Jumat, 24 Oktober 2014

Tak Ada Ilmu yang Sia-sia

Banyak yang bilang, mahasiswa IPB beda sama mahasiswa universitas atau perguruan tinggi lain. Bedanya gimana? Lebih pinter? Lebih jago? Lebih ganteng? Hihi... Nggak juga kok. Biasa aja.


Tapi memang ada beberapa hal yang membuat mahasiswa IPB beda. Salah satunya adalah fakta bahwa mahasiswa IPB semester 1 dan semester 2 adalah siswa SMA kelas 4.

Apaan itu rif?


SMA kelas 4

Hihi... Istilahnya sih begitu...

Jadi, pada tahun pertama (semester 1 dan semester 2), anak IPB belajarnya ya pelajaran SMA. Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, PPKn, Pendidikan Agama, Olahraga, Sosiologi, Ekonomi, dll. Semuanya komplit, 36 SKS. SMA banget kan ya?

Dan uniknya, mereka belajarnya gabung dan bercampur dengan mahasiswa dari 'jurusan' lain. Jadi saya yang jurusan/mayor teknik pertanian, belajar bareng dengan mahasiswa lain dari biologi, manajemen, perikanan, peternakan, kedokteran hewan, dll. Semua jadi satu.

Jadi jangan heran kalo mahasiswa IPB semester 1 dan semester 2 masih pada cupu-cupu :D

Rebutan mata kuliah favorit

Hal lain yang menurut saya beda adalah fakta bahwa kuliah di IPB yang menggunakan sistem mayor minor. Jadi, seorang mahasiswa terdaftar sebagai mahasiswa mayor (jurusan) tertentu, tapi dia juga boleh mengambil kredit dari jurusan lain sebagai minor. Bahkan kalo memungkinkan, seseorang bisa mengambil dobel mayor, jadi nanti lulusnya langsung dapat 2 gelar. Wih!

Tapi saya nggak mampu untuk itu, Bahkan khusus untuk mayor saya, disarankan untuk tidak mengambil minor. Tapi cuma mengambil mata kuliah penunjang (supporting course) dari mayor lain, sampai syarat minimum SKS untuk lulus terpenuhi.

Nah biasanya, mahasiswa cenderung mengambil supporting course yang dirasa gampang mendapatkan nilai tinggi. Biasanya, yang jadi favorit adalah mata kuliah yang kreditnya 3(3-0), dan menurut sejarah, gampang dapat nilai A. 

Makanya saat semester baru dimulai, ribuan mahasiswa IPB akan bertarung sikut-sikutan untuk rebutan mata kuliah favorit. Akibatnya, server KRS online sering kali down. Hihi.. Kenangan masa lalu..

Anak teknik, ambil kuliah ekonomi

Yap. Itu pengalaman saya. Waktu itu ada libur panjang akhir tahun ajaran. Saya terpaksa nggak pulang kampung karena ada kegiatan di kampus. Itung-itung daripada buang waktu, saya ambil semester pendek, 2 mata kuliah, masing-masing 3 sks. Lumayan nambah kredit.

Ngambil apa kamu rif?

Mau tau waktu itu saya ambil apa? Saya ambil ekonomi pertanian, dan ekonomi sumberdaya. Agak kurang nyambung dengan mayor saya, teknik pertanian.

Saya dulu juga mikir, ini ilmu gunanya buat saya apa ya? Ngapain saya ambil kuliah ini? Cuma ikut-ikutan temen aja?

Tapi waktu terus berlalu, saya selesaikan kuliah itu. Dan alhamdulillah, hasilnya memuaskan. Puas rasanya, nggak sia-sia liburannya di-delay. Tapi pertanyaan yang sama masih melekat, ngapain saya ngambil kuliah itu? Apa gunanya buat saya?

Tak Ada Ilmu yang Sia-sia

Pertanyaan itu baru terjawab beberapa hari yang lalu. Setelah saya lulus kuliah, dan sekarang lanjut belajar lagi. 

Sekarang saya belajar di program studi teknologi informasi untuk manajemen sumberdaya alam. Dan kemarin, pada kuliah kapita selekta (selected topics), dosen yang masuk adalah dosen ekonomi sumberdaya dari UGM. Beliau menyampaikan materi yang dasarnya pernah saya dapatkan dulu di mata kuliah ekonomi sumberdaya (resources economics).

Aih! Pertanyaan saya dulu akhirnya terjawab. Disinilah ilmu itu terpakai. Rasanya nggak salah dulu pernah ambil mata kuliah itu. Hebatnya lagi, kemungkinan besar saya akan menerapkan ilmu itu dalam penelitian saya nanti. Rencananya, saya mau menganalisis dengan GIS, lokasi optimal untuk pengembangan peternakan ayam broiler, dengan pertimbangan faktor ekologi dan ekonomi. Disanalah ilmu itu diterapkan.

Hmm.. Ilmu emang nggak ada yang sia-sia yah..

Ada yang lebih seru loh!

Tak Ada Ilmu yang Sia-sia
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

27 Comments

Jum Okt 24, 07:33:00 AM delete

Kalo ilmu rawa rontek, nggak sia-sia juga kah? :D

Reply
avatar
Jum Okt 24, 07:39:00 AM delete

ikut nampang ah...yeyeye..saya sejurusan lho dulu sama Arif..hshshs :-p

Reply
avatar
Jum Okt 24, 08:37:00 AM delete

untuk yang semester 1 dan 2 sama seperti di ITS mas,,aku dulu juga gitu 2 semester itu matakuliahku spt pelajaran SMA,,terus udah gitu dicampur juga ama jurusan lain,,intinya biar kita saling kenal antar sesama almamater :)

Reply
avatar
Jum Okt 24, 10:53:00 AM delete

Wah.. baru tau kalo sistemnya di IPB macam itu. Dulu pas awal kuliah juga dapat mata kuliah dasar sih, tapi gak sampe digabung berbagai jurusan gitu.
Hemmm,.. emang ada yang kurang di masa kuliah saya dulu Rif. Ga ada istilahnya hitung2 SKS, nyari mata kuliah yang pengen diambil, pilih-pilih, dan lain sebagainya. Semuanya udah paketan selama 4 tahun. Walopun tetep aja ada yang gak bisa lulus tepat waktu. Hihi,..
Kadang jadi pengen ngerasain juga gimana rasanya sibuk nentukan mata kuliah, hitung2 SKS, plus nyari kelas. Ribet ribet asik kayaknya yaa :D

Reply
avatar
Jum Okt 24, 11:15:00 AM delete

Bener Bang, ngga ada ilmu yang sia-sia.. Bakalan diterapin 'entar' pastinya.. :D

Reply
avatar
Jum Okt 24, 02:24:00 PM delete

setuju rif, ilmu ga ada yang sia-sia..waktu sy D3 MI juga dapat matkul akuntansi, fisika, kimia..beberapa dari teman sy ngeluh soal matkul yg dianggapnya ga nyambung..di S1 ambil teknik informatika ada beberapa matkul yg hangus krn dianggap beda jurusan antara MI dan TI..tp tetap ga ada yg sia2 ilmu yg didapat..tp sayangnya dulu sy sering cabut :|, jdi kyknya sia2 juga sy kuliah D3 dulu krn sering cabut...tp ga sia2 juga sih, jadi pelajaran juga, dan jgn ditiru soal cabutnya hehe

Reply
avatar
Jum Okt 24, 03:12:00 PM delete

Saya percaya dari dulu tidak ada ilmu yang sia-sia. Setiap ilmu yang kita pelajari pasti ada manfaatnya. Yah, minimal kita bisa ambil hikmahnya dari ilmu tersebut. *apaan deh*

Reply
avatar
Anonim
Jum Okt 24, 07:13:00 PM delete

ya ampun... jadi inget masa muda *eh
iya kak,, dulu kei juga d campur pas kuliah agama, bahasa indo, isbd sama ppkn.. lumayan lah cuci mata *laaah
:) setuju kak,, nggak ada y sia-sia ilmu itu suatu saat pasti bermanfaat...AMIIIN

Reply
avatar
Anonim
Sab Okt 25, 02:47:00 AM delete

nggak cuma di IPB, tahun pertama itu memang umumnya SMA kelas 4

Reply
avatar
Sab Okt 25, 09:07:00 PM delete

cuci mata?? wkwk
wah ka keiii :D

Reply
avatar
Min Okt 26, 02:57:00 AM delete

Hiahaha.. itu ilmu jaman kapan ya mas? Masih inget aja :D

Reply
avatar
Min Okt 26, 02:58:00 AM delete

Hiahaha.. Yeyeye! Dan mbak Inayah ini adalah kakak kelas saya loh :-p

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:00:00 AM delete

Ouw.. tak kira cuma di IPB aja yang begitu mbak.. Iya betul, aku sih mikir gitu juga. Dan kerasa sih manfaatnya, jadi lumayan banyak kenalan temen dari jurusan lain

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:02:00 AM delete

Disini juga ada yang begitu sih mae. Jadi kuliahnya dipaket. Karena emang jumlah SKS yang disediain jurusannya udah mencukupi syarat lulus.

Seru loh berburu mata kuliah gitu. Rebutan. Suasana memanas di hari-hari pengisian KRS :D

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:03:00 AM delete

Tinggal nunggu 'entar'nya itu ya beb? :D

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:04:00 AM delete

Haha.. aku ya ada nyeselnya juga mas. Sama kita.. Nyesel dulu nggak serius kuliah..

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:06:00 AM delete

Cieileehh.. Iya deh mbak.. Setuju banget sama mbak Ranger.

Btw, aku agak kesel juga sama yang bilang, "buat apa sekolah tinggi-tinggi, mending cari duit". Dia kata cari duit kagak pake ilmu gitu?

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:07:00 AM delete

Hiahaha.. trus trus trus, dapet hasil nggak tuh cuci matanya? =D

Eh ada anak SMA kelas X nih.. hayoh ntar mau kuliah dimana?

Reply
avatar
Min Okt 26, 03:10:00 AM delete

Hoho.. iya mas.. awalnya saya kira cuma IPB yang begitu. Eh ternyata setelah baca komentar dari temen-temen, saya salah. Soalnya dulu waktu jaman kuliah, saya suka ngobrol dengan teman masa SMA yang kuliah di univ lain. Katanya mereka langsung belajar mata kuliah sesuai dengan jurusan yang dipilih. Tapi saya malah belajar materi yang sama dengan mata pelajaran SMA

Reply
avatar
Min Okt 26, 09:30:00 AM delete

'Entar' nya jugak ngga bakalan lama kok.. *sotoy*

Reply
avatar
Min Okt 26, 09:46:00 AM delete

Haha.. iya iya deh.. Ihh yang mau sidang omongannya beda yah :-D

Reply
avatar
Min Okt 26, 11:44:00 AM delete

jahahah.. kuliah dimana yaah?? maunya sih kuliah negri yang ada jurusan psikolognya kak:/

Reply
avatar
Min Okt 26, 12:02:00 PM delete

Hmm.. Psikolog banyak kok. Dimana-mana ada. Tanya sama mbak Ranger Kimi tuh

Reply
avatar
Sen Okt 27, 12:00:00 PM delete

hhahaha.. jadi kayak ada kompetisi gitu ya, belum lagi yang 'mendrama' gegara gak bisa satu kelas mata kuliah. Macem-macem dah aku dengar ceritanya. Hehehe..

Cuma ngebayanginnya juga ngeri. Soalnya saya sendiri agak malas ngurusin SKS yang entah kenapa jadwalnya selalu ditengah-tengah libur kuliah. Keseringan nitip teman, dan untungnya udah paketan jadi gak pusing lagi. :D

Reply
avatar
Rab Okt 29, 09:17:00 PM delete

beneeerr..semua ilmu itu pasti ada gunanya kok ;)

Tapi memang pas kuliah dulu, collegeku beda sistemnya... jd bner2 mata kuliah yg diambil itu cuma yg berhubungan ama jurusan yg kita pilih... jd lbh cepet tamat, dan ga pusing ama pelajaran2 yg ga related. :D

Reply
avatar
Min Sep 04, 12:01:00 PM delete

Hahah enak ya kalo bisa ambil matkul dari fakultas lain. Kalo dulu jaman kuliah saya di fisip unair, cuma bisa ambil matkul dari departemen yang berbeda. Namanya matkul pilihan terbatas...

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims