Selasa, 10 Februari 2015

Pemula Belajar Hidroponik

Agak telat kali yah. Harusnya mah dari dulu. Saat-saat dimana belajar hidroponik lagi seru-serunya. Ilmu yang didapat masih anget-anget *** ayam. Tapi its ok lah ya. Kata orang mah lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Hihi...

My babies...
Yap! Ceritanya beberapa hari ini saya lagi girang sama hidroponik. Pengen belajar hidroponik. Dulu sih sempet dapet ilmunya, dikit. Tapi penerapannya di luar laboratorium mah belum pernah. Itung-itung coba nerapin ilmu yang udah didapat, siapa tau jadi hobi, siapa tau juga jadi keterusan.

Yuk ah lanjut...

Banyak yang jual hidroponik kit murah siap pakai

Entah angin apa yang kemaren melintas, hingga membuat saya pengen banget coba belajar bertanam hidroponik. Niatnya pengen coba yang sederhana aja dulu. Kan kalo misalnya sukses, pasti bakal ketagihan.

Langkah pertama yang kudu dilakuin adalah, bikin perangkat hidroponik-nya. Mulai gugling deh. Ternyata banyak yang jual kit hidroponik komplit dan murah meriah yang bisa dipakai pemula. Cocok donk ya untuk saya. Harganya cuma 35ribu, udah dapet kit hidroponik sistem wick 6 lubang (komplit dengan bak nutrisi, netpot, styrofoam, dan sumbu/wick), plus beberapa jenis benih. Ngerasa cocok, akhirnya saya pesan saat itu juga, nggak peduli ongkos kirimnya lebih gede daripada harga barangnya. Hihi..

Update!!
Info terbaru dari mbak +Nurul Inayah, katanya ada hidroponik kit dijual di Ace Hardware atau Farmers Market. So buat yang nggak mau repot beli online apalagi bikin sendiri, bisa tuh coba melipir ke Ace atau Farmers Market. Masalah harga belum tau loh ya. Monggo disurvey sendiri.

Makasih mbak Nurul

Lebih seru buat kit hidroponik sendiri

Tapi kyknya nggak seru kalo cuma pake yang udah jadi. Bakal lebih mantep kalo bisa membuat kit hidroponik sendiri, walaupun sederhana. Bisa lah pake barang-barang bekas.

Akhirnya, sambil menunggu pesanan datang, dengan memanfaatkan 2 buah lunch box yang udah lama nggak kepake, beberapa botol bekas, pipa bekas pulpen, dan beberapa lembar kertas tissue, saya rancang dan rakit sebuah kit hidroponik sederhana. Saya sih masih belum yakin apakah penggunaan tissue cukup bagus. Idenya sih memanfaatkan kapilaritas tissue yang lumayan tinggi. Dan jadilah kit hidroponik sistem wick sederhana bikinan saya. Ini dia!

Hidroponik kit sistem wick sederhana dari barang bekas
Hihi. Simpel kan? Karena semua pake barang bekas, otomatis biayanya Rp 0. Murah meriah.

Paling pusing mikirin autopot

Idenya adalah menyambungkan lunch box yang saya jadikan bak nutrisi dengan pipa, supaya nggak perlu repot ngisi nutrisi ke box satu per satu. Dan gimana caranya supaya pasokan nutrisi bisa otomatis, atau istilahnya autopot. Saya pakai deh botol biru itu untuk menampung banyak cadangan air nutrisi. Kira-kira skemanya begini:

Hidroponik kit, skema pertama 
Pengennya sih air nutrisi bisa disimpan di reservoir, dengan volume sampai titik A. Tapi nyatanya, air terus turun dan mengalir ke box. Sampai akhirnya di titik B. Bahkan bisa jadi kalo air di reservoir kebanyakan, air di box bisa meluber.

Ah! Saya lupa sama satu prinsip sederhana. Pipa U! Atau bejana berhubungan. Itu kan IPA SD banget. Hihi.. Well! Skema pertama gagal.

Inspirasi dari dispenser galon

Saya terus mikir. Sampai akhirnya ada satu benda yang memberi inspirasi. Ini dia!

Galon air minum (dari anatoemon.com)
Hihi. Prinsip dispenser galon air minum bisa dipake nih. Dengan tambahan satu botol, akhirnya saya modifikasi model skema pertama menjadi begini:

Hidroponik kit, skema kedua
Dengan skema kedua ini, cadangan air nutrisi bisa diisi di botol sampai penuh. Nggak perlu khawatir air bakal meluber, karena begitu air di reservoir menyentuh dan menutup sempurna lubang di mulut botol, air nggak akan keluar lagi. Beneran mirip prinsip dispenser galon.

Welcome to the world, my babies!

Masalah kit beres donk. Tinggal siapin bahan-bahannya. Saya pun segera meluncur cari toko alat pertanian di Pasar Anyar, Bogor. Target yang mau dibeli adalah: Benih pakcoy, media tanam (arang sekam dan rockwool), dan nutrisi cair. Dan ini dia yang saya dapat:


Dan berikut rincian belanjanya:

NoItem bahanKeteranganHarga
1Arang sekamIsi 500 grRp 3000
2Rockwool cultileneUkuran 20x15x3 cm, Bulk density 45 kg/m3, volume pori 98%Rp 12500
3Benih pakcoyMerk Winon Seed, isinya lumayan banyakRp 10000
4Nutrisi cairMerk SAMPI Biogrow complete, isi 100 mlRp 12000

Untuk nutrisinya, sebenernya ada keterpaksaan juga beli yang itu. Seharusnya nutrisi untuk hidroponik pake nutrisi A B mix. Biasanya dalam bentuk serbuk, ada 2 kemasan (A dan B) yang harus dilarutkan di air. Tapi karena harganya nggak sesuai budget (harga sekitar 80ribu), akhirnya saya coba dulu pake yang itu. Mudah-mudahan cocok deh.

Nah. Segera deh saya semai itu benihnya. Saya pakai rockwool sebagai media tanam persemaian. Cara semainya cukup potong rockwool sekira 1.5x1.5x1.5 cm. Rendam dalam air, lalu jangan diperas, cukup kibaskan, supaya airnya nggak kebanyakan. Lalu beri lubang kecil di tengahnya, untuk tempat benihnya. Bisa pakai jarum, lidi, atau thumbtack. Setiap lubang diisi 2 benih, jaga-jaga kalo salah satu benih nggak tumbuh sempurna. Setelah itu, tutup di dalam box, dan taro di tempat yang agak hangat. Bisa dekat CPU atau rice cooker. Katanya cara ini efektif untuk merangsang perkecambahan.

Setelah 1 hari, benih mulai berkecambah. Dan pada hari kedua, biasanya daun kecil udah muncul. Segera deh saya kenalkan dengan sinar matahari. Jangan sampai telat, karena kalo telat, kecambah bisa ber-etiolasi. Atau bahasa gampangnya kutilang, kurus tinggi langsing.

Dan berikut tampilan akhir hidroponik sederhana yang saya bikin.


Kecambahnya udah lumayan gede. Baru kenalan sama sinar matahari. Mudah-mudahan bisa tumbuh subur yah, my babies...

Ada yang lebih seru loh!

Pemula Belajar Hidroponik
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

25 Comments

Sel Feb 10, 02:26:00 PM delete

Pas ultah aku yg tahun 2013, temen ada yang ngasih hidroponik kit. Yuhuuu...
Kalau yg mau praktis,,available di ace hardware atau farmers market. Biasanya bunga atau sayuran. Kayak lavender, tomat, seledri

Reply
avatar
Sel Feb 10, 02:46:00 PM delete

ini mah bener2 anak IPB beneran ya...
jadi tumbuhan kutilang itu ber etiolasi ya...padahal aku suka ya kutilang loh mas...
itu masih ngeluarin duit ya buat beli arang sekam dan bibitnya, kalo aku masih mikir2 biasanya aku ambil tanah di sawah belakang perumahan, lalu untuk bibitnya aku ngeringin sendiri,,,seperti bibit cabe yang memang sengaja aku simpan buat aku tanam :)

Reply
avatar
Sel Feb 10, 03:35:00 PM delete

Terimakasih informasinya sangat bermanfaat :)

Reply
avatar
Sel Feb 10, 03:42:00 PM delete

keren Arif. Meskipun ndak sekeren hidroponik, saya juga mulai hobi gardening. lumayan memberikan kedamaian tersendiri.

Reply
avatar
Sel Feb 10, 06:58:00 PM delete

Kereeen. Aku juga pernah ikutan bikin, tapi untuk praktik sendirinya belum pernah. Ternyata begini caranyaa.. makasih loh bermanfaat. Kapan-kapan aku cobaa ^^
Semoga berhasil percobaannyaa kaak. :D

Reply
avatar
Sel Feb 10, 07:19:00 PM delete

Iya Bang, di Ace Hardware memang ada. Aku pernah ngawanin kawan pas beli. Harganya lumayan makjleb. Hahah :D

Reply
avatar
Rab Feb 11, 12:59:00 PM delete

Buat suvenir nikahan kyknya oke juga ya mbak. Cukup benihnya aja tapi

Aku jadi penasaran deh. Tadi akhirnya melipir ke Ace Padjajaran. Eh nggak ada. Harusnya ke Ace Jambu Dua kali ya, kyknya lebih komplit

Reply
avatar
Kam Feb 12, 09:26:00 AM delete

Hihi.. Ah anak lain juga bisa kok mbak. Nggak harus anak IPB

Iya mbak. Namanya etiolasi. Padahal dulu waktu SD, waktu ada praktikum kecambah, paling bangga kalo kecambahnya paling panjang. Hihi

Ya iya lah mbak. Paling nggak kan duit yang dikeluarin nggak banyak-banyak banget.

Yah kalo begitu mah tanam biasa, bukan hidroponik. Beda ceritanya itu mah

Reply
avatar
Sen Feb 16, 12:57:00 PM delete

Iya mas. Hayok kita mulai. Itung-itung hobi yang sehat :-)

Reply
avatar
Sen Feb 16, 12:58:00 PM delete

Hayok rima, dicobaa. Kita dulu2an panennya

Reply
avatar
Sen Feb 16, 01:07:00 PM delete

Kemaren aku cari nggak ada, beb. Di farmers market juga. Kurang kumplit kyknya

Reply
avatar
Sel Feb 24, 03:56:00 PM delete

Wah satu alumni nih kita... tapi aku ga jago tanam tanam...mampir jg y ke www.gembulnita.blogspot.com

Reply
avatar
Kam Feb 26, 01:54:00 AM delete

Wah, inspiring. Jadi pengen coba juga :)

Reply
avatar
Sen Mar 02, 01:22:00 PM delete

hoho.. dapet temen sekampus lagi nih. Angkatan berapa mbak?

Reply
avatar
Jum Mar 06, 08:58:00 AM delete

keren penggunaan prinsip dispensernya,,,, kira2 hasil tanaman hidroponiknya gimana ya

Reply
avatar
Jum Mar 06, 11:10:00 AM delete

kakaa, mau dong aku diajarin bikinnyah.... :D

Reply
avatar
Anonim
Jum Mar 13, 04:30:00 PM delete

bangkoor.. iya deh yang anak IPB bgt nih..
di jurusan akuntansi nggak ada pelajaran inih.. sedih yahh..

Selama tanam pohon cuma pernah berhasil satu kali, itupun tanam nya di kapas. Pasti tau dong pohon apa.. yak betul sekali, pohon toge hahahhaa..

But ini kereeennn bangett Bangkoor, hayoolah buat souvenir nikah yang antimainstream :)

Reply
avatar
Sab Mar 14, 03:56:00 PM delete

Hayo hayo kita kopdaran dulu :D

Reply
avatar
Sab Mar 14, 03:58:00 PM delete

Hihi.. Nggak harus jadi anak IPB juga kali ke. Siapa aja bisa :D

Itu jaman SD banget yah. Inget banget dulu panjang-panjangan sama temen. Yang togenya paling panjang bakal banyak dirubungin temen-temen. Hihi.. Padahal mah panjang bukan berarti subur :D

Nah! Itu dia yang lagi dipikirin. Keke tau aja dah

Reply
avatar
Anonim
Jum Mar 27, 12:56:00 PM delete

hahahaa.. iya bener bgt.
Kalo yang paling panjang itu yang paling keren.

Ciee ciee ciee... ydh atuh ditunggulah undanganya :)

Reply
avatar
Sab Nov 21, 10:18:00 AM delete

Ini dia nih. Saya kemarin sempat coba nanem tomat pake media tanah biasa. Ternyata kalo nggak dikasih pupuk kompos gak mau tumbuh ya dia. Hahahaha :D

Reply
avatar
Sel Nov 24, 01:05:00 PM delete

Hihi.. tomat emang rada sulit tumbuhnya kang. Saya juga beberapa kali tanam nggak tumbuh

Reply
avatar
Sab Sep 24, 12:17:00 AM delete

Sangat kreatif bang koor, bisa jadi bahan inspirasi, yang selama ini menjalankannya metode hidroponik itu itu saja, ga kepikiran seperti ini. Makasih bang

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims