain.. *Lagi, if you know what I mean...

Ya udah deh. Yang penting mah itu sepeda motor bisa langsung aku bawa balik.

Hmm.. Buat kamu, para pengendara yang belum pernah kena tilang, Kalo suatu saat nanti kamu kena tilang, please jangan sekali-sekali mikir untuk "damai". Selain bikin hati nggak damai, itu artinya kamu turut membantu menyuburkan praktek suap dan pungli di kalangan penegak hukum.

Ini juga sebenernya aku baru tau, kalo kena tilang, coba minta surat tilang warna biru. Itu surat tilang yang menandakan kita mengakui kesalahan kita, jadi nggak perlu sidang, cukup bayar denda. Dan dendanya nggak dibayar ke pak polisi, tapi melalui bank. Jadi nggak khawatir uang kamu bakal dimacem-macemin pak polisi donk. Tapi pak polisi pasti nggak ngasih yang warna biru, dia kasih yang warna merah. Artinya kamu melawan, dan harus disidang. Ini yang biasa dimanfaatkan oknum polisi nakal.

Kamu sendiri, pernah ditilang nggak?
Cerita donk...

Ada yang lebih seru loh!

Kena Tilang
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

33 Comments

Min Okt 12, 06:45:00 PM delete

hahahah beberapa kali pernah berususan soal ini "damai" :))
tapi ada juga yang mengharukan dngan pak polisi :D

Reply
avatar
Min Okt 12, 06:54:00 PM delete

Apa tuh apa tuh? Seru kyknya nih

Reply
avatar
Min Okt 12, 07:27:00 PM delete

Emang kayak gini ya nulis yag memikat pembaca itu. Wuih keren banget tulisannya.. Gak kayak tulisanku yang jelek2

Reply
avatar
Min Okt 12, 07:34:00 PM delete

Wuaduh.. aku salah bilang kah mbak?

Reply
avatar
Min Okt 12, 07:48:00 PM delete

Hmm.. mbak Nunu salah paham nih kyknya.. Aku nggak ada bilang tuisannya mbak Nunu jelek-jelek kok.. Gimana aku mau bilang begitu, lah wong tulisan aku sendiri nggak ada bagus-bagusnya.. Hihi :D

Reply
avatar
Min Okt 12, 09:05:00 PM delete

Berkomentar dulu, baru membaca hehe

Reply
avatar
Anonim
Sen Okt 13, 12:09:00 AM delete

selalu ada hikmah di balik setiap peristiwa

#semangat

Reply
avatar
Sen Okt 13, 06:24:00 AM delete

Meluncur ke TKP, siap 86.

Reply
avatar
Sen Okt 13, 06:59:00 AM delete

pernah,,,gara2 salah jalan,,dikasih uang gak mau,,tapi ada juga yg mau dikasih uang,,paling nggak ya 50-100 ribu buat sepeda motor,,semoga para polisi tidak seperti itu semua,,,,

Reply
avatar
Sen Okt 13, 08:41:00 AM delete

Pernah pas zaman SMA, Bang.. Lebih milih cerita yang sedih-sedih biar dilepasin tanpa bayar sepeser pun. Wkwkwkw.. :D

Reply
avatar
Sen Okt 13, 09:13:00 AM delete

Iya mbak. Beneran. Setelah itu aku jadi tau surat tilang ada 2 warna. Kalo nggak kena tilang mungkin aja aku nggak cari tau

Reply
avatar
Sen Okt 13, 09:16:00 AM delete

Salah jalan gimana mbak? Mbak Dwi masuk jalan tol pake sepeda motor? Hoho..

Reply
avatar
Sen Okt 13, 09:18:00 AM delete

Hiahaha.. sepak sepik gitu ye beb? Cewek mah gampang buat begitu..

Reply
avatar
Sen Okt 13, 11:26:00 AM delete

taktik muka melas ya bebi ? hahahhaha klo laki2 pasang gitu mah ga mempan :D

Reply
avatar
Sen Okt 13, 11:27:00 AM delete

nanti ta ceritakan :D
wah topiknya berarti pak pulisi lagi ya hahahhaha

Reply
avatar
Anonim
Sen Okt 13, 03:55:00 PM delete

Polisi tidur aja ngeribetin, apalagi polisi tilang...
kalo aku sering mas, kena tilang.. sampe sekarang setiap liat polisi suka kesel sendiri sih. Mampir balik mas ^^

Reply
avatar
Sen Okt 13, 04:08:00 PM delete

Haha.. yang ada malah digampar sama pak polisi kali mas :-D

Reply
avatar
Sen Okt 13, 04:09:00 PM delete

Haha.. jangan gitu ah. Nggak semua polisi nakal kok.. Bahkan mungkin lebih banyak yang baik daripada yang nakal n_n

Reply
avatar
Sen Okt 13, 04:15:00 PM delete

kalo kena tilang udah lumrah sih... tpi ada yg pernah blog nya ditilang sama google ngga?
hehe....
salam kenal dr blogger ciamis :D

Reply
avatar
Sen Okt 13, 04:16:00 PM delete

Saya kemarin kena tilang, lampu depan mati, tepatnya di daerah jatinegara. Pak polisinya sepertinya memang taat hukum.
Memang ada 2 slip, slip merah dan slip biru.

Saya gak ngotot, saya hanya tanya-tanya seputar surat tilang ini. Setelah ngobrol dengan pak polisi saya ambil kesimpulan.
Slip merah artinya saya setuju tilang ini diselesaikan di pengadilan, slip biru artinya saya mengaku salah dan harus membayar di bank sesuai dengan tuduhan pak polisi.
Keuntungan dan kerugian. Slip merah : harus ribet ke pengadilan pada tanggal yang ditunjuk. Proses dari menyerahkan surat tilang, tunggu antrian, sidang, bayar denda hingga saya dapatkan sim kembali sekitar 30 menit (setengah jam). Denda di depan pengadilan diucapkan Rp 50rb (51rb, seribu untuk administrasi sidang). Salut untuk PN jakarta timur yang mereformasi sistem sidang tilang lebih cepat daripada prosesnya calo.
Slip biru : membayar di bank yang ditunjuk (biasanya BRI atau BJB) sesuai dengan angka denda yang ditulis oleh pak Polisi kemudian balik lagi ke pak Polisi untuk ambil surat yang disita. Nah, pak polisi kan berhak nulis denda maksimum. Lampu mati denda maksimum adalah 250rb, wew.
Ya monggo sih, slip merah atau slip biru itu pilihan. Yang bukan pilihan adalah ngasih uang ke pak Polisi untuk mendapatkan surat-surat yang ditahan.

Reply
avatar
Sen Okt 13, 04:24:00 PM delete

Haha.. ayo mas.. Ditunggu ceritanya :D

Reply
avatar
Sel Okt 14, 05:53:00 AM delete

pernah kena tilang, minta surat tilangnya, datang ke pengadilan, seru lho, rme banyak Yang ketilang juga, jadi nggak merasa bersalah dibandingkan jika damai di tempat

Reply
avatar
Sel Okt 14, 10:40:00 AM delete

Aku bersyukur menjadi wanita.. Bahahah.. :D

Reply
avatar
Sel Okt 14, 01:40:00 PM delete

Isshh.. Punya senjata pamungkas yeh..

Reply
avatar
Sel Okt 14, 01:41:00 PM delete

Hmm.. berharap sih jangan sampe bro.. Ngeri kalo ditilang gugel. Pagerank merosot aja udah cukup deh

Reply
avatar
Sel Okt 14, 01:50:00 PM delete

Dan saya baru cari tau itu setelah kejadiannya mas. Sebelumnya mana tau surat tilang tu kyk gimana bentuknya.
Setuju mas. Kita berhak memilih. Kalo memang merasa nggak salah, silakan ambil yang merah. Tapi kalo ngaku salah, mending ambil yang biru. Toh itung-itung menghindari suap dan pungli. Dan besaran dendanya pun bisa jadi lebih rendah daripada kalo harus damai di tempat

Reply
avatar
Sel Okt 14, 08:57:00 PM delete

paling nggak enak kena tilang..
kalo saya pernah ngikut sidang aja

Reply
avatar
Sel Okt 14, 11:23:00 PM delete

kalau ada polisi yang mberhentiin misal gak pake helm tak kasih 20rb, kalau gk mau tilang aja pak... gitu aja.

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims