Rabu, 27 Januari 2016

Menjadi Blogger di Media Jurnalisme Warga

Sebelum mantap ngeblog dengan blog ini, saya sempat nyicipin beberapa platform blog. Blog pertama yang saya buat (2008) adalah blog ini, dengan alamat kangar0o.blogspot.com. Lalu karena masih pengen nyicipin platform blog lain, saya pernah coba Wordpress, baik di Wordpress.com (akwi.wordpress.com) atau juga blog kampus dan Blogdetik yang kebetulan pakai platform Wordpress. Saya juga sempat numpang ngeblog di Kompasiana, walaupun cuma nyumbang 2 post. Sebelum balik lagi ke Blogspot dan mantap dengan blog ini.

Dua platform yang terakhir saya sebut, Blogdetik dan Kompasiana - adalah media jurnalisme warga dalam bentuk tulisan yang dikelola oleh 2 media besar: Detik dan Kompas. Banyak juga komunitas blogger Kompasiana bermunculan. Walaupun Blogdetik juga punya komunitas yang nggak kalah eksis, Komunitas Blogger dot Semarang misalnya.

Profile saya di Kompasiana. Bergabung sejak 2012, artikelnya baru 2 :D

Sedikit cerita, saya bahkan sempat nyaris kerja di Kompasiana. Waktu itu saya baru semangat-semangatnya ngeblog di Kompasiana (baca: karena ada lomba) hingga terbitlah 2 post. Iya, cuma 2. Dan kebetulan banget Kompasiana kasih tawaran kerja. Bukan khusus buat saya sih (emang siapa elu rif). Alkisah saya ikutan ngelamar, dan lolos sampai wawancara. Sempat khawatir juga kalo pewawancaranya tanya saya sudah berapa lama aktif di Kompasiana, sudah berapa post. Lah masa saya harus bilang, "sejak seminggu yang lalu pak dan baru 2 post. Hihi". Tapi alhamdulillah mereka nggak tanya itu. Saya pun lolos ke tahap selanjutnya. That was great! Tapi karena satu dan lain hal, justru saya yang mundur. Hihi...

Back to topic...

Dari pengalaman ngeblog di berbagai platform blog, menurut saya ngeblog di media jurnalisme warga semacam Kompasiana dan Blogdetik punya sesuatu yang nggak dipunya platform blog umum semacam Blogger atau Wordpress.

Di media jurnalisme warga, kamu harus siap. Siap bersaing ketat.

Kamsudnyah?

Biasanya di Kompasiana atau Blogdetik, mereka punya semacam algoritma tertentu yang bisa menentukan popularitas artikel. Artikel yang populer biasanya akan diangkat menjadi headline (istilahnya HL). Dan itu nggak gampang. Satu hal yang membanggakan kalo bisa bikin artikel yang jadi headline.

Ngeblog disana juga memungkinkan artikel kamu akan dilihat oleh lebih banyak orang. Kenapa? Karena setiap artikel yang terbit, pasti akan muncul di daftar artikel terbaru di website utama mereka. Dan karena basisnya komunitas, artinya semua user bisa melihat artikel kamu. Dan bukan cuma user Kompasiana atau Blogdetik aja, tapi semua orang. Karena kalo beruntung artikel kamu akan dipromosikan admin di medsos mereka.

Bagus donk rif!

Iya bagus. Tapi seperti kata paman Ben, Dibalik kekuatan besar selalu ada tanggungjawab yang besar pula. Yap, kamu harus siap bertanggungjawab penuh sama apa yang kamu tulis. Apalagi kalo kamu berani nulis artikel dengan tema yang sensitif semacam politik atau agama.

Tapi kan ngeblog di Blogspot atau Wp juga kudu tanggungjawab rif


Ibaratnya gini deh. Ngeblog di Blogspot atau Wordpress ibarat dagang di warung sendiri. Tapi kalo ngeblog di Kompasiana atau Blogdetik, kamu ibarat jualan di pasar, semua orang bisa lihat dagangan kamu, baik pembeli atau juga sesama penjual. Dan mereka bukan cuma jualan 1 barang, tapi buanyaaak. Nggak peduli mereka kenal kamu atau nggak, mereka akan tanya dan beli dagangan kamu. Kalo mereka nggak suka, mereka bakal komplain. Dan bakal didengar semua orang seisi pasar. Reputasi kamu dipertaruhkan. Dan bukan cuma reputasi kamu, tapi reputasi medianya juga. Orang awam kan mana tau kalo Kompasiana atau Blogdetik itu yang nulis adalah warga biasa, bukan jurnalis. Tanggungjawabnya lebih besar bro.

Hihi.. Kok jadi nyerem-nyeremin ya?

Nggak kok. Nggak bermaksud begitu. Dan nggak seseram itu juga. Buktinya banyak tuh komunitasnya. Artinya disana seru-seru aja. Lagian juga kamu kan nggak harus nulis yang serius-serius. Yah nulis artikel selingan yang fresh juga boleh kok.

Ente dari tadi ngomong muter-muter aja rif. Kesimpulannya aja dah


Jadi, kesimpulan yang nggak simpul dari tulisan ini adalah: Saya cuma mau bilang, saya lebih nyaman jualan di warung sendiri. Walaupun yang beli sepi, hanya mereka yang kenal dan tau arah ke warung saya aja yang mau mampir. Pengen sih coba sesekali ngeblog disana. Tapi saya belum tau kapan. Ilmu saya kyknya belum cukup nih. Belum siap euy. Takut kalo apa yang saya tulis nggak bisa saya pertanggungjawabkan. Hihi..

Mungkin suatu hari nanti...

Kamu, pernah ngeblog disana juga? Atau sekarang masih aktif?

Ada yang lebih seru loh!

Menjadi Blogger di Media Jurnalisme Warga
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan cerita di atas? Silakan berlangganan gratis via email

6 Comments

Rab Jan 27, 10:12:00 AM delete

hahaha kesimpulannya memang lebih enak di warung sendiri ya rif...blm punya akun di kompasiana, dari dulu pengen rada ragu klo nulis disana, kyknya ga pas dengan jenis tulisan kyk saya..yang serba ga jelas hahaha..nanti malah nyepam curhat ga jelas hahha...

Reply
avatar
Rab Jan 27, 10:28:00 AM delete

Hahaha.. iya mas, betul. Tapi bagi banyak orang mungkin dagang disana lebih enak. Lebih rame. Bisa ngobrol sama pedagang lapak sebelah, hihi..

Itu juga salah satu alasan saya belum siap balik kesana mas :D

Reply
avatar
Rab Jan 27, 10:31:00 AM delete

pernah dan nggak bertahan lama, lupa id nya hehehe
dan lebih nyaman diblog sendiri
kenangannya lebih banyak *cielah

Reply
avatar
Rab Jan 27, 10:33:00 AM delete

Cieciecie.. Dagang di warung sendiri lebih kerasa perjuangannya ya mbak?

Reply
avatar
Rab Jan 27, 12:13:00 PM delete

Iyahhh,,,aku ada akun disana yapi ya kurang nyaman aja sih

Reply
avatar
Rab Jan 27, 01:45:00 PM delete

Wah ternyata mbak nay seiman lagi sama aku

Reply
avatar

Dear teman. Silakan berkomentar. Tapi khusus untuk post yang telah terbit > 7 hari, mohon maaf komentar kamu nggak langsung muncul, karena harus dimoderasi. Trims