Sakitnya tuh disini

Hari Kamis yang lalu, ada kuliah di siang hari menjelang sore. Waktu yang maknyus buat bobo siang. Dan 'beruntungnya', itu adalah kuliah Decision Support System (sistem pendukung keputusan) dengan materi Fuzziness in decision making, yang cukup membuat otak ngos-ngosan.


Belum cukup dengan itu, pak dosen yang mengajar pun adalah dosen yang terkenal disiplin dan agak galak.

Lalu apa yang terjadi siang itu?

Nggak ada apa-apa. Kuliah seperti biasa. Dimulai dari jam 13.30, dan dijadwalkan selesai jam 16.30. Suasana kelas tegang dan sunyi, seperti biasa. Cuma ada pak dosen yang bersemangat menjelaskan materinya.

Hingga pada sekitar jam 3 sore, adzan ashar berkumandang. Kami yang masih terpaku pada persamaan-persamaan fuzzy di papan tulis seolah hirau. Sampai akhirnya pak dosen yang non-muslim itu menghentikan kuliah.

"We have 10 to 15 minutes break for praying", kata beliau. 

Kami yang lagi (pura-pura) konsen pun jadi tersadar. Hmm.. Sebagai seorang yang non-muslim, toleransi yang beliau beri patut diapresiasi. Kami-pun bergegas sholat dan segera kembali ke ruang kelas.

Sakitnya tuh disini

Kita, bangsa Indonesia, boleh berbangga sebagai bangsa dengan beragam suku, agama, dan ras, yang tetap menjunjung tinggi toleransi. Banyak loh contoh toleransi antar umat beragama disini. Yang paling membanggakan adalah kerukunan umat Islam dan Hindu di Bali. Yang katanya terkenal sampai ke media luar negeri.

Kita patut berbangga. Kita mampu menghargai perbedaan. Toleransi pada perbedaan antar suku, agama, dan ras.

Tapi, untuk toleransi intra suku, agama, dan ras, kok saya merasa ada yang kurang ya?

Untuk hal agama aja, saya merasa toleransi antar individu yang seagama, kadang nggak begitu baik loh. 

Setidaknya itu saya rasakan...

Saya sekarang tinggal di sebuah rumah kos, dimana penghuninya dari beragam latar belakang pekerjaan. Tapi untuk urusan agama, sepertinya kami semuanya seiman. 

Yang sering bikin tak enak hati adalah, setiap menjelang magrib, saat itu lah para penghuni kos balik kandang, kembali ke kamar masing-masing. Pada saat itu juga, segala macam bentuk usaha menghibur diri mulai aktif. Ada yang ngobrol, maen gitar, puter musik, dll. Saat adzan magrib berkumandang, semua masih tetap dengan aktivitas masing-masing. Begitu terus, kadang sampai malam. 

Nggak jarang juga saya harus menahan wudhu dari Ashar sampai Isya, cuma supaya nggak perlu keluar kamar untuk wudhu. Agak segan karena mereka biasa ngumpul di beranda, satu-satunya jalur menuju ke kamar mandi.

Hmm.. Kalo sekedar ngobrol sih nggak begitu masalah. Cuma yang kadang bikin geram adalah: Apakah saya harus sholat sambil dengerin lagu Sakitnya tuh disini? Karena lagu itu akan terus terdengar menjelang magrib, sampai malam hari. Diikuti dengan lagu-lagu 'populer' lainnya.

Bukan apa-apa. Saya cuma takut, saat sholat beberapa bagian tubuh saya bergoyang mengikuti irama lagu itu. Saya khawatir.

Mungkin saya juga yang salah kali ya. Sebaik-baiknya sholat bagi seorang laki-laki adalah sholat berjamaah di masjid. Harus mulai merajinkan diri lagi nih.

Sakitnya tuh disini di dalam hatiku...

#PLAAAKKK

Posting Komentar

23 Komentar

  1. Lagi ngetrend ya kalimat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak El. Bahkan udah jadi lagu :-p

      Hapus
    2. Kebayang bakalan diputarterus tuh lagu di sana ya, penyanyinya jadi meroket :)

      Hapus
    3. Banget mbak. Tau sendiri disini gimana kalo ada lagu yang heboh gitu, bakal mewabah

      Hapus
  2. Ada salah satu kebiasaan yang sering luput di dalam kelas sekelas Universitas atau Institut. Sebenarnya kebiasaan ini telah rutin dilakukan oleh para guru mulai TK hingga SMU, apa itu? Berdoa sebelum memulai dan selesai perkuliahan. Sang dosen dapat berdoa agar dia diberi kelancaran dan kemudahan dalam memberikan ilmu pada mahasiswa, berdoa agar mahasiswa mampu menerima dengan baik apa yang disampaikan. Pun demikian untuk mahasiswa, berdoa agar sang dosen menjelaskan materi dengan santun, tanpa marah-marah dan bersabar atas kelakaun aneh yang variatif dari para mahasiswa.. :)

    -dan kebiasaan itu saya senantiasa jaga hingga saat ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, betul. Dulu jaman sekolah, itu jadi kebiasaan. Tapi begitu kuliah seakan dilupakan. Tapi saat ujian masih ada juga kok dosen yang mempersilakan para mahasiswa untuk berdoa.

      Hapus
  3. hahaha,,,tutup pintu biar nggak dengar lagu itu ya mas arif,,,konsentrasi kalo sholat,,,btw aku suka loh lagu sakitnya tuh disini,,aku suka dengerin juga masalahnya,,,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. itu juga tiap malem aku nutup pintu loh mbak. Dari sebelum maghrib malah, baru keluar kamar jam 11, saat yang lain udah pada sepi

      Hapus
  4. aduhh Bangkoor.. plis lagu itu jangan di dengarkan ke Keke. Bukan ilfil atau kezell tapi Keke takut goyang DuMang nya gk bisa berenti hahahahaa (Duyung Mangap).
    Kalo udah denger lagu itu nggak lengkap tanpa goyang DuMang, khatam bgt gue dah ah..

    Wes lebih baik sholat di mesjid Bangkoor, sambil nunggu Isya tilawah dulu. Balik ke kost tinggal bobo ganteng kan... play list Sakitnya Tuh Disini akan mengantar bobo ganteng mu.

    Karena ketawa bukan cuma hahahaa.. tapiiiiiii WAKWAW!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahahaha.. ya ampuun.. Ternyata temen aku ada yang suka dengerin lagu itu juga yah. Ampe apal goyangannya pula :-p

      Iyah ke. Kyknya harus merajinkan diri lagi nih. Kudu dipaksa memang :D

      Hapus
  5. rumah aku yang di Bogor itu kan dulu sebelahan sama warnet, dan pas banget kamarku sampingan posisinya sama warnet itu.

    BalasHapus
  6. waah fuzzy logic itu pelajaran kuliah pas semester 4. sudah lama sekali *tua banget ya*
    itu nahan wudhu dari ashar sampek isya? wuiih lama banget mas, mending wudhu di musholla aja... daripada harus nahan batalnya wudhu terus sampek nahan pipis dan kentut ntar jadi penyakit loh,. islam agama yang bikin umatnya mudah kan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. wah ada yang jago fuzzy nih :-D

      Hihi.. Nggak sering kok mas. Cuma kadang kalo pulang kuliah jam setengah lima sore dan belum sholat ashar, jadi sholat asharnya udah injury time juga. Jadi ya nggak terlalu lama

      Hapus
  7. aku jg ngerasa yg sama mas.. Tinggal di jkt, di kawasan yg mayoritas muslim pula, tp anehnya yg namanya toleransi kyknya cuma bullshit doang... tiap Rabu nih di kawasan rumahku, ada 'USTAD' yg selalu diundang utk ceramah, tp dgn speaker segede gaban, dan diarahin ke rumah2 pula... yg ngenesnya, ada org non muslim jg kan di situ..blm lagi isi ceramahnya suka yg provokatif.. mw marah ama RT, tp dia juga mndukung -__-..

    Kayaknya wkt msh tinggal di Penang, kawasan chinese town, aku justru ngerasa dihormati ama mereka..pas perayaan lebaran, puasa, itu ibu kos yg Chinese justru yg smngat bikinin aku bukaan... miris yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Miris sebenernya yah mbak.. Padahal kalo seiman begitu harusnya bisa lebih saling menghormati. Eh malah orang lain yang lebih ngerti

      Hapus
  8. magrib2 dan azan masih genjrang genjreng ? mmhh sulit ya, klo ditegur katanya "suka2 gue", tapi ga toleransi ya..padahal seiman jg..

    btw lagu sakitnya tuh disini itu yang mana sih rif..belum pernah dengar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas. Serba salah juga. Mau ditegur, eh takut ntar malah dimusuhin dan dikucilkan. Malah jadi lebih nggak enak..

      Haha.. ih mas Danni pencitraan nih :-D

      Hapus
    2. hahhahahaha....takut dengerinnya rif..klo dah denger, jempol ku maunya goyang terus...hahahhaa...

      Hapus
  9. Aku jugak heran Bang, kenapa yang seiman kadang-kadang justru ngga bisa toleransi sama diri sendiri.. Sedih jugak dengernya ya.. Liat mereka asik dengan duniawi dan lupa dengan akhirat.. :(

    BalasHapus
  10. wooow artikelnya top sakitnya tuh disini bang admin. :D ngikutan nimbrung nyimak artikel ini semoga bisa dijadikan acuan hehe

    BalasHapus
  11. Wes! Kejadian serupa dengan kos saya tuh kak :D
    Makanya saya selalu shalat di masjid.
    Yang lebih parahnya mah! di kost saya bukan cuman magrib tapi merambak sampai subuh..

    BalasHapus
  12. sikap toleran itu sangat di butuhkan dalam bersosialisasi..ya kalau gak ada toleran sama sekali ya sakitnya tuh disini.huft :)

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims