Senin, 23 Maret 2015

Tersandera Hobi Baru

Sebulan sudah saya absen ngeblog. Kemaren-kemaren lagi riweuh karena tuntutan karir (baca: anak sekolahan). Tapi bukan, bukan itu alasannya. Cuma lagi males aja. Sesekali cek email, kalo ada notification komentar baru di blog, baru deh buka dasbor blog. Tapi sebenernya, ada hal lain yang bikin saya ogah-ogahan ngeblog akhir-akhir ini.


A photo posted by Arif K Wijayanto (@bangkoor) on

Apaan tuh rif?

Yah, seperti gambar di atas. Saya lagi tersandera hobi baru, hidroponik. Hobi yang saya dapat sekilas lalu saat duduk termenung nunggu temen di masjid, beberapa waktu lalu. Entah kenapa sampe akhirnya kepikiran bertanam hidroponik.

Baca juga: Pemula belajar hidroponik




Hihi. Gara-gara itu akhir-akhir ini post saya di Instagram dan Facebook, dan watch list di Youtube, semuanya tentang hidroponik. Maaf yah udah ngotorin timeline-nya...

Dan gara-gara itu juga tabungan saya yang nggak seberapa itu ludes nggak berasa. Beli benih lah, beli starter kit hidroponik lah, beli pompa udara lah, beli ini itu. Begitu liat saldo rekening, wueleh.. Hihi..

Semua dimulai dari bikin kit hidroponik sederhana dari barang bekas (saya ceritain di post sebelumnya), sampai akhirnya hari ini panen perdana kangkung yang cuma dapet seiket. Hihi..

Beberapa pengalaman dan pengetahuan yang sebelumnya nggak saya tau, saya dapetin selama keisengan ini. Pengalaman yang paling diinget adalah air nutrisi yang berlumut. Yap, air nutrisinya lumutan. Itu kejadian di kit yang saya buat dari barang bekas. Yang ini:


Saya nggak kepikiran kalo wadah nutrisi yang tembus pandang begitu justru nggak bagus. Kenapa nggak bagus? Karena dengan begitu sinar matahari akan bisa masuk, akibatnya organisme termasuk lumut akan gampang tumbuh dan berkembang. Dan beneran aja, air nutrisinya penuh lumut. Kotor banget. Ditambah lagi kertas tissue yang saya pakai sebagai wick atau sumbu, ternyata nggak cukup kuat. Belum sampe 2 minggu, kertas tissue-nya lapuk dan putus. Walhasil kit bikinan saya itu saya nyatakan gagal. Haha...

Dari pengalaman itu, akhirnya saya bongkar lagi kit-nya. Dengan memanfaatkan sisa aluminium foil bekas bikin wajanbolic yang gagal, saya bungkus kotak nutrisinya pake aluminium foil. Hasilnya begini:

A photo posted by Arif K Wijayanto (@bangkoor) on



Tapi rencananya itu bakal dibongkar lagi. Setelah dipikir-pikir, bungkusan aluminium foil akan membuat suhu di dalam kotak nutrisi jadi tinggi, efek rumah kaca. Trus gimana donk? Solusi yang paling mungkin sih dicat aja, cat selain hitam. Kenapa nggak hitam? Karena kalo hitam takutnya menyerap banyak kalor (aih, bahasa fisika banget yah). Yap rencana sih mau dicat hijau, biar ijo-ijo gitu :p

Pengalaman lainnya adalah saya jadi tau, teras kos bukanlah tempat yang cakep buat berhidroponik. Buktinya selada merah saya sampe sekarang tetep aja ijo, dan kangkung saya jadinya kurus-kurus, bengkok-bengkok, dan bersulur-sulur, lebih mirip rumput. Aih.. Ini wujudnya:



Jadi nggak pede mau kasih ke ibu kos. Walaupun akhirnya tetep saya kasihin juga -___-"

Tapi walaupun sedikit gagal, saya cukup puas sih. Sekarang lagi semai tomat dan tomato cherry, juga ada kangkung. Pakcoy yang kemarin ditanam juga beranjak gede. Mudah-mudahan 1-2 minggu lagi udah siap dipanen. Dan kyknya bakal coba nanem stroberi juga.

Senjatanya?
1 unit kit hidroponik sistem wick ukuran besar (6 lubang tanam) untuk pakcoy
1 unit kit hidroponik ukuran kecil (4 lubang tanam) untuk pakcoy juga
2 unit kit hidroponik rakit apung (@ 8 lubang tanam) untuk kangkung, dan
2 unit kit hidroponik sistem "gantungponik" (@ 2 lubang tanam) untuk tomat.

Hmm.. Wish me luck deh ya... ^_^

Galeri keisengan saya yang lainnya

A photo posted by Arif K Wijayanto (@bangkoor) on


A photo posted by Arif K Wijayanto (@bangkoor) on


A photo posted by Arif K Wijayanto (@bangkoor) on





Ada yang lebih seru loh!

Tersandera Hobi Baru
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

11 Comments

Sen Mar 23, 09:36:00 PM delete

Duh senengnya lihat mereka tumbuh...aku kok jadi pengen juga ya...tapi yg males cuma awalnya...aku lebih senang melihat hasilnya aja...wkwwkwk

Reply
avatar
Sel Mar 24, 07:06:00 AM delete

Pak Hery bangga lihat mahasiswanya begini mengaplikasikan mata kuliah Teknologi Greenhouse dan Hidroponik :-)

Reply
avatar
Sel Mar 24, 10:30:00 AM delete

Hayok mbak. Tujuan aku kan emang mau ngomporin semua orang untuk ikut turun ke kebun. Hayo hayo hayo

Reply
avatar
Sel Mar 24, 10:35:00 AM delete

Uwek uwek uwekk.. :D

Jadi pengen kuliah TGH lagi nih mbak

Reply
avatar
Sel Mar 31, 11:09:00 AM delete

Hai, Bang Ariiiiif.. Lama ngga komen nih :D

Mungkin karena di sana cukup sejuk, makanya hidroponiknya berhasil ya, Bang.. Kantor Mama ku pernah cobak jugak sik, tapi ngga bisa karena Medan terlalu panas dan tandus :(

Reply
avatar
Sel Mar 31, 11:44:00 AM delete

Hai hai hai anak Medan yang lama tak bersua!! Haii!

wah kalo bilang Bogor cukup sejuk, itu rada salah, beb. Itu dongeng sebelum tidur, haha.. Bogor mah udah panas. Kecuali di Puncak sono

Reply
avatar
Sen Apr 13, 12:36:00 PM delete

Maapkeun karena hampir dua minggu baru bales komennya yak! :(

Yah.. Tapi aku yakin ngga sepanas Medan yang bisa 39'-42'C kan, Bang? :P

Reply
avatar
ani
Jum Agu 14, 05:47:00 AM delete

kalo untuk pertama kali beli bibitnya dimana mas, btw selamat panen perdana kangkungya :)

Reply
avatar
Sab Nov 21, 08:53:00 AM delete

Waaaaah hebaaaat kereeeen!! :D

Saya juga sebenernya suka melihara tanaman, tapi saya belom siap untuk menerapkan hidroponik. Peralatannya cukup mahal dan saya nggak tahu gimana caranya membuat sendiri. Apalagi saya juga masih ngekos, nanti menuh2in kamar saya (secara ga ada teras atau beranda di kamar saya) dan takutnya bikin kotor kosan saya. Nanti bisa dimarahin ibu kos nih. Huhuhu :(

Apalagi saya kan sering pulang malem. Saya nggak bisa terus2an mengandalkan bantuan temen kos untuk memasukkan taneman2 saya ke dalam kalau hujan. Btw saya tetep punya tanaman peliharaan sih, cuma kaktus sama aloe vera. Saya ada 4 pot. Nah saya biasanya naruh itu pot di tempat yang kena sinar matahari sebelum saya berangkat ke kampus. Dan biasanya saya minta tolong temen saya kalo misalkan hujan.

Tapi saya salut euy. Hebat. Keren. Sangat keren kamu bisa menghasilkan sayuran hidroponik dengan keterbatasan tempat dan waktu. Apalagi di tengah beresin tesis kan. Hebat euy. Nanti saya tanya2 kamu yah kalo mau bercocok tanam. :D

Cita2 saya juga nanti kalo udah punya rumah sendiri pengen bisa bertanam kayak gini. LUmayan kan kalo bisa punya kentang, kangkung, tomat, timun, terong, dan sayuran lain sendiri di rumah. :D

Reply
avatar
Sel Nov 24, 12:57:00 PM delete

Wah maaf baru bales mbak. Hihi..

Di toko pertanian biasanya ada kok. Pake bibit biasa aja, nggak ada yang khusus hidroponik

Reply
avatar
Sel Nov 24, 01:04:00 PM delete

Nggak mahal kok kang. Itu saya aja pake barang-barang bekas. Tapi kalo dibilang bakal menuhin tempat sih mungkin bener. Apalagi di kosan. Hihi..

Betul kang. Hujan seringkali jadi musuh utama. Makanya cari tempat yang terlindung dari hujan, tapi cukup sinar matahari. Kalopun nggak ada tempat yang begitu, ya terpaksa harus rajin ganti nutrisinya.

Hayok atuh kang. Kan seru masak sayur hasil tanam sendiri

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims