Cerita SMA

Sekarang, saya lagi suka nonton acara yang tayang setiap Senin-Jumat jam 19.00-20.30. Sebuah acara semacam cerdas cermat antar SMA/sederajat.

Satu dari sedikit dokumentasi masa SMA yang terselamatkan
Persaingan antar tim yang ketat karena semangat menggebu-gebu khas murid SMA, membuat saya jadi ingat kenangan masa-masa SMA dulu. Dulu saya juga sering ikut lomba serupa. Yah walaupun cuma sampai tingkat kabupaten, dan itupun nggak menang. Hihi..

Emang kamu sekolah dimana rif?

Angkatan ke-3

Saya dulu sekolah di sebuah SMA negeri di kampung halaman saya, Sungai Lilin. Nama sekolahnya SMA Negeri 1 Sungai Lilin. FYI, sekolah saya itu adalah sekolah baru. Saya sendiri waktu itu adalah angkatan ke-3.

Karena baru berdiri, fasilitas sekolah waktu itu belum komplit. Saya sempat merasakan menempati ruang laboratorium selama satu tahun, karena ruang kelas yang kurang. Aktivitas-aktivitas semacam ekstrakurikuler juga masih sangat minim. Murid-muridnya juga masih sangat sedikit.

Yap. Karena itu kamu nggak perlu heran, kenapa saya yang begini ini, kok bisa mewakili sekolah untuk berlomba di tingkat kabupaten. Karena memang sekolah baru, makanya muridnya sedikit, jadi begitu telunjuk pak guru menunjuk, kena lah saya. Hihi..

Tapi belum lama ini saya sering dapat kabar kemajuan sekolah saya. Sudah mulai banyak kegiatan. Lebih sering ikut perlombaan antar sekolah, bahkan yang sampe ke tingkat kabupaten jadi makin banyak. Dan terakhir, kegiatan ilmiah di dalam lingkungan sekolah sudah mulai aktif. Sudah mulai ada lomba karya ilmiah remaja (KIR) tingkat sekolah. Ini yang di jaman saya dulu nggak ada.

Lomba KIR yang jaman saya dulu nggak ada. Bikin ngiri
Karena banyaknya kegiatan, termasuk KIR, murid-murid kyknya sudah biasa bawa laptop ke sekolah. Setidaknya itu yang saya lihat dari foto-foto yang dishare adik-adik dan bapak & ibu guru di Facebook. Ah, jaman saya dulu, jangankan mau bawa laptop, bisa pakai komputer sekolah pun sudah senang.

Bangga banget lah dengan kemajuan yang sudah ada. Terima kasih bapak & ibu guru, dan adik-adik. Kalian luar biasa!



Kabarnya juga sekarang sering melibatkan TNI
dalam beberapa kegiatan pelatihan dan upacara. Salut!

Kelas IPA yang tak ubahnya dengan kelas IPS

Seperti yang kamu kira, saya di SMA memang kalem-kalem aja. Kalo ada yang mau bilang cupu juga boleh. Karena emang begitu adanya kok. Saya nggak banyak neka-neko. Mungkin itu yang jadi alasan wali kelas dan teman-teman memilih saya menjadi ketua kelas.

Saya menjadi ketua kelas di kelas X (kelas 1 SMA) sampai kelas XI. Di kelas XI, saya masuk ke kelas IPA. Karena memang muridnya sedikit, dan peminat kelas IPA juga sedikit, jadilah waktu itu hanya ada 1 kelas IPA. Dan saya lah yang jadi ketua kelasnya.

Biasa aja deh rif...

Hehe.. Emang biasa aja. Karena di semester genap saya dilengserkan bapak wali kelas. Loh kenapa? Karena saya yang pendiam dan kalem ini dinilai kurang cocok jadi ketua kelas yang brutal seperti kelas saya waktu itu. Hehe.. Yap. Kami memang kelas IPA, tapi entah kenapa malah lebih rusuh daripada anak IPS yang banyak orang bilang anak-anaknya cenderung bandel.

Saya pun digantikan oleh seorang teman yang dinilai paling rusuh. Haha.. Entah apa tujuan pak guru. Mungkin supaya dia tobat, dan kalo yang paling rusuh udah tobat, insyaAllah yang lain ikutan tobat. Haha..

Tapi nyatanya nggak ada pengaruh apapun. Kelas tetep aja rusuh. Perkara dihukum sekelas, dijemur di lapangan upacara, bagi kami sudah biasa. Hihi.. Nyeleneh yah.. Tapi boleh lah kalo mau niru :D

Hei kamu yang pernah SMA, gimana ceritamu?

Posting Komentar

17 Komentar

  1. seru ya,,,anak ipa tapi kelakuan ips,,,hahaha,,sepertinya semuanya dapat julukan seperti itu deh,,waktu SMA kelasku begitu juga,,untungnya kita semua kompak,,,

    BalasHapus
  2. Samaaaa.. Hahah.. :D Dulu aku masuk IPA 3 dan diantara 6 IPA lainnya, kelas ku lah yang paling bising dan bandel. Wkwkwk.. Dijemur atau lari keliling halaman sekolah wesbiyasa! :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hohoo.. kita dulu nggak sekelas kan beb?

      Hapus
    2. Ya enggak lah. Kan Abang lebih tua dari aku. Wkwkwk :D

      Hapus
  3. Jaman SMa betahhhh banget di sekolah. Ngerjain PR, bimbingan olimpiade, hahah. Sampe sekarang kalau pulang ke Pekalongan pasti main ke SMA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah lama nih mbak nggak main ke sekolah.. Pengen rasanya ngerasain atmosfer SMA lagi

      Hapus
  4. Klo sy masa sma nya ga ada spesial rif hehe..ga aktif juga dan ga terkenal juga hehehe...

    BalasHapus
  5. Wah saya juga anggota KIR. kkk saya juga pernah jadi ketua kelas pas SMP. pas sma sih sembunyi di pojokan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Ngapain di pojokan mas? Pasti ngecode :D

      Hapus
    2. Wahaha.. saya pas sma sih banyak ngegambar. blom bisa ngecode. komputer aja masih langka. jadi inget dulu pas sma, saya bikin website di geocities ajas semua pada heboh :D

      Hapus
  6. wuii .. Foto pertama itu .. bakalan tak terlupakan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Cuma itu yang tersisa kyknya mbak.. Maklum lah, jaman itu kan nggak semudah jaman sekarang untuk mendkumentasikan sesuatu. Kalaupun ada, bentuknya masih analog. Sulit diduplikasi

      Hapus
  7. aw..aw..ternyata SMAN 1 Sungai Lilin jaman itu udah sangat maju, dengan adanya mracing bend dan dengan berkolaborasi dengan aparatur pemerintahan bersatu mengibarkan bendera merah putih...cerita SMA emang ngga ada mati nya ya kang.:D

    BalasHapus
  8. SMANSA SL juara 1 di DIES NATALIS FP UNSRI tahun ini :D

    BalasHapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims