Memandang dari Sudut Pandang Berbeda

Masih ingat dengan cerita nelayan yang lagi santai dan pengusaha muda? Ada yang pernah baca cerita itu? Sebuah cerita inspiratif yang menceritakan dua tokoh yang punya cara beda dalam memandang sesuatu.

Pak Ridwan Kamil, Walikota Bandung, jelang semifinal ISL Persib vs Arema. 
Tiap orang pasti punya cara berbeda memandangnya

Cerita apaan tuh rif?

Hihi.. Pada belum baca yah?

Yang belum baca, baca cerita inpiratifnya disini yuk: cerita inspiratif nelayan

Well. Setiap dari kita, pasti punya cara masing-masing dalam memandang sesuatu. Saat ada tanah kosong di pinggir jalan, si mamat yang kelas 5 SD pasti seneng banget, bisa main layangan disana. Beda si mamat, beda pula dengan Uda Daus. Bagi Uda, itu lapangan pasti cocok banget buat dijadiin warung padang. "Onde mande! Rancak bana!", katanya.

Dan pemirsa, saya juga sering melihat realita perbedaan cara pandang begitu.

Belum lama ini, saya dibuat ngakak karena suatu hal di Facebook. Waktu itu ada seorang teman yang mem-post skrinsut post di sebuah group/page. Disana ada akun seseorang, cowok kyknya, nyasar ke sebuah group/page komunitas PHP Indonesia. Disana, dengan polosnya dia bilang:
Ya ampuuun! Ternyata orang Indonesia yang sering di-PHP-in banyak juga ya. Sampe ngebentuk grup. Boleh donk bagi-bagi tips dan ceritanya. Apa agan-agan disini segitu parahnya ya? Sampe cerita dengan bahasa nggak jelas begitu 
Hahaha.. Jujur, waktu itu saya emang sempet ngakak dibuatnya. Yah, sedikit banyak saya tau pasti, PHP disana bukanlah PHP yang dimaksud di cowok itu.

Tapi...

Setelah itu, teman yang sama kembali membagikan sesuatu yang membuat saya agak mengerutkan kening. Dia yang saya tau, adalah seorang aviation geek, dengan lantang menempelkan label "go*lok nggak ketulungan" pada seorang ibu yang awam, yang ada di dalam post berita yang dia bagikan. Karena hal sepele, si ibu memprotes sebuah maskapai Low cost carrier (LCC) gara-gara nggak dapet meal dalam pesawat.

Dan jujur, selama ini saya juga ngira fasilitas meal on board itu memang tersedia di semua kelas penerbangan, nggak peduli itu LCC.

Makanya, akhirnya saya kasih sedikit tanggapan:
Hmm.. Bukan gob*ok kyknya om. Pengetahuan begitu kan bukan pengetahuan yg dipunya bnyk orang...
Ah, kemudian saya sadar. Dua peristiwa berturut-turut itu adalah masalah perspektif, gimana cara kita memandang sesuatu, sudut pandang mana yang kita pilih.

Andai istilah PHP dalam kamus saya adalah sama dengan yang dipunya si cowok pertama, kyknya saya nggak bakal ketawa ngakak deh. Cuma memang kebetulan dalam kasus itu saya dan teman saya itu tau persis apa PHP yang dimaksud. Saya memandang dari sudut pandang orang yang tau, bukan awam.

Saat tiba di kasus kedua, kali itu saya memandang dari sudut pandang orang awam, karena memang saya awam dalam hal itu. Berbeda cara pandang dengan teman saya tadi yang memandang dari sudut pandang orang yang paham. Beda cerita andai saya juga paham, mungkin aja saya mencibir, sama seperti yang dilakukan teman saya itu.

Ente ngomong apaan sih rif?

Hihi.. yah intinya gimana kita bijak memilih sudut pandang aja. Saat menghadapi sesuatu, cobalah memandang tidak hanya dari satu sudut pandang. Coba pandang dari sudut lain. Bisa jadi kamu mendapatkan pandangan yang berbeda. Nggak jarang loh, ada konflik cuma gara-gara perbedaan cara pandang. Karena kita keukeuh mempertahankan pendapat yang kita dapat hanya dengan memandang dari satu sudut pandang.

Semoga tulisan acak-acakan ini bermanfaat yah :-)

Posting Komentar

22 Komentar

  1. betul,,,lihat berita yg lagi hot aja,,tentang itu tuh,,,versi aku ama suamiku kadang aja beda,,apalagi orang lain ya,,,tergantung orangnya aja sih,,dan semoga kita nggak terbawa arus perselisihan gara2 sudut pandang tersebut,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul betul.. itu nggak sampe ribut sama si mas kan mbak?

      Hapus
  2. Betul, Bang.. Kadang sulit melihat dari sudut pandang yang lain, tapi emang harus dicoba sih ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beb.

      Barusan baca komentar salah seorang teman di facebook, katanya hidup itu ibarat kamera dan kita adalah kameramen-nya. Kalo mau dapet shoot terbaik, arahkanlah lensa ke objek dari sudut pandang terbaik.

      Hapus
    2. Kalok mau dapet hasil terbaik, ya traveling dooongs! :D *dilempar lensa fix*

      Hapus
    3. Duitnye neenggg..

      *dilempar cek

      Hapus
    4. Berarti nunggu uda kerja aja, Bang :D

      Hapus
  3. Aku nyengir aja baca tentang perspektif nelayan itu. Seperti yang sering disampaikan orang juga, ada orang yang bisa sangat berbahagia dalam kesederhanaan :)

    Masalah perspektif ini emang beda-beda ya Rif. Banyak dipengaruhi oleh lingkungan, teman-teman, bahan bacaan, lagu favorit, genre film yang disukai, bla bla bla,...

    Bisa jadi bahan renungan tersendiri, supaya gak mudah menghakimi orang lain. Ahhh,. gampang banget dah ngomongnya, tapi prakteknya aku pun kadang masih bingung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Dulu waktu pertama kali baca cerita itu, pikiran aku sama kyk si pengusaha loh. Ngapain itu nelayan santai-santai aja. Kenapa nggak kerja. Eh ternyata, aku salah..

      Betul mae. Termasuk juga hobi, minat dan kegemaran. Itu kasus yang aku alami, lebih karena hobi dan minat

      Hihi.. Yah kudu pelan-pelan belajar lah. Yg kyk gini emang nggak bisa instan. Slow but sure aja :D

      Hapus
  4. Dulu, 2 tahun yang lalu ketika pertama kali kerja di sini. Bawaannya kadang suka jengkel sendiri. Kenapa? Karena pola pikir yang ada di aku cuman ada 2: benar dan salah.

    Oh si A salah, oh si B salah, dan tanpa sadari sebenarnya aku sendiri yang salah, karena menilai orang lain seenaknya sendiri, dan dengan memandang hanya dari sudut pandang. Tapi lambat laun akhirnya aku menyadari kalo si A kayak gitu tuh karena sebuah alasan, si B juga punya alasan kuat kenapa bisa begitu.

    So, berpikir dari sudut pandang yang berbeda emang perlu.

    Bersama Berkarya Berjaya. *eeh kenapa malah keinget slogan PHP Indonesia gini? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. itu mungkin lebih karena perbedaan latar belakang kali ya mas. Bisa latar belakang pendidikan, atau latar belakang ekonomi.
      *eh maap jadi sok tau

      Hoho.. Aku nggak tau jargon itu mas. Nggak ikutan komunitas itu sih :D

      Hapus
    2. Iya kali yak.. haha

      Ohh.. kirain ikut juga. :D

      Hapus
    3. Nggak mas.. Malah baru tau kalo ada grup itu :D

      Hapus
  5. iya tiap orang pasti berbda pandangan pada satu objek yang sama...btw sy malah ga pernah liaht2 lagi group itu rif..lagian jg ga pernah aktif jg di group itu hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi aku mas. Itu juga tau gegara liat share temen :D

      Hapus
  6. Yang masih satu negara saja sudut pandangnya beraneka ragam. Apalagi kalo udah beda negara... malah lebih ribeet...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho.. iya juga yah. Hidup di luar negeri pasti lebih banyak sudut pandangnya

      Hapus
    2. Pusiiiing deh. Saya ngerasa udah mengerti orang lokal.. tapi ternyata cuman fatamorgana dan semua adalah mister :D

      Hapus
    3. Haha.. mereka banyak menyembunyikan makna dan maksud ya mas?

      Hapus
    4. btul. sering berputar putar dan ndak menyampaikan maksud secara langsung. saya harus maen tebak tebakan jadinya.

      ajaibnya merek bisa saling mengerti satu sama lain ... misteri ...

      Hapus

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims