Menghapus Jejak

Arif K Wijayanto, mungkin nama yang terlalu pasaran, kalo kata orang. Jutaan bayi Indonesia yang lahir, ada aja orangtua yang memberi nama anaknya dengan nama 3 kata itu. Dengan beragam bentuk kombinasi dan variasi.


Tapi begitu kita coba ketik di Google, akulah yang muncul di top row. Halaman pertama aku ambil alih semuanya. Bahkan setidaknya sampai halaman ke4.

Aku jadi "Arif K Wijayanto" yang paling terkenal di Google. We-Ou-We! Wow!

Dulu saat ada "Arif K Wijayanto" lain yang bertengger di pejwan Google, aku berusaha keras untuk memakzulkan dia. Dan saat itu berhasil, dia terjungkal dan aku yang naik tahta, itu seneng banget. Semua rekam jejakku di dunia maya berhasil ditangkap para robot Google. *ketawa puas

Bahkan, aku juga sempet pengen mejeng di Wikipedia. Berharap ada orang yang rela membuang usia untuk bikin profil tentang aku disana. Kyknya elit banget gitu loh kalo bisa mejeng di Wikipedia. Haha..

Hadeuh.. emang ente siapa rif? Langkahin dulu si Jastin Bibir noh..


Hmm... Tapi akhir-akhir ini pengen rasanya aku turun tahta. Pengen menghapus jejak-jejak itu semua. Aku pengen menghilang dari dunia maya..

Loh kenapa emang rif?


Kamu nyadar nggak, betapa hiperaktifnya para robot Google. Aktivitas kita di dunia maya, semuanya dicatat sama si robot. Nggak peduli apakah itu yang positif, atau juga negatif. Robot mana bisa milah-milah. Akibatnya, semua tumpek brek disana.

Makin gampang orang cari tau segala informasi tentang kita. Tinggal ketik nama kita di Google, segera deretan informasi tentang kita muncul disana. Mau cari tau gimana rupa kita? Ada banyak foto kita juga tampil disana.

Kalo ada pihak-pihak yang jahil, bisa aja itu dimanfaatkan. Apakah Google bertanggungjawab. Nol besar!

Di dunia kerja, kadang ada saja perusahaan yang mencari rekam jejak karyawan atau calon karyawannya di dunia maya. Aku nggak cukup yakin apa yang aku torehkan di dunia maya, terutama di blog ini, semuanya bisa dinilai positif oleh mereka.

Yap. Suatu saat kyknya aku harus menghapus jejak-jejak itu, andai bisa. Lalu kalo memang perlu, aku akan kembali jadi warga dunia maya, tidak sebagai seorang "Arif K Wijayanto". Mungkin aku akan pakai nama "Jastin Bibir". Haha..

Ada yang mau ikutan? Kamu pake nama "Selena Gemez" aja yah..

Posting Komentar

27 Komentar

  1. Google ada fitur buat ngehapus URL kita

    https://www.google.com/webmasters/tools/removals?pli=1

    Atau menghubungi langsung Google kalo ada situs lain yg memuat nama Arif.

    https://support.google.com/legal/answer/3110420?rd=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nggak salah dulu aku pernah pake tool itu mas. Tapi yang untuk menghapus backlink. Itu sama nggak ya?

      Hapus
    2. Tapi rasanya belum tega kalo harus pake cara itu mas. Itu kan sama artinya dengan mengakhiri riwayat blog ini :'(

      Hapus
  2. wahahaha bagaimana caranya ya. Semua perbuatan saya di ranah maya sudah dicatat oleh malaikat Google. Gimana cara menghapusnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. mungkin cara mas Sandy di atas bisa dicoba mas :D

      Hapus
  3. haahahaha,,,bak selebriti mas,,kita terkenal ya,,,kira robot google mencatat namaku juga nggak ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti mbak. Mbak Dwi kan lumayan aktif di internet

      Hapus
  4. aku juga Aqida Shohiha. tar kalo camer ku kepo trus googling dulu trus malah jd ilfeel gimanaa.
    wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahaha.. iya yah. Aku kok nggak kepikiran itu ya? Gimana kalo camerku ntar stalking2 blog ini ya

      Hapus
  5. aku pernah tuh susah payah ngehapus url blog yang isinya penggalauan da kealayan jaman kuliah. hahah. kenapa susah payah? karena aku lupa alamat email dan passwordnya. sampai lapor ke situsnya kemenkominfo. berhasilnya adalah dengan lapor ke google kalau ada "seseorang menggunakan informasi pribadiku", meskipun harus ngelampirin scan KTP sih. tapi legaaaa.

    namaku lebih pasaran. nggak cuma nama manusia, bahkan nama mesjid, musola,,,ahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh.. akhirnya bisa mbak? Niat bangett.. Pantes kemaren sampe ganti alamat blog ya

      Hiahaha.. iya yah, banyak masjid namanya Nurul Inayah =D

      Hapus
  6. Aku jugak ngga sukak kalok nama ku di-google-in.. Rasanya kayak ada yang stalking aja. Bahayaaaa.. Hahah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. kalo yang stalking itu si dia gimana beb? :D

      Hapus
    2. Hah? Si dia siapa? :-O

      Hapus
    3. Hihi.. siapa aja boleh deh.. :D

      Hapus
    4. Si dia yang menghancurkan hati ku? :P

      Hapus
  7. Dulu waktu masih awal-awal online, aku pajang foto dan nama asli. Tapi, lama-kelamaan jengah juga ngeliat foto sendiri di-upload di internet, terus gak nyaman juga nama asli gampang di-google. Jadinya sekarang pake nama panggilan aja dan mengurangi banget upload foto sendiri di internet. Terus, foto-foto jaman dulu dan nama asli yang dulu bertebaran, bagaimana? Ya sudahlah. Ikhlaskan saja. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. btw, itu alamat blognya mbak ranger, itu nama aslinya bukan?

      Hapus
  8. Kalo saya tadinya malah berusaha agar data tentang saya ada di pejwan google, berharap juga suatu saat ada nama saya di wikipedia. Hadeuh.
    Btw komen paling atas cukup membantu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Sama donk kita bro =D

      Iyah, caranya mas Sandy nanti bisa dicoba tuh

      Hapus
  9. gak usah dihapus mas, jadi terkenal kan enak. apa lagi kalu mas punya bisnis juga pasti cepet rame/terkenalnya.. heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Kalo untuk bisnis sih iya mbak. Tapi kyknya kudu pake nama samaran juga deh

      Hapus
  10. iya sama rif..saya juga ingin menghilangkan jejak..mungkin bisa jadi suatu saat saya ga pake nama sekarang ini untuk didunia maya.. (btw terasa sok terkenal banget nama sy di google ya) hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeuh mas.. bosen juga ya terkenal.. Hiahaha..
      *dilempar kaos gut moring
      :D

      Hapus
  11. Sarannya mas Egi oke juga ya

    BalasHapus
  12. maksudnya mas Sandy Eggi di atas

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims