Sulitnya untuk Ikhlas

Hari Minggu yang lalu, kami makan siang di sebuah kedai pecel lele pinggir jalan khas Lamongan di daerah Sukasari, Bogor. Aku pesan soto lamongan, dan dia pesan pecel lele kesukaannya.

Teh tawar anget, minuman favorit di kedai pecel lele pinggir jalan

Saat menikmati hidangan makan siang itu, tiba-tiba datang menghampiri kami dua orang anak perempuan, umur sekitar 10 tahunan. Mereka nggak sendiri, ada bapak-bapak paruh baya membawa barang-barang, dan istrinya yang menggendong balita. Kyknya mereka sekeluarga.

Siapa mereka?

Ternyata mereka peminta-minta.

Awalnya aku kira mereka satu keluarga mau makan juga di kedai itu. Tapi perkiraan aku itu ternyata meleset, setelah si anak mendekat ke meja kami, lalu menatap kami yang lagi makan. Agak takut juga sih sebenarnya. Kami salah apa?

Nggak lama setelah itu, si bapak, yang tampaknya jadi juru bicara, mulai mengungkapkan maksud hati mereka mendekati kami. Dia bilang:
"Jang, boleh minta sumbangannya, jang. Buat beli makan. Belum makan nih dari tadi. Bapak nggak punya uang"

Apa yang bapak itu bilang, seolah menguatkan kalo mereka emang bukan mau makan di kedai itu. Spontan yang terucap dari bibirku:
"Bapak dari mana?"

Lalu segera juga si bapak jawab:
"Dari Cimahpar, jang. Belum makan dari pagi"

Jujur, waktu itu ada perasaan campur aduk, antara mau ngasih atau menolak. Karena dulu aku pernah dengan polosnya kasih uang ke bapak-bapak yang ngaku tersesat dan butuh uang untuk ongkos. Tapi setelah ngasih, aku malah jadi nyesel. Nyesel karena aku pikir alasan bapak itu nggak logis. Hilang percuma lah uang yang aku sumbangkan karena rasa nggak ikhlas yang muncul.

Dan kali ini, aku keinget lagi sama pengalaman itu. Jadi mau kasih atau nggak?

Akhirnya aku tanya ke bapak itu:
"Bapak mau makan disini? Biar saya yang bayarin"

Aku pikir, dengan makan di tempat yang sama, aku beneran membantu dia untuk beli makan, sesuai dengan alasan yang dia kasih. Tapi ternyata...

"Nggak mau jang. Kasih uangnya aja"

Dan lagi-lagi, kata-kata si bapak itu seolah menghipnotis. Keluarlah sejumlah uang dari kantongku, menuju ke tangannya yang menengadah. Nggak banyak sih, bahkan mungkin cuma cukup untuk beli satu porsi bubur ayam. Itu kalo dia emang bener mau beli makan.

Setelah itu mereka langsung pergi. Aku nggak inget apakah mereka sempat bilang terimakasih atau nggak. Yang jelas aku keburu mikir, kenapa aku polos banget ngasih gitu aja ya. Udah jelas dengan memberi sumbangan begitu, kita jadi turut serta menyuburkan pekerjaan para pengemis dan peminta-minta.

Hmm.. jadi nggak ikhlas lagi kan..

Kalo memang bener mereka para pengemis yang menjadikan meminta-minta sebagai pekerjaan tetap, ya boleh jadi ketidak ikhlasan aku bisa dibenarkan. Tapi kalo mereka beneran butuh sumbangan, niat aku yang mau membantu jadi nggak dapet pahala donk...

hmmm...

Pelajarannya, kalo emang mau membantu, mending salurkan bantuan itu kepada mereka yang jelas-jelas membutuhkan. Ke panti asuhan misalnya. Atau yang murah meriah kotak amal masjid misalnya. Dengan objek yang jelas, insyaAllah nggak timbul rasa was-was yang akhirnya bermuara jadi rasa nggak ikhlas. Kalo udah nggak ikhlas, pahala jadi berkurang donk...

Pelajaran buat kamu tuh rif

Posting Komentar

16 Komentar

  1. Kayaknya ini nggak papa juga sih. Ikhlas bukan berarti nggak boleh punya sikap kritis. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi bener loh mas. Gara-gara mikir terlalu jauh, aku jadi punya rasa nggak ikhlas, nyesel udah ngasih. Yah walaupun secara nominal jumlah uangnya nggak banyak

      Hapus
  2. sama seperti aku,,,tapi waktu itu si ibu tua minta uang buat naik angkot,,pas mau tak antar ibu tuanya gak mau,,,dia mau minta uangnya saja...jadinya aku gak ngasih deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu sebenernya yang pengen aku lakukan mbak. Tapi entah kenapa kepikirannya selalu belakangan

      Hapus
  3. Saya kemarin juga sempet bimbang sama peminta-minta gini, pingin ngasih tapi iya kalo bener dia butuh, kalo ternyata buat gak jelas gimana?? trus kalo gak ngasih kapan sedekahnya ?? akhirnya saya sedekah ke tempet yang pasti2 aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa ragu itu lah yang akhirnya bikin kita nggak ikhlas. Betul nggak mbak? Kyknya mulai sekarang emang kudu dimantepin, kalo emang mau bantu, mending salurin ke saluran yang jelas aja. Biar hati tenang

      Hapus
  4. Kalok aku tetep ngasih aja, Bang.. Tapi paling cumak seribu dua ribu.. Soalnya lebih seneng ngasih ke yang pasti butuh dan tersalurkan dengan baik aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyknya aku kalo untuk yang begitu jadi ogah-ogahan buat ngasih lagi beb. Takutnya mereka dimanfaatkan orang lain

      Hapus
  5. Eh sama tuh waktu itu juga gw pernah nongkrong di salah satu taman di jakarta selatan. ada anak kecil minta uang dengan alesan sama kayak cerita lo, dan gw juga menawarkan buat makan bareng gw, tapi di tolak.
    waktu itu di dompet cuma ada pecahan 100rb, ya ga mungkin gw kasih 100rb ntar gw bayar makan pake apa?
    akhirnya ga jadi gw kasih dan anak itu pergi sambil bilang "PELIT!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. berarti emang udah jadi modus ya mas :-/
      Patut disayangkan, ada aja oknum-oknum yang memanfaatkan kebaikan orang lain

      Hapus
  6. memang dilema ya rif...klo jadi posisimu jg bingung..engga mungkin kita tega ngebiarin orang yang lagi butuh, sementara kita mampu buat ngasih makan dia hari itu...tp kadang ga dipungkiri logika kita jalan krn memang banyak kenyataan hanya buat memanfaatkan belas kasihan kita..malah ada juga yang rela pura-pura pincang, udah ga ada orangnya, jalannya normal lagi..tapi semoga yang dikasih itu tetap memberikan kebaikan buat yang dikasih dan yang ngasih...yang dikasih supaya cepat sadar untuk ga meraup kekayaan dengan cara seperti itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas. Ada pergolakan dalam hati. Miris juga kok ya ada orang-orang yang tega memanfaatkan kebaikan orang lain

      Hapus
  7. baru bbrapa haa ngri yang lalu Kei juga ngalamin kok kak.. jadi kan Kei lg makan tuh ya trus tiba2 ada bapak2 y masih segar bngt datang pasang muka melas minta duit 5000 buat makan,, alasannya belum makan dr pagi.. tapi Kei milih nggak ngasih kak *jahat..
    kenapa?
    soalnya itu bapak2 adalah orang y sama y dulu juga pernah cegat saya ama tmen saya pas baru keluar dr superindo.. jadi begitu kita keluar superindo bapaknya langsung nodong minta uang gt,, (=.=) dan dulu kei ditarik-tarik sama temen buat lari gara2 kita ga mau kena gendam at apalah...
    tapi kayaknya memang tempat mangkalnya di sekitaran kampus kei kak,, soalnya ada ibu2 sekeluarga y dimintain duit sama bapak itu juga nolak ngasih duit karena ternyata td udah ngasih bapaknya pas ketemu di Kampus U ( tetangga kampus kei kak)
    malah kadang ada juga orang minta2 kei kasih seribu tapi duit logam dia nggak mau... (=.=)
    ah entahlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahk kita senasib donk.. kadang yang begitu tuh yang bikin kita jadi nggak ikhlas. Udah dikasih, eh bukannya terima kasih, malah mencela

      Hapus
  8. KAlau menolak dibayarin buat makan sihmending nggak ngasih ya, drpd nggak ikhlas walau resikonya dibilang pelit dll

    btw, aku kirim imel nih

    BalasHapus
  9. Apalagi dalam dunia internet mas.. sejak adanya adsense.. mencari blog yang benar2 ikhlas berbagi jadi semakin sulit he he..

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims