Nggak Ada Uang Kecil

Seperti biasa, setiap hari Sabtu, saya harus menempuh perjalanan panjang dari Tajur menuju Darmaga. Yang sering membuat mereka bertanya, "Lu kos di Tajur, rif? Trus laundry di Darmaga? Jadi kesini cuma buat ambil laundry doank?"

Hihi... :D

dari www.midaskomunika.com
Ya emang begitu keadaannya, mau gimana lagi. Darmaga memang surganya mahasiswa rantau yang kurang rajin seperti saya. Dimana jasa laundry murah bertebaran dimana-mana, dan terus tumbuh bak jamur di musim hujan. Haha..

Dan hari ini..

Saya dikerjain kasir minimarket.

Please deh rif. Itu cerita kamu dimana nyambungnya?

Hihi. Ya cerita singkatnya begitu..

Jadi tadi setelah anter pakaian kotor dan ambil yang bersihnya di laundry langganan, saya mampir ke minimarket. Niatnya pengen beli air minum. Saya ambil lah 1 botol mijon seharga Rp5800. Sampai di kasir, saya serahkan uang Rp6000. Karena bakal ada kembalian Rp200, si teteh kasir tanya:

"Dua ratus rupiahnya mau disumbangkan mas?"

Selain karena faktor kurang percaya dengan aliran dana sumbangan minimarket, sebagai mahasiswa rantau dengan kapasitas dompet yang terbatas, saya menyadari betapa berharganya Rp200 itu. Betapa penting perannya di ujung bulan. Bersama dengan serombongan Rp200 yang lain, juga Rp500 dan Rp100, kadang juga koin Rp1000 ikut membantu, mereka bisa jadi Rp200ribu. Lumayan menolong di masa-masa genting. Akhirnya dengan manis saya bilang:

"Nggak deh teh"

Sejenak melihat wujud saya, lalu si teteh kasir tampak maklum. Lalu ia mulai sibuk merogoh recehan di meja kasirnya. Dan seketika mengambil potongan struk, lalu menyerahkannya bersama dengan satu koin Rp500.

"Loh kok lebih teh?", tanya saya

"Iya mas. Nggak papa. Nggak ada uang kecil soalnya"

Oh my God.. Hari ini saya di-skak mat sama teteh-teteh kasir minimarket.

Menolak untuk memberi Rp200, saya malah diberi lebih Rp300. Terima kasih teteh kasir.

Posting Komentar

32 Komentar

  1. Si teteh mungkin ragu juga mau ganti permen keseringan didemo pembeli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. iya yah mbak.. aku udah nggak pernah lagi loh dapet kembalian permen. Dulu mah sering banget. Baru nyadar

      Hapus
  2. Hahaha.... mungkin si teteh kasian kali ngeliat wujud orang di depannya itu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Kalo kasian ada benernya nih.. Orang kyk saya gini emang patut dikasihani.. haha..

      Hapus
  3. mungkin si teteh nya mau menjawab kalao ga semua kasir seperti yang diberitakan kebanyakan tentang supermarket yang jarang ngasih uang kembalian recehan..

    atau kemungkinan juga si teteh tiba2 terkesima sama yang beli hahhahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Bisa jadi kan. Bener loh, kecurigaanku jadi berkurang setelah kejadian kemarin :D

      Hadeuh.. Boro-boro terkesima mas, lah dia langung buru-buru ngerogoh recehan gitu

      Hapus
  4. Sering-sering ya, Teeeeh.. Mayan bisa jadi 3rb, 30rb, 300rb.. Wkwkwk.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget beb.. Seminggu dua kali dikasih lebih begitu, mahasiswa kere kyk aku bisa seneg hatinya :-D

      Hapus
    2. Iya lah.. Bahagia itu sederhana ya, Bang.. :D

      Hapus
    3. Banget beb.. Cuma Rp300 loh, tapi bahagianyaaa..

      Haha.. Dasar yah mahasiswa

      Hapus
  5. buat mahasiswa atau anak kost, recehan adalah emas yang berharga mas, apalagi kalau nympennya dalam botol bekas Aqua, hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahaha.. Itu botol aqua bekas bener banget. Kok tau sih bang? Ih pengalaman yaa :-D

      Hapus
  6. lagi baik hati si teteh kasir nya, apa jangan" jatuh cinta lg.. hahaha

    BalasHapus
  7. Betul tuh Mas kadang kita ragu saja dengan dana sumbangan ala uang kembalian receh kita di toko apapun itu, kecuali ada tertera jelas di sana profil tempat yang hendak menerima sumbangan uang kembalian..

    tapi, saya selalu mengatakan "boleh" klo ada kasir yang tanya, "yang 300 boleh disumbangkan Pak?".. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada was-was nggak jelas, mending sumbangin ke yang jelas aja ya mas :-D

      Wah.. dulu mah aku juga begitu. Cuma Rp100 ini.. Tapi terus nyadar kalo koin-kin kecil itu berguna banget di akhir bulan :D

      Hapus
  8. lain dari Yang lain ya si mbaknya

    BalasHapus
  9. Hahaha, kalau pakai permen entardiprotes. Dan pembeli balik tanya ke kasir, mbak permennya bisa nggak aku buat bayar hahaha.
    Jadi ingat kumpulan recehan 100, 200, 500 -an ku di botol. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyiahaha.. iya juga yah.. Sekali-sekali boleh juga lah ngumpulin permen kembalian buat dibelanjain lagi..

      Wuihii.. Biasanya ngumpulin uang juga mbak?

      Hapus
  10. wah sama kaya aku nih,,si kasir nawar2in gitu,,,kalo aku mah udah sedia recehan dari rumah,,jadi kalo ditawari begituan aku langsung bilang,,,ada uang kecil aku mbak,,jadi kembaliannya genepin aja,,hahahah,,dasar emak2 ye,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih.. bisa bisa bisa mbak.. Tapi berat kalo harus bawa recehan, rame pula berguncang-guncang

      Hapus
  11. bahahaha... mungkin itu 300 rupiahnya diambil dari orang yang ninggalin recehnya buat didonasikan..

    BalasHapus
  12. Tumben gak ditawarin permen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya udah nggak boleh lagi, mae. Banyak yang protes gitu katanya :D

      Hapus
    2. Kalo orang-orang di Dompu lebih nerima permen daripada dikasih uang 100an. Aneh dah... :-|

      Hapus
    3. Walah.. soalnya kalo permen bisa langsung dirasakan manfaatnya.. :D

      Hapus
  13. #pffft
    ngakak bngt lah baca postingan ini...
    baru tau kei,,, kasir ngasih uang lebaih ke pembeli... wakakaka
    mana pake bilang "maaf..nggak ada uang kecil."
    :lol: :lol: :lol:
    :| pasti mukanya kk melas bngt ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. sebenernya sulit bagi aku untuk masang muka melas gitu keii :-D
      Udah berusaha pasang muka biasa aja, tapi entah kenapa si teteh mengartikan lain :D

      Hapus
  14. hahahaha, kena bgt ya ;p

    eh tp pas msh jd teller dulu, aku srg jg ngasih lebih ke nasabah kalo uang kecil lg g ada... untungnya ga sering yg bgitu ;p bisa2 ntr akhir hari uangnya ga balance ama total yg di sistem ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mbak. Malah aku sempet terpana beberapa saat :-D

      Haha.. iya lah. Sedikit-sedikit kalo sering bakal jadi banyak juga

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims